Hina Kelana: Bab 27. Menghadap Dinding Merenung Dosa

Seketika itu dalam benaknya timbul macam-macam adegan yang mengerikan dari apa yang pernah diceritakan oleh guru dan ibu-gurunya tentang kekejaman-kekejaman Mo-kau. Seperti terbunuhnya 23 anggota keluarga Uh-lokunsu di daerah Kangsay, mula-mula keluarga Uh-lokunsu dipantek hidup-hidup di batang pohon muka rumahnya dan akhirnya mati tak terurus. Ketua Liong-hong-to di Celam, Tio Ting, tatkala itu sedang merayakan perkawinan putranya, tapi mendadak diserbu orang-orang Mo-kau, kedua mempelai telah dipenggal kepalanya dan ditaruh di atas meja sembahyang, katanya adalah kado pemberian mereka. Lalu teringat pula olehnya kejadian dua tahun yang lalu, dalam perjalanan ke Theciu, dia sendiri telah bertemu dengan seorang Sun-susiok dari Ko-san-pay yang kedua kaki dan kedua tangannya telah dikutungi semua oleh orang Mo-kau, bahkan kedua biji matanya juga dicukil keluar. Dalam keadaan sekarat itu Sun-susiok masih terus berteriak-teriak, “Mo-kau jahanam yang membinasakan aku, harus menuntut balas, harus menuntut balas!” Walaupun waktu itu ada tokoh Ko-san-pay lain yang datang menolongnya, tapi keadaan Sun-susiok yang sedemikian parahnya itu sudah tentu sukar dihidupkan kembali. Bila teringat kepada kedua mata Sun-susiok dari Ko-san-pay yang berlubang dan mengucurkan darah dengan derasnya itu, tanpa merasa Lenghou Tiong merinding ngeri. Pikirnya, “Sedemikian jahatnya perbuatan orang Mo-kau, sekarang Kik Yang telah menyelamatkan jiwaku, tentu dia pun tidak bermaksud baik. Suhu telah tanya padaku bila kelak bertemu dengan orang Mo-kau apakah akan membunuhnya tanpa ampun atau tidak. Pertanyaan ini masakah masih perlu diragukan lagi? Sudah tentu lolos pedang dan bunuh saja!” Karena persoalan itu dapat dipecahkan, seketika pikirannya menjadi lapang. Ia bersiul panjang nyaring terus melompat mundur keluar gua. Waktu masih terapung di udara tubuhnya telah berputar satu kali untuk kemudian baru turun ke atas tanah. Sesudah itu barulah ia membuka matanya. Ternyata tempat di mana kakinya berpijak tepat di tepi jurang yang amat curam itu. Coba kalau lompatannya tadi sedikit lebih keras, tentu sekarang dia sudah terjerumus ke dalam jurang yang tak terkirakan dalamnya itu dan tubuhnya tentu akan hancur lebur. Pada saat itulah mendadak di belakangnya ada orang bertepuk tangan dan bersorak, “Toasuko, hebat benar!” Itulah suaranya Gak Leng-sian. Keruan Lenghou Tiong sangat girang, cepat ia berpaling. Tampak Leng-sian dengan menjinjing sebuah keranjang sedang berdiri di situ dengan tertawa dan menyapa, “Toasuko, aku mengantarkan nasi untukmu.” Segera ia masuk ke dalam gua untuk meletakkan keranjang berisi daharan yang dibawanya itu, lalu duduklah dia di atas batu dan berkata, “Lompatanmu yang membalik dengan mata tertutup tadi sangat indah, biarlah aku pun coba-coba.” Sudah tentu Lenghou Tiong tahu permainan lompat demikian sangat berbahaya, dirinya tadi juga tanpa sengaja melakukan lompatan bahaya itu. Apalagi ilmu silat Leng-sian jauh lebih rendah, bila kurang tepat cara menguasai imbangan badan tentu akan terjerumus ke dalam jurang yang tak terkirakan dalamnya itu. Namun ia pun kenal watak si nona, bilamana sesuatu sudah menjadi keinginannya, maka sukarlah untuk mencegahnya. Maka ia pun tidak bicara apa-apa, hanya berdiri di tepi jurang untuk menjaga segala kemungkinan. Sifat Leng-sian itu memang ingin menang, maka diam-diam ia mengumpulkan segenap tenaganya, kedua kaki memancal sekuatnya, tubuhnya lantas melayang mundur ke belakang dengan mata tertutup. Ia pun memutar tubuh di udara dengan enteng sekali, menyusul terus melayang turun ke depan. Karena dia memang ingin lompatannya itu lebih jauh daripada sang Toasuko, maka tenaga yang dikerahkan juga cukup hebat. Ketika tubuhnya mulai menurun, tiba-tiba ia merasa takut dan cepat membuka mata. Keruan ia lantas menjerit demi di bawahnya tertampak jurang yang luar biasa dalamnya. Namun Lenghou Tiong telah mengulurkan sebelah tangannya untuk memegangi tangan sang nona. Waktu turun kembali ke bawah, Leng-sian melihat dirinya berdiri