Hina Kelana: Bab 2. Kematian Para Piauthau Secara Ganjil

Tan Jit coba mendekati mayat orang she Ih itu dan menendangnya sekali sehingga mayat itu terbalik ke atas. Darah tampak masih mengucur keluar dari luka di bagian perut. “Inilah ganjaranmu, mungkin kau memang sudah bosan hidup, maka kau berani mengusik Siaupiauthau kami?!” Baru pertama kali inilah Peng-ci membunuh orang, keruan air mukanya pucat saking takutnya. Katanya dengan gemetar, “Su … Su-piauthau … bagai … bagaimana baiknya ini! Sesungguhnya aku … aku tidak bermaksud membunuh dia!” Su-piauthau mengerut kening, katanya kemudian, “Lekas kita menyeret mayat itu ke dalam warung, di sini dekat jalan raya, jangan-jangan nanti dilihat orang?” Untunglah waktu itu sudah dekat magrib, jalanan sudah sepi. Cepat Pek Ji dan Tan Jit lantas menggotong jenazah itu ke dalam warung. “Siaupiauthau, apakah engkau membawa uang?” bisik Su-piauthau kepada majikan muda itu. “Ada, ada!” cepat Peng-ci menjawab sambil mengeluarkan seluruh isi kantongnya yang berjumlah 20-an tahil perak. Sesudah menerima uang perak itu, Su-piauthau lantas masuk ke dalam warung, ia taruh semua uang itu di atas meja, lalu berkata kepada si kakek, “Sat-lothau, kau sendiri telah menyaksikan, orang dari daerah lain ini tadi telah menggoda cucu perempuanmu, karena membela kebenaran, Siaupiauthau kami terpaksa telah membunuhnya. Urusan ini timbul dari diri kalian, kalau sampai meluas tentu kalian pun takkan terlepas dari persoalan ini. Beberapa tahil uang perak ini boleh kau gunakan dahulu, marilah kita kubur jenazah ini, kemudian kita dapat berunding cara bagaimana untuk menutupi peristiwa ini.” “Ya, ya, ya!” cepat si kakek Sat menyetujui. “Hok-wi-piaukiok kami sudah biasa berkelana di luaran, kalau cuma membunuh beberapa orang penjahat saja adalah soal terlalu kecil,” The-piauthau ikut bicara. “Kedua tikus Sucwan ini datang-datang lantas celingukan seperti maling, kalau bukan kaum bandit tentu juga penjahat yang biasa merusak kaum wanita, besar kemungkinan kedatangan mereka ke Hokciu sini adalah untuk melakukan kejahatan, keamanan kota Hokciu tentu akan terganggu, jasa Siaupiauthau kami ini sebenarnya cukup besar. Cuma beliau tidak suka banyak urusan, lebih baik persoalan ini dianggap tidak ada saja. Maka hendaklah engkau tutup mulut yang rapat, kalau urusan ini sampai bocor, tentu kalian akan celaka sendiri. Masakan kalian baru saja membuka warung arak ini lantas kedatangan kedua bandit dari luar daerah, terang kalian telah bersekongkol dengan mereka, kalau tidak, masakah sedemikian kebetulan?” Terpaksa Sat-lothau hanya mengiakan saja dan menyatakan akan tutup mulut. Lalu Su-piauthau memimpin Pek Ji dan Tan Jit mengubur jenazah itu di kebun sayur di belakang warung arak. Noda darah di depan warung lantas dipaculi pula sehingga lenyap. Kemudian Su-piauthau berkata lagi kepada Sat-lothau, “Dalam sepuluh hari kalau tidak terjadi apa-apa, tentu kami akan mengantar 50 tahil perak lagi kepadamu. Tapi kalau kau sembarangan mengoceh di luaran, hm-hm, biasanya Hok-wi-piaukiok juga sudah banyak membinasakan kawanan bangsat, kalau