hanya kira-kira belasan senti di tepi jurang. Ternyata tempat di mana ia berpijak itu memang lebih maju ke depan daripada Lenghou Tiong tadi. “Toasuko, lihatlah, lompatanku lebih jauh daripadamu,” seru Leng-sian sesudah tenang kembali dari rasa takutnya tadi. Perlahan-lahan Lenghou Tiong menepuk bahu sang Sumoay, katanya dengan tertawa, “Permainan berbahaya begini lain kali jangan dilakukan lagi. Bila diketahui guru dan ibu-guru, tentu kau akan diomeli, bukan mustahil kau juga akan dihukum kurung menghadapi tembok selama satu tahun, tentu kau bisa runyam.” “Jika aku dihukum kurung di sini, maka kita berdua menjadi ada temannya dan boleh bermain sesukanya,” ujar Leng-sian dengan tertawa. Tergerak juga perasaan Lenghou Tiong mendengar kata-kata itu. Pikirnya, “Jika benar aku dapat tinggal selama setahun di gua terpencil ini bersama Siausumoay, maka hidupku tentu akan bahagia seperti hidup di kahyangan. Akan tetapi, ai, mana bisa jadi?” Segera ia berkata, “Tapi kalau kau dikurung setahun di rumah saja, selangkah pun tidak boleh keluar, jika demikian tentu selama setahun juga kita tak bisa bertemu.” “Itu kan tidak adil,” ujar Leng-sian. “Kau boleh dikurung di sini dan bebas bergerak, mengapa aku harus dikurung di rumah?” Ketika terpikir bahwa ayah-ibunya pasti akan melarang dirinya siang-malam mengawani sang Suko di puncak terpencil ini, maka ia lantas membelokkan pokok pembicaraan, “Toasuko, sebenarnya ibu telah menugaskan Lak-kau-ji yang mengantarkan ransum padamu setiap hari. Tapi aku telah berkata kepada Lak-kau-ji, ‘Laksuko, setiap hari kau harus merangkak naik-turun puncak setinggi itu, biarpun kau adalah monyet toh akan kepayahan juga. Kalau aku saja yang menggantikan tugasmu itu, dengan apa kau akan berterima kasih padaku?’ “Lak-kau-ji menjawab, ‘Tugas yang diberikan ibu-guru padaku itu sebenarnya adalah untuk menggembleng diriku pula, maka sekali-kali aku tidak berani malas. Pula selamanya Toasuko sangat baik padaku, bila aku dapat mengantar ransum padanya sehingga setiap hari aku dapat bertemu dengan dia, maka aku akan merasa senang dan bukan merasa payah.’ “Coba, Toasuko, bukankah Lak-kau-ji itu sengaja main gila aku?” “Tidak, apa yang dia katakan memang sesungguhnya,” sahut Lenghou Tiong. “Malahan Lak-kau-ji menganggap biasanya aku suka mengganggu dia bila dia sedang minta petunjuk ilmu silat padamu. Padahal bilakah aku pernah mengganggu dia, benar-benar ngaco-belo belaka si monyet itu,” demikian sambung Leng-sian. “Dia mengatakan pula, ‘Untuk selanjutnya selama setahun hanya aku saja yang dapat bertemu Toasuko dan kau tidak dapat bertemu dengan dia. Tentu aku akan menggunakan kesempatan baik ini untuk minta belajar pada Toasuko.’ “Iming-iming ini membikin aku mendongkol, tapi dia lantas tidak ambil pusing lagi padaku. Akhirnya … akhirnya ….” “Akhirnya kau melolos pedang dan mengancamnya bukan?” sela Lenghou Tiong dengan tertawa. “Tidak, akhirnya aku telah menangis. Karena itulah barulah Lak-kau-ji mendekati aku dan mengalah membiarkan aku yang mengantar nasi untukmu,” sambung Leng-sian. Lenghou Tiong coba mengamat-amati wajah si nona, kedua matanya memang kelihatan agak merah bendul bekas menangis. Mau tak mau Lenghou Tiong merasa sangat terharu. Pikirnya, “Kiranya dia sedemikian baik padaku. Andaikan aku harus mati seratus atau seribu kali baginya juga aku rela.” Leng-sian lantas membuka keranjang yang dibawa datang tadi. Ia mengeluarkan dua piring sayuran, lalu mengeluarkan pula dua pasang mangkuk dan sumpit. Semuanya itu ditaruh di atas batu sekadar sebagai meja makan. “Kenapa dua pasang sumpit dan mangkuk?” tanya Lenghou Tiong. “Aku akan mengiringi kau makan,” sahut Leng-sian dengan tertawa. “Lihatlah, apa ini?” Lalu dari dalam keranjang dikeluarkannya sebuah botol arak kecil. Kegemaran Lenghou Tiong memangnya adalah minum arak. Maka ia menjadi girang demi melihat nona itu membawakan arak baginya. Segera ia berbangkit dan memberi hormat, “Banyak terima kasih kepada Sumoay. Memangnya aku sedang berkhawatir selama setahun ini aku takkan dapat minum arak lagi.” Leng-sian lantas membuka tutup botol arak dan mengangsurkannya kepada Lenghou Tiong. Katanya dengan tertawa, “Tapi kau tidak boleh minum terlalu banyak, setiap hari aku hanya dapat menyelundupkan sebotol kecil ini saja, kalau lebih banyak tentu akan diketahui ibu.” Dengan perlahan Lenghou Tiong telah habiskan arak sebotol kecil itu. Habis itu baru makan nasi. Menurut peraturan Hoa-san-pay, setiap murid yang dihukum kurungan di puncak “perenung dosa” itu dilarang makan barang berjiwa, maka petugas dapur yang menyediakan makanan bagi Lenghou Tiong itu juga cuma memberikan semangkuk sayur dan semangkuk tahu. Walaupun makanan itu sangat sederhana, tapi mengingat dirinya sedang dahar bersama Toasuko, maka Leng-sian dapat makan dengan penuh rasa lezat. Sesudah makan, untuk sekian lamanya Leng-sian mengajak mengobrol pula ke timur dan ke barat. Tampaknya hari sudah mulai gelap barulah dia berbenah dan pulang. Sejak itu, setiap hari di waktu dekat magrib Leng-sian selalu mengantar nasi untuk Lenghou Tiong. Karena itu, walaupun hidup sendirian di puncak terpencil dan tandus itu, Lenghou Tiong tak merasakan kesepian. Setiap pagi bangun tidur dia lantas duduk bersemadi dan berlatih Lwekang, lalu mengulangi ilmu silat, ilmu pedang ajaran gurunya, bahkan dia pun merenungkan kembali ilmu golok kilat andalan Dian Pek-kong itu dengan membandingkan jurus tunggal ajaran ibu-gurunya yang disebut “ilmu pedang tunggal keluarga Ling yang tiada bandingannya”. “Ling-si-it-kiam” atau ilmu pedang tunggal keluarga Ling meski cuma satu jurus saja, tapi jurus serangan itu merupakan intisari dari Lwekang dan ilmu pedang Hoa-san-pay yang paling murni. Lenghou Tiong merasa taraf Lwekang dan ilmu pedangnya sendiri belum mencapai tingkatan setinggi ibu-gurunya, kalau memaksakan diri untuk melatihnya bukan mustahil akan membikin celaka dirinya sendiri malah. Sebab itulah setiap hari dia tambah giat berlatih ilmu silat perguruannya. Dengan demikian, meski resminya dia dihukum kurung menghadapi tembok untuk merenungkan kesalahannya, tapi sebenarnya dia tidak pernah menghadap tembok, juga tidak merenungkan kesalahan. Kecuali menemani Leng-sian mengobrol bila nona itu datang di waktu magrib, waktu selebihnya dia gunakan meyakinkan ilmu silat melulu. Begitulah sang tempo lalu dengan amat cepat, tanpa merasa tiga bulan sudah lewat. Hawa di puncak Hoa-san itu makin hari makin dingin. Pagi hari itu begitu bangun tidur Lenghou Tiong sudah disambut dengan tiupan angin yang keras, sampai siangnya bahkan lantas turun salju. Melihat hujan salju yang cukup deras dan agaknya takkan reda dalam waktu dekat, Lenghou Tiong pikir jalanan di pegunungan itu tentu sangat licin dan sukar dilalui, rasanya Siausumoay tidak boleh mengantarkan nasi lagi dengan menghadapi bahaya. Namun dirinya berada di puncak yang terpencil itu, sudah tentu tidak dapat menyampaikan berita tentang cuaca yang buruk itu. Karena itu perasaannya sangat gelisah. Ia berharap Suhu atau ibu-gurunya dapat mengetahui keadaan cuaca itu dan mencegah keberangkatan Sumoay cilik itu. Pikirnya, “Tentang Siausumoay setiap hari mengantar nasi untukku, mustahil guru dan ibu-guru tidak mengetahui, hanya saja mereka pura-pura tidak tahu dan membiarkannya. Tapi hari ini kalau dia naik ke sini lagi, khawatirnya dia kurang hati-hati dan terjerumus di tengah jalan, tentu akan sangat membahayakan jiwanya. Semoga ibu-guru akan melarang Siausumoay berangkat ke sini.” Begitulah dengan perasaan cemas ia menunggu sampai magrib, pandangannya senantiasa tertuju ke bawah puncak karang yang curam itu. Tertampak hari sudah mulai gelap, terang Leng-sian takkan datang. Diam-diam ia merasa lega, pikirnya, “Besok pagi tentu Laksute akan membawa ransum bagiku, biarlah aku harus menahan lapar semalaman, asalkan Siausumoay tidak sampai mengalami sesuatu apa.” Di luar dugaan, baru saja ia hendak masuk ke dalam gua untuk mengaso, tiba-tiba dari jalanan sana terdengarlah suara seruan Leng-sian, “Toasuko! Toasuko!” Terkejut dan bergirang pula Lenghou Tiong. Cepat ia memburu ke tepi karang. Di bawah bunga salju yang bertaburan itu terlihat Leng-sian sedang