tidak ada seribu juga sudah ada delapan ratus, jika ditambah lagi kalian berdua tua dan muda ini paling-paling kebun sayurmu itu yang akan bertambah dengan dua kerangka tengkorak saja.” “Terima kasih, terima kasih! Pasti takkan kukatakan kepada siapa pun juga,” sahut Sat-lothau dengan takut-takut. Selesai mengatur seperlunya, sementara itu hari pun sudah gelap. Perasaan Peng-ci menjadi rada lega. Kemudian pulanglah dia dengan hati kurang tenteram. Waktu memasuki ruangan depan, dilihatnya sang ayah duduk di atas kursi malas dan sedang memejamkan mata, entah apa yang sedang direnungkan. “Ayah!” dengan sikap agak kaku Peng-ci menyapa. Padahal Hok-wi-piaukiok sudah tiga turunan menjalankan pekerjaan pengawalan, dalam hal berkelahi dan membunuh orang sudah tentu sukar dihindarkan, cuma yang dibunuh semuanya adalah orang-orang dari golongan jahat, apalagi peristiwa demikian itu biasanya terjadi di pegunungan atau rimba yang sepi, bila jatuh korban lantas dikubur saja di situ dan habis perkara. Tapi orang yang dibunuhnya sekali ini terang bukan kaum garong atau sebangsanya, tempat kejadian berdekatan pula dengan kota, perkara jiwa bukanlah soal kecil, jangankan cuma putra pengusaha Piaukiok, sekalipun putra gubernur atau menteri, jika membunuh orang juga harus mempertanggungjawabkan perbuatannya. Karena itulah sepanjang jalan benak Peng-ci terus bekerja, ia ragu apakah kejadian itu harus dilaporkan kepada ayahnya atau tidak? Siapa duga begitu masuk rumah lantas kepergok sang ayah dan terpaksa ia menyapa. Tak tersangka air muka Lim Cin-lam ternyata sangat riang, ia malah bertanya, “Apa pulang dari berburu? Apa hasilnya? Mendapatkan babi hutan atau tidak?” “Tidak,” jawab Peng-ci. Sekonyong-konyong Cin-lam mengangkat Honcoe (pipa cangklong, pipa tembakau yang panjang) terus menghantam ke pundak Peng-ci sambil membentak dengan tertawa, “Awas!” Jika dalam keadaan biasa, karena tahu sang ayah sering kali secara mendadak menjajal kepandaiannya, maka begitu melihat ayahnya mengeluarkan jurus ke-26 dari “Pi-sia-kiam-hoat” yang disebut “Lin-sing-hui-tui” (cirit bintang jatuh melayang), tentu secara spontan dia akan menangkis dengan gerakan “Hoa-khay-kian-hud” (bunga mekar menghadapi Buddha). Tapi sekarang karena perasaannya tidak tenteram, disangkanya kejadian di warung arak itu telah diketahui sehingga sang ayah hendak menghajarnya dengan pipa cangklong itu, maka ia tidak berani berkelit dan hanya berseru saja, “Ayah!” “He, ada apakah?” tegur Cin-lam sambil menahan cangklongnya ketika hampir mengetok pundak putranya, hanya tinggal beberapa senti saja jaraknya. “Sedemikian lamban gerakanmu, kalau ketemukan musuh tangguh tentu sebelah bahumu ini sudah berpisah dengan badanmu.” Walaupun nadanya mengomel, tapi wajahnya tetap tersenyum simpul. Peng-ci mengiakan dan segera mendak ke bawah, dengan cepat ia memutar ke belakang sang ayah, sekalian ia sambar kemoceng (bulu ayam) yang terletak di atas meja teh dan segera ia tusukkan punggung ayahnya. Gerakan ini tepat adalah jurus Hoa-khay-kian-hud. “Cara beginilah baru betul,” ujar Cin-lam dengan tertawa. Berbareng cangklongnya lantas menangkis, menyusul ia balas menyerang lagi dalam jurus “Kang-siang-long-tek” (meniup seruling di tengah sungai). Dengan semangat Peng-ci juga lantas patahkan serangan sang ayah dengan jurus “Ci-gi-tong-lay” (pelangi melintang dari timur). Setelah 50-an jurus mereka bergebrak, mendadak cangklong Cin-lam menutuk cepat ke depan, dengan perlahan dada kiri Peng-ci tertutuk sekali, karena tak sempat menangkis, seketika pemuda itu merasakan lengan kanan kaku kesemutan sehingga kemoceng yang dipegangnya terlepas dari cekalan. “Bagus, bagus! Selama sebulan ini sudah ada kemajuanmu, hari ini kau lebih banyak menangkis empat jurus seranganku!” kata Cin-lam dengan tersenyum sambil bersandar kembali pada kursi malasnya. Sesudah mengisi tembakau pada pipanya, lalu katanya pula, “Anak Peng, akan kuberi tahukan bahwa hari ini kita telah menerima suatu berita baik.” Cepat Peng-ci mengambil batu api dan mengetik api untuk menyalakan tembakau di pipa ayahnya, lalu bertanya, “Barangkali ayah telah menerima suatu partai barang kawalan yang besar?” “Bukan soal perusahaan,” sahut Cin-lam. “Asalkan kekuatan kita cukup, masakan khawatir tiada barang kawalan yang datang sendiri. Yang kita khawatirkan justru ada barang kawalan yang disodorkan kepada kita, tapi kita tidak sanggup menerimanya.” Setelah mengembuskan asap tembakaunya, lalu sambungnya pula, “Yang kumaksudkan berita baik adalah pulangnya Li-piauthau dari Kangsay, ia telah bawa kembali berita tentang barang-barang sumbangan yang kita kirim telah diterima dengan baik oleh Ih-koancu di Siong-hong-koan, itu tokoh utama Jing-sia-pay di Sucwan Barat.” Mendengar kata-kata “Ih-koancu” di “Sucwan Barat” itu, hati Peng-ci lantas berdebur keras. Cepat ia menegas, “Barang-barang sumbangan kita itu telah diterima?” “Ya,” sahut Cin-lam. “Tentang urusan perusahaan memang jarang kubicarakan padamu sehingga kau pun kurang jelas. Cuma kau sudah mulai dewasa, lambat laun beban yang kupikul selama ini harus kupindahkan juga ke atas bahumu, maka selanjutnya kau harus lebih banyak ikut memerhatikan dan mempelajari pekerjaan perusahaan kita. Nak, sudah tiga turunan kita melakukan pekerjaan mengawal, adanya kemajuan-kemajuan yang diperoleh perusahaan kita selama ini adalah pertama, berkat nama kebesaran kakek-besarmu dahulu, kedua, memang kepandaian yang diturunkan leluhur kita pun bukan dari golongan lemah sehingga dapat mencapai kejayaan seperti sekarang ini. Akan tetapi urusan dunia Kangouw tidaklah begitu sederhana, nama memang juga penting, tapi hanya mengambil dua bagian saja, kepandaian orangnya juga mengambil tempat dua bagian, keenam bagian sisanya sesungguhnya adalah berkat kerja sama di antara kawan-kawan baik dari kalangan Pek-to (kaum kesatria yang baik) maupun Hek-to (golongan penjahat). Coba kau pikir sendiri, kereta barang Hok-wi-piaukiok kita sudah menjelajahi 12 provinsi, jika setiap kali perjalanan harus bertempur dan bertanding dengan orang, dari mana kita mempunyai nyawa sedemikian banyak untuk bertempur? Padahal biarpun menang, pihak kita sendiri juga tidak terhindar dari korban, dan