mendatangi dengan langkah yang berat dan terpeleset ke kanan dan ke kiri lantaran jalanan yang licin. Karena terikat oleh perintah sang guru, satu langkah pun Lenghou Tiong dilarang turun dari puncak karang itu. Maka terpaksa ia hanya menjulurkan tangan untuk menyambut kedatangan sang Sumoay. Ketika sebelah tangan Leng-sian sudah menyentuh tangannya itu barulah Lenghou Tiong menariknya ke atas. Seluruh tubuh nona itu tertampak penuh salju, sampai rambutnya juga berubah putih semua tertutup bunga salju. Bahkan jidat sebelah kirinya kelihatan merah benjut dan sedikit lecet. “O, kau … kau ….” kata Lenghou Tiong dengan khawatir. Leng-sian tampak mewek-mewek seperti ingin menangis, katanya, “Aku jatuh terpeleset sehingga keranjang nasi yang kubawa jatuh ke dalam jurang. Malam … malam ini terpaksa kau harus kelaparan.” Terima kasih dan terharu pula Lenghou Tiong. Ia gunakan lengan bajunya untuk mengusap luka di jidat si nona dan berkata, “Siausumoay, jalanan begini licin, seharusnya kau jangan datang kemari.” “Aku khawatir kau kelaparan, pula … pula aku ingin melihat kau,” sahut Leng-sian. “Tapi kalau lantaran itu kau terjerumus ke dalam jurang, cara bagaimana aku harus bertanggung jawab kepada guru dan ibu-guru?” ujar Lenghou Tiong. “Ai, mengapa kau begini cemas, bukankah aku baik-baik saja,” kata Leng-sian dengan tersenyum. “Cuma sayang, aku memang tidak becus. Sudah hampir sampai di atas puncak barulah aku terpeleset sehingga bekal nasi dan botol arak ikut terjatuh semua ke dalam jurang.” “Asalkan kau selamat, biarpun sepuluh hari aku tidak makan juga tidak menjadi soal,” kata Lenghou Tiong. “Siausumoay, hendaklah kau berjanji, untuk selanjutnya janganlah sekali-kali kau mengambil risiko sebesar ini bagiku. Jika kau sampai jatuh ke dalam jurang, tentu aku pun tak bisa tinggal hidup sendirian pula.” Kedua mata Leng-sian memancarkan sinar kebahagiaan yang tak terhingga. Katanya, “Toasuko, sebenarnya tidak perlu kau berbuat demikian, aku jatuh lantaran mengantar nasi untukmu, hal ini adalah karena aku sendiri yang kurang hati-hati, mengapa engkau merasa tidak enak hati?” “Bukan begitu soalnya. Jikalau yang mengantar nasi ini adalah Laksute dan lantaran itu dia mengalami kecelakaan dan terjatuh ke dalam jurang, tentu aku tidak perlu mengiringi kematiannya itu.” “Bilamana aku yang mati, maka kau pasti takkan hidup sendirian?” Leng-sian menegas. “Benar,” sahut Lenghou Tiong. “Siausumoay, soalnya bukan karena kau mengantarkan nasi bagiku. Andaikan kau mengantar nasi bagi orang lain dan mengalami kecelakaan, maka aku pun pasti tidak ingin hidup pula.” Dengan erat Leng-sian memegangi kedua tangan sang Toasuko dengan perasaan bahagia tak terkatakan. Dengan suara lirih ia memanggil, “Toasuko.” Sungguh ingin sekali Lenghou Tiong akan peluk si nona. Tapi tidak berani. Kedua pasang mata saling tatap, kedua orang hanya saling pandang belaka tanpa bergerak. Salju masih bertebaran dengan derasnya, lambat laun dan tanpa merasa sepasang muda-mudi itu telah terbungkus menjadi dua manusia salju. Selang agak lama barulah Lenghou Tiong membuka suara, “Malam ini seorang diri kau tak boleh turun lagi ke bawah. Apakah guru dan ibu-guru mengetahui kau naik ke sini? Paling baik kalau beliau-beliau itu dapat mengirim orang untuk memapak engkau.” “Pagi tadi mendadak ayah menerima surat undangan Co-bengcu dari Ko-san, katanya ada urusan penting yang perlu dirundingkan, maka bersama ibu buru-buru mereka telah berangkat,” tutur Leng-sian. “Jika demikian, apakah tiada orang lain yang tahu kau naik ke sini?” “Tidak, tidak ada. Jisuko, Samsuko, Sisuko dan Lak-kau-ji telah ikut berangkat bersama ayah-ibu, maka tiada orang lain yang tahu aku akan datang ke sini untuk menemui engkau. O, ya, hanya Lim Peng-ci si bocah itu saja yang melihat aku berangkat ke sini. Tapi aku sudah memperingatkan dia agar jangan banyak bicara, kalau tidak, besok juga akan kutempeleng dia.” “Waduh! Alangkah garangnya sebagai Suci!” goda Lenghou Tiong dengan tertawa. “Sudah barang tentu!” sahut Leng-sian dengan tertawa. “Mumpung ada orang memanggil Suci padaku, kalau aku tidak kereng sedikit kan rugi? Tidak seperti kau, semua orang memanggil kau Toasuko, apanya yang diharapkan lagi?” “Jika demikian, malam ini terang kau tidak bisa pulang. Terpaksa bermalam saja di sini, besok pagi-pagi baru turun ke bawah.” Segera ia gandeng anak dara itu ke dalam gua. Gua itu sangat sempit, hanya tiba cukup untuk meringkuk dua orang saja dan tiada banyak sisa tempat lagi. Kedua orang duduk berhadapan dan mengobrol sampai jauh malam. Sampai akhirnya mata Leng-sian terasa sangat sepat dan tanpa merasa tertidurlah dia. Khawatir kalau anak dara itu masuk angin, Lenghou Tiong menanggalkan baju luar sendiri dan diselimutkan di atas badan Leng-sian. Pantulan cahaya salju yang putih kemilau itu remang-remang wajah si nona yang cantik itu dapatlah kelihatan. Diam-diam Lenghou Tiong membatin, “Sedemikian mendalam perhatian Sumoay kepadaku, sejak kini biarpun aku akan hancur lebur baginya juga aku rela.” Ia termenung-menung sendiri. Teringat dirinya sendiri yang yatim piatu sejak kecil, berkat perlindungan guru dan ibu-gurunya dapatlah dia dibesarkan, selama ini dirinya dianggap seperti putranya sendiri oleh guru dan ibu-gurunya itu. Sekarang dirinya adalah murid pertama Hoa-san-pay, bukan saja masuknya ke dalam perguruan memang paling dulu, bahkan dalam hal ilmu silat juga paling tinggi di antara sesama saudara seperguruan. Kelak dirinya sendiri pasti akan menerima waris dari gurunya dan mengetuai Hoa-san-pay. Sekarang Siausumoay sedemikian baik pula padaku, sungguh budi perguruan ini sukar untuk dibalas. Cuma saja sifatnya sendiri terlalu nakal dan sering membuat marah guru dan ibu-gurunya, untuk ini selanjutnya harus diperbaiki supaya tidak mengecewakan harapan guru dan ibu-guru, begitu pula kebaikan Siausumoay. Sambil termangu-mangu memandangi rambut si nona yang indah, tiba-tiba terdengar nona itu berseru perlahan, “Bocah she Lim, kau tidak menurut pada pesanku ya? Sini, biar kuhajar kau!” Lenghou Tiong melengak. Dilihatnya kedua mata si nona terpejam rapat, napasnya teratur, terang ucapan itu adalah igauan belaka. Ia merasa geli. Pikirnya, “Rupanya sesudah dipanggil Suci lalu dia suka berlagak garang. Selama ini Lim-sute pasti sudah kenyang disuruh ke sana dan diperintah ke sini. Makanya dalam mimpi ia pun tidak lupa mendamprat Lim-sute.” Dengan tenang Lenghou Tiong terus menjaga di samping si nona sehingga pagi, semalam suntuk ia sendiri tidak tidur. Rupanya saking lelahnya, maka sampai hari sudah terang benderang barulah Leng-sian mendusin. Ketika melihat Lenghou Tiong sedang memandangi dirinya dengan tersenyum, si nona balas tersenyum sambil menguap. Katanya, “Toasuko pagi-pagi sekali sudah mendusin.” Lenghou Tiong tidak mengatakan semalaman tidak tidur, jawabnya dengan tertawa, “Apakah yang kau mimpikan semalam? Apakah Lim-sute telah dihajar olehmu?” Untuk sejenak Leng-sian mengingat-ingat kembali. Lalu berkata dengan tertawa, “Tentu kau telah mendengar aku mengigau bukan? Lim Peng-ci si bocah itu memang kepala batu, selalu tidak mau tunduk kepada kata-kataku. Karena itu sampai-sampai di waktu tidur aku pun suka mendamprat dia.” “Apakah dia telah berbuat sesuatu kesalahan padamu?” tanya Lenghou Tiong dengan tertawa. “Dalam mimpi aku telah suruh dia mengiringi aku berlatih pedang di tengah air terjun itu, tapi dia menolak dengan macam-macam alasan. Aku lantas menipu dia mendekati tepi air terjun, lalu kudorong dia hingga kecebur ke bawah.” “Wah, mana boleh begitu. Kalau terjadi apa-apa kan bisa celaka?” ujar Lenghou Tiong. “Itu kan dalam mimpi dan bukan sungguh-sungguh, kenapa mesti khawatir?” kata Leng-sian. “Memangnya kau kira aku benar-benar begitu kejam dan membunuh orang?” “Apa yang terpikir di siang hari bisa terjadi di dalam mimpi. Tentu di waktu siang kau teringat kepada Lim-sute, lalu di waktu malam kau pun mengimpikan dia.” “Ah, bocah itu benar-benar tidak becus,” ujar Leng-sian. “Sejurus pengantar ilmu pedang perguruan kita saja belum selesai dilatih di dalam tiga bulan. Tapi kelihatannya begitu giat berlatih, siang berlatih, malam juga berlatih, sampai orang lain