untuk ganti kerugian dan uang pensiun para petugas kita yang gugur itu pun diperlukan biaya-biaya yang tidak sedikit, bukan mustahil kita harus tambal dari kas sendiri karena honorarium pengawalan yang kita terima tidak mencukupi.” Peng-ci hanya mengiakan saja. Dalam benaknya sudah terbayang-bayang kata-kata “Ih-koancu” dari “Sucwan Barat” tadi sehingga apa yang diuraikan ayahnya tiada separuh yang masuk ke dalam telinganya. Dalam pada itu, Cin-lam telah menyambung, “Maka dari itu, kita yang hidup dari usaha pengawalan ini harus mengutamakan persahabatan, tangan juga harus terbuka. Hal-hal ini jauh lebih penting daripada main senjata ataupun mengandalkan kepandaian sejati.” Kalau di hari-hari biasa, bilamana Peng-ci mendengar sang ayah bicara tentang usaha Hok-wi-piaukiok yang lambat laun akan dibebankan ke atas bahunya, tentulah Peng-ci akan terbangkit semangat dan mengadakan pembicaraan lebih mendalam dengan ayahnya. Tapi sekarang hatinya berdebur-debur keras sehingga ucapan ayahnya tidak menimbulkan hasratnya untuk bicara. Cin-lam ketok-ketok pipa cangklongnya di atas lantai untuk mengeluarkan abu tembakau, lalu berkata pula, “Ilmu silat ayah sudah tentu tak bisa melebihi kakek-besarmu, juga belum dapat memadai eyangmu. Akan tetapi kemajuan perusahaan pengawalan ini dapat kubanggakan telah berkembang lebih banyak daripada leluhurmu itu. Apa rahasia sukses ayahmu ini? Haha, tidak lain adalah ‘banyak bersahabat sedikit bermusuhan’, hanya ini saja. Haha, haha!” Peng-ci ikut tertawa beberapa kali, tapi sedikit pun tiada mengandung rasa gembira yang sesungguhnya. Rupanya Cin-lam tidak mengetahui sikap putranya yang gelisah itu, katanya pula, “Usaha Piaukiok kita telah mencapai provinsi Oupak, lalu berhenti. Maka aku pikir mengapa kita tidak meneruskannya sehingga ke wilayah Sucwan. Provinsi Sucwan adalah daerah yang paling subur dan makmur, jika kita dapat menembus daerah ini sehingga ke utara akan sampai di Siamsay, ke selatan akan mencapai Hunlam dan Kuiciu, dengan demikian perusahaan kita sedikitnya akan tambah besar tiga bagian. Cuma daerah Sucwan adalah tempat yang terkenal banyak orang-orang kosen, kalau kereta barang Hok-wi-piaukiok ingin melalui Sucwan, sedikitnya harus berhubungan baik dengan Jing-sia dan Go-bi-pay. “Sejak tiga tahun yang lalu, tiap-tiap tahun baru selalu aku mengirimkan hadiah-hadiah berharga dan khusus mengutus orang mengantarkan ke Siong-hong-koan dari Jing-sia-pay dan Kim-teng-si di Go-bi-san. Akan tetapi kedua Ciangbunjin Jing-sia-pay dan Go-bi-pay itu belum pernah menerima hadiah-hadiah kita. Kim-kong Siangjin dari Go-bi-pay masih mendingan, dia masih mau menemui dan mengucapkan terima kasih serta menjamunya, habis itu hadiah yang kita kirim itu diretur kembali tanpa disentuh sedikit pun. “Sedangkan Ih-koancu Siong-hong-koan dari Jing-sia-pay itu benar-benar sangat aneh, baru saja utusan kita sampai di lamping gunungnya sudah lantas dicegah, katanya Ih-koancu sedang tirakat dan semadi, sementara ini tidak menerima tamu. Segala barang di dalam kuil mereka cukup tersedia, maka tidak mau terima hadiah dari