merasa dongkol melihat kelakuannya itu. Jika aku hendak membunuh dia masakah perlu berpikir segala? Sekali lolos pedang saja sudah dapat membereskan dia.” “Wah, alangkah garangnya?” goda Lenghou Tiong. “Selaku Suci, bila latihan sang Sute ada bagian-bagian yang salah, seharusnya kau mesti memberi petunjuk padanya, mana boleh sembarangan hendak membunuhnya malah? Selanjutnya kalau Suhu menerima murid lagi akan terhitung sebagai Sutemu pula. Kalau Suhu menerima seratus murid, lalu dalam waktu singkat saja kena dibunuh 99 orang olehmu, kan bisa runyam?” Leng-sian terkikih-kikih geli sambil bersandar di dinding tembok. Katanya, “Benar juga, aku hanya boleh membunuh 99 orang saja, paling sedikit harus ada sisa seorang. Kalau tidak, siapa lagi yang akan memanggil Suci padaku?” “Tapi kalau kau membunuh 99 orang Sutemu, sisanya yang satu orang itu pun pasti akan melarikan diri dan kau tetap tidak berhasil menjadi Suci,” kata Lenghou Tiong dengan tertawa. “Bila demikian halnya, maka … maka kau yang akan kupaksa memanggil Suci padaku,” kata Leng-sian sambil tertawa. “Panggil Suci saja tidak menjadi soal, celakanya kalau aku pun akan kau bunuh, kan bisa runyam.” “Asal menurut kata-kataku tentu takkan kubunuh, jika bandel sudah pasti kubunuh,” ujar Leng-sian. “Baiklah, aku minta ampun, Siausumoay!” sahut Lenghou Tiong terbahak-bahak. Dalam pada itu salju sudah berhenti. Khawatir kalau para Sute yang lain mengetahui menghilangnya Leng-sian dan mungkin timbul pendapat-pendapat yang tidak pantas, maka segera ia mendesak agar Leng-sian lekas pulang saja. “Biarlah aku bermain di sini sampai petang nanti. Ayah-ibu tidak di rumah, aku benar-benar sangat kesepian,” ujar Leng-sian dengan rasa berat. “Sumoay yang baik, selama beberapa hari ini aku telah mendapatkan beberapa jurus Tiong-leng-kiam-hoat yang baru, biarlah nanti kalau aku sudah pulang akan kuajak kau berlatih di tengah air terjun itu,” demikian Lenghou Tiong membujuk. Sesudah dibujuk lagi sekian lamanya barulah si nona mau turun dari puncak itu. Petangnya yang mengantarkan nasi adalah Ko Kin-beng. Dia memberi tahu bahwa Leng-sian rupanya masuk angin atau demam sehingga terpaksa merebah di pembaringan. Tapi senantiasa nona itu terkenang kepada Toasuko, waktu Ko Kin-beng hendak berangkat nona itu telah pesan jangan lupa membawakan arak. Lenghou Tiong terkejut mendengar berita itu. Ia tahu sakitnya si nona tentu disebabkan jatuhnya semalam. Sungguh kalau bisa ia ingin terbang pulang untuk menjenguk sang Sumoay. Meski dia sudah lapar semalam sehari, tapi mangkuk yang berisi nasi itu hanya dipeganginya dengan termangu-mangu, satu suap saja sukar menelan rasanya. Ko Kin-beng tahu Toasuko dan Siausumoaynya saling mencintai, bila mendengar nona itu jatuh sakit, sudah tentu Toasuko merasa cemas dan khawatir. Segera ia menghiburnya, “Toasuko, hendaklah jangan khawatir. Mungkin karena hujan salju kemarin, maka Siausumoay telah masuk angin. Kita adalah orang yang berlatih Lwekang, hanya penyakit ringan saja tentu tidak menjadi soal. Asal mengaso sehari dua hari tentu akan sembuh kembali.” Siapa duga penyakit Leng-sian itu telah membikin nona lincah itu terpaksa merebah di pembaringan selama belasan hari. Sampai Gak Put-kun dan istrinya sudah pulang dari Ko-san barulah nona itu disembuhkan dengan bantuan Lwekang sang ayah yang tinggi. Ketika nona itu naik lagi ke puncak untuk menjenguk Lenghou Tiong, sementara itu sudah lebih 20 hari berselang. Berpisah selama itu, sudah tentu kedua muda-mudi itu merasa terharu dan bergirang. Sesudah termangu-mangu saling pandang, tiba-tiba Leng-sian berseru kejut, “Toasuko, apakah engkau juga sakit? Mengapa engkau menjadi begini kurus?” “Tidak, aku tidak sakit,” sahut Lenghou Tiong sambil menggeleng. “Aku … aku ….” Mendadak Leng-sian paham duduknya perkara. Tak tertahan lagi ia menangis dan berkata dengan terputus-putus, “Ya, tentu … tentu engkau khawatirkan diriku sehingga berubah begini kurus. O, Toasuko, sekarang aku sudah sehat kembali.” Sambil menggenggam tangan si nona Lenghou Tiong berkata dengan suara perlahan, “Selama ini siang dan malam aku selalu memandang ke arah jalanan, yang kuharapkan adalah saat-saat seperti sekarang ini. Berkat Thian Yang Mahakasih, akhirnya engkau datang juga.” “Tapi aku malah sering melihat dirimu,” kata Leng-sian. “Melihat aku? Aneh, di mana?” tanya Lenghou Tiong dengan heran. “Ya, aku sering melihat engkau,” sahut si nona. “Waktu sakit, asal kututup mataku, segera aku melihat engkau. Suatu hari badanku panas tak terkatakan, ibu mengatakan bahwa waktu itu aku terus mengigau dan terus bicara dengan kau. Toasuko, ibu sudah mengetahui beradanya diriku di sini pada malam itu.” Wajah Lenghou Tiong menjadi merah. “Dan apakah ibu-guru marah?” tanyanya dengan rada khawatir. “Ibu tidak marah, hanya … hanya ….” sampai di sini wajah si nona menjadi merah jengah dan tidak dapat meneruskan. “Hanya apa?” “Ah, aku tak mau menerangkan.” Melihat sikap si nona yang kikuk-kikuk malu itu, perasaan Lenghou Tiong terguncang, lekas-lekas ia tenangkan diri lalu berkata, “Siausumoay, kau baru saja sembuh, seharusnya kau jangan naik ke sini pagi-pagi begini. Tentang keadaanmu yang mulai sembuh, setiap hari bila Gosute dan Laksute mengirim ransum padaku juga selalu mereka beri tahukan padaku.” “Jika demikian mengapa engkau menjadi kurus juga?” ujar Leng-sian. Lenghou Tiong tertawa, sahutnya, “Sesudah kau sembuh segera aku pun akan gemuk kembali.” Sampai di sini mendadak angin dingin meniup tiba sehingga Leng-sian menggigil. Tatkala itu adalah permulaan musim dingin, di puncak yang tinggi itu tiada tetumbuhan yang dapat menahan angin, tentu saja suhu di puncak gunung itu sangat dingin. Cepat Lenghou Tiong berkata pula, “Siausumoay, badanmu belum kuat, penyakitmu tidak boleh kambuh lagi, sebaiknya kau lekas pulang saja. Lain hari bila hari cerah dan sang surya bersinar dengan gemilangnya barulah kau datang lagi untuk menjenguk aku.” “Tidak, aku tidak dingin,” sahut Leng-sian. “Sekarang sudah musim dingin, kalau tidak turun salju, tentu angin bertiup dengan keras. Entah mesti tunggu sampai kapan baru hari akan cerah dan matahari keluar.” Lenghou Tiong menjadi cemas, katanya, “Tapi kalau kau sampai jatuh sakit lagi, tentu aku … aku ….” Melihat air muka Lenghou Tiong yang pucat kurus itu, diam-diam Leng-sian membatin, “Jika aku benar-benar sakit lagi, tentu dia akan ikut jatuh sakit juga. Bila demikian halnya tentu akan membikin kapiran dia di atas puncak terpencil ini.” Maka katanya kemudian, “Baiklah, aku akan lantas pulang. Hendaklah kau menjaga diri baik-baik, jangan banyak minum arak, makanlah sekenyangnya. Akan kukatakan kepada ayah bahwa badanmu lemah dan perlu diberi makanan yang lebih baik.” “Ah, tidak perlu,” ujar Lenghou Tiong. “Selang beberapa hari lagi juga aku akan gemuk kembali. Adik yang baik, bolehlah kau pulang saja.” Dengan wajah bersemu merah dan rasa penuh arti si nona memandangi wajah sang Toasuko. Tanyanya kemudian, “Kau … kau memanggil apa padaku?” Lenghou Tiong menjadi rikuh, sahutnya, “O, aku memanggil tanpa pikir, harap Siausumoay jangan marah.” “Mengapa aku mesti marah? Aku justru senang jika kau memanggil demikian padaku,” kata Leng-sian. Perasaan Lenghou Tiong menjadi hangat, sungguh ia ingin terus memeluk si nona. Tapi lantas terpikir bahwa sang Sumoay adalah nona yang agung laksana dewi, mana boleh memperlakukannya secara kasar. Katanya dengan suara halus, “Siausumoay, kalau turun ke bawah nanti hendaklah berjalan dengan perlahan-lahan dan hati-hati, jangan nakal seperti biasanya. Bila lelah harus berhenti dan mengaso dulu.” Leng-sian mengiakan. Perlahan-lahan ia berjalan ke tepi puncak karang itu. Mendengar langkah si nona mulai menjauh, mendadak Lenghou Tiong berpaling, terlihat Leng-sian masih berdiri di tepi karang dan sedang memandang kepadanya dengan termangu-mangu. Seketika sinar dua pasang mata saling menatap sampai agak lama barulah Lenghou Tiong membuka suara, “Berangkatlah, Siausumoay! Hati-hatilah di tengah jalan.” Si nona mengiakan, baru sekarang ia benar-benar turun dari puncak itu. Seharian itu Lenghou Tiong merasakan hatinya sangat senang, rasa senang yang sebelumnya tak pernah