luar. Dalam keadaan begitu jangankan menemui Ih-koancu mereka, sampai-sampai menghadap ke arah mana pintu kuil mereka juga tidak tahu. Sepulangnya para Piauthau yang kita kirim setiap tahun itu tentu maki-maki, katanya kalau tidak mengingat pesanku yang melarang mereka umbar kemarahan biarpun pihak sana memperlakukan apa pun kepada mereka, mungkin mereka sudah lantas ajak berkelahi pada orang-orang yang tak kenal kebaikan itu.” Sampai di sini Cin-lam lantas berbangkit, dengan gembira ia menyambung pula, “Dan sekali ini ternyata Ih-koancu mau terima hadiah yang kukirim, bahkan mengatakan telah mengirim empat orang anak muridnya balas berkunjung ke Hokkian sini ….” “Empat orang? Bukan dua orang?” mendadak Peng-ci menyela. “Benar, empat orang muridnya,” sahut Cin-lam. “Coba pikir, sedemikian Ih-koancu memandang penting urusan ini, bukankah ini suatu penghargaan bagi Hok-wi-piaukiok kita? Sebab itulah sore tadi aku sudah mengirim orang secara kilat pergi memberi tahu pada kantor-kantor cabang di Kangsay, Oulam dan Oupak agar sepanjang jalan memberi sambutan sebaik-baiknya kepada keempat tamu agung dari Jing-sia-pay itu.” “Ayah, apakah orang Sucwan kalau bicara suka menyebut orang lain sebagai ‘anak kura-kura’ dan ‘anak kelinci’ segala?” tanya Peng-ci tiba-tiba. “Ah, itu kan ucapan orang kasar,” ujar Cin-lam dengan tertawa. “Orang kasar di mana-mana pun ada dan ucapan mereka sudah tentu kasar pula. Seperti pegawai-pegawai kita sebangsa tukang kawal, tukang kereta, di kala berjudi dan minum arak bukankah mereka pun suka mengumpat maki yang bahkan jauh lebih kasar dan kotor daripada orang Sucwan. Ada apa sih kau menanyakan hal demikian?” “Tidak apa-apa,” sahut Peng-ci. Maka Cin-lam memberi pesan pula, “Nanti kalau keempat murid Jing-sia-pay itu sudah datang, kau harus lebih berdekatan dengan mereka, belajarlah sedikit gaya murid dari golongan ternama. Rasanya akan sangat berfaedah bagimu bilamana dapat bersahabat dengan kawan-kawan seperti itu ….” Baru berkata sampai di sini, tiba-tiba terdengar suara orang ribut di luar, menyusul beberapa orang tampak berlari masuk dengan gugup. Cin-lam mengerut kening dan anggap orang-orang itu benar-benar tidak tahu aturan. Kiranya yang datang itu adalah tiga tukang kawal, satu di antaranya segera berkata dengan suara tergagap-gagap karena napasnya tersengal-sengal, “Cong … Congpiauthau ….” “Ada urusan apa, koh ribut-ribut begini?” potong Cin-lam. “Pek … Pek Ji sudah mati,” sambung seorang tukang kawal yang lain. Baru sekarang Cin-lam terkejut. Tanyanya cepat, “Siapa yang membunuh dia? Kalian berjudi dan berkelahi bukan?” Diam-diam ia mendongkol terhadap anak buahnya yang kasar itu, sedikit-sedikit lantas berkelahi, sekarang telah terjadi perkara jiwa, tentu akan banyak mendatangkan kesukaran. “Bukan, bukan! Tadi waktu Siau Li pergi ke kakus, mendadak dilihatnya Pek Ji sudah menggeletak di kebun sayur di samping kakus,” demikian timbrung Tan Jit yang entah sejak kapan sudah masuk juga. “Anehnya tiada terdapat tanda-tanda luka di atas badan Pek Ji, entah apa yang menyebabkan kematiannya. Mungkin … mungkin terkena penyakit maut sehingga mati mendadak.” “Coba kupergi melihatnya,” kata Cin-lam. Segera ia menuju ke kebun sayur dengan diikuti Peng-ci dari belakang. Sampai di tengah kebun sayur, tertampak beberapa orang berkerumun di situ. Melihat pemimpin mereka sudah datang, segera mereka memberi jalan. Cin-lam melihat pakaian Pek Ji sudah dibuka orang, tapi di atas badannya tiada noda darah sedikit pun. Segera ia tanya Ciok-piauthau yang berdiri di sebelahnya, “Apakah tiada tanda-tanda terluka?” “Sudah kuperiksa dengan teliti dan ternyata sekujur badannya tiada tanda luka sedikit pun, tampaknya juga bukan keracunan,” sahut Ciok-piausu. Muka Pek Ji ternyata biasa saja, sedikit pun tiada tanda-tanda matang biru keracunan, ujung mulutnya malah mengulum senyum. Tiada jalan lain Cin-lam hanya mengangguk saja dan berkata, “Beri tahukan kepada Tang-siansing, suruh dia mengurus penguburan Pek Ji dan kirimkan 100 tahil perak kepada keluarganya.” Kiranya sejak Lim Wan-tho mendirikan Hok-wi-piaukiok sudah ada peraturan tentang jaminan sosial bagi para petugas yang gugur atau cacat dalam melakukan tugas, juga sakit dan kematian mendapat pensiun dalam jumlah uang tertentu. Ketika Lim Cin-lam memimpin Piaukiok, jaminan sosial itu sudah diperbaiki pula dan ditambah dua kali. Bahwasanya cuma kematian seorang tukang kawal saja sudah tentu tidak terlalu dipikirkan oleh Cin-lam. Setelah memberi perintah seperlunya lalu ia kembali ke ruangan tengah. Katanya kepada putranya, “Apakah tadi Pek Ji tidak ikut pergi berburu?” “Ikut,” sahut Peng-ci. “Waktu pulang tadi masih segar bugar, siapa duga mendadak diserang penyakit dan meninggal.” “Ya, semua ini benar-benar terlalu mendadak,” ujar Cin-lam. “Sudah lama aku ingin buka jalan ke daerah Sucwan dan selalu gagal, siapa duga Ih-koancu mendadak terbuka pikirannya dan mau menerima hadiahku, bahkan mengirimkan empat orang muridnya untuk mengadakan kunjungan balasan padaku.” Tiba-Peng-ci berkata, “Ayah, meski Jing-sia-pay adalah golongan terkemuka di dunia persilatan, tetapi nama ayah dan Hok-wi-piaukiok kita toh tidak lemah di mata orang-orang Kangouw. Kita sudah mengirimkan oleh-oleh setiap tahunnya, kalau sekarang Ih-koancu mengirim orangnya kemari, bukankah ini pun merupakan kehormatan timbal balik saja?” “Kau tahu apa?” sahut Cin-lam dengan tertawa. “Jing-sia dan Go-bi-pay di daerah Sucwan itu sama-sama terkenal seperti Siau-lim dan Bu-tong-pay. Sejarah mereka pun sudah beberapa ratus tahun lamanya, tidak sedikit terdapat bibit-bibit baru di antara anak muridnya, mereka benar-benar sangat hebat. Sebaliknya ilmu silat keluarga Lim kita walaupun tidak lemah, namun sama sekali kita tidak membuka pintu dan menerima murid, pada angkatanku ini hanya melulu aku seorang, pada angkatanmu juga cuma kau sendirian, dari mana kita dapat dibandingkan dengan mereka?” Peng-ci merasa penasaran, katanya pula, “Tapi kepandaian Tiok-sioksiok, Ciu-pepek, Pang-sioksiok, Ciang-taysiansing dan lain-lain juga terhitung jago-jago pilihan di dunia persilatan, masakah para kesatria dan orang-orang gagah dari Piaukiok kita kalau dikumpulkan semua