dialaminya. Sambil duduk di atas batu besar itu, tanpa merasa tertawa riang. Mendadak ia bersiul panjang nyaring, suaranya menggema di angkasa dan berkumandang di lembah pegunungan itu. Besok paginya kembali hujan salju lagi. Benar juga Leng-sian tidak datang lagi. Yang mengantarkan ransum bagi Lenghou Tiong adalah Lak-kau-ji. Dari sang Sute ini Lenghou Tiong mendapat tahu bahwa Leng-sian baik-baik saja, bahkan kesehatannya kian hari kian bertambah kuat. Sudah tentu Lenghou Tiong sangat girang. Selang belasan hari lagi, datanglah Leng-sian dengan membawa sekeranjang bacang. Sesudah berhadapan si nona mengamat-amati sang Suko sejenak, lalu berkata dengan tersenyum, “Memang betul, kau benar-benar telah banyak lebih gemuk.” “Dan kau pun sudah pulih seluruhnya, Siausumoay,” kata Lenghou Tiong demi tampak cahaya muka si nona yang kemerah-merahan itu. “Melihat keadaanmu ini, sungguh aku merasa sangat senang.” “Toasuko, sudah sekian lamanya aku tidak datang menjenguk engkau, apakah kau marah padaku?” tanya Leng-sian. Lenghou Tiong hanya tertawa sambil menggeleng. “Setiap hari sebenarnya aku merecoki ibu agar aku diperbolehkan mengantar nasi untukmu, akan tetapi ibu selalu melarang, katanya hawa sangat dingin, seakan-akan kalau aku naik ke sini tentu jiwaku akan terancam,” kata Leng-sian. “Kujawab Toasuko siang dan malam tinggal di puncak setinggi itu, mengapa dia tidak apa-apa. Ibu bilang Lwekang Toasuko cukup tinggi, aku tak bisa dibandingkan dengan kau. Toasuko, ibu telah memuji Lwekangmu, apakah kau merasa senang?” Lenghou Tiong mengangguk dengan tertawa. Katanya, “Aku sudah sangat merindukan guru dan ibu-guru, diharap selekasnya aku dapat bertemu dengan beliau-beliau itu.” “Kemarin seharian aku membantu ibu membungkus bacang, diam-diam aku berpikir alangkah baiknya kalau aku dapat membawa beberapa buah bacang untukmu. Tak terduga hari ini sebelum aku membuka mulut, tiba-tiba ibu sudah menyuruh aku membawakan sekeranjang bacang ini untukmu.” “O, ibu-guru benar-benar sangat baik terhadapku,” kata Lenghou Tiong terharu. “Bacang ini baru saja diangkat dari dapur, masih hangat-hangat, biarlah aku membuka dua buah untuk kau makan,” kata Leng-sian sambil menjinjing keranjang bacang ke dalam gua. Lalu mulai membuka dua buah bacang yang terbungkus daun bambu itu. Segera Lenghou Tiong mengendus bau sedap yang menimbulkan selera makan. Ketika si nona dengan tersenyum simpul mengangsurkan sebuah bacang padanya, tanpa bicara lagi segera ia mencaploknya sekali. Ternyata bacang itu tidak dibuat dari daging, tapi isinya adalah campuran jamur, kacang, tahu dan lain-lain sehingga rasanya tetap sangat lezat. “Jamur itu adalah hasil petikanku, kemarin dulu aku dan Siau-lim-cu (si Lim cilik) pergi mencarinya ….” “Siau-lim-cu?” Lenghou Tiong menegas. “Ya,” sahut Leng-sian dengan tertawa. “Ialah Lim-sute. Akhir-akhir ini aku selalu memanggil dia Siau-lim-cu. Setengah harian aku dan Siau-lim-cu memetik jamur itu, tapi hasilnya hanya setengah panci saja. Namun rasanya lumayan juga bukan?” “Ya, memang enak sekali, sampai-sampai lidahku hampir-hampir ikut terkunyah,” sahut Lenghou Tiong dengan tertawa. “Eh, Siausumoay, sekarang kau tidak maki-maki Lim-sute lagi?” “Mengapa tidak?” sahut Leng-sian. “Asal dia tidak menurut kata-kataku tentu juga kudamprat dia. Cuma paling akhir ini dia sudah lebih baik, lebih penurut. Aku pun suka memuji dia, misalnya bila latihan pedangnya benar, aku lantas memujinya.” “O, kau yang mengajar ilmu pedang padanya?” “Ya, karena logat Hokkiannya kurang dipahami para Suheng, sedangkan aku pernah berkunjung ke Hokkian, maka ayah lantas suruh aku memberi petunjuk-petunjuk padanya bila senggang,” tutur Leng-sian. “Toasuko, karena aku dilarang naik ke sini untuk menjenguk kau, saking kesalnya dan iseng aku lantas mengajar beberapa jurus padanya. Baiknya Siau-lim-cu juga tidak terlalu bodoh, kemajuannya cukup pesat.” “Aha, kiranya Siausumoay telah merangkap menjadi guru, sudah tentu dia tidak berani membangkang pada perintahmu,” kata Lenghou Tiong dengan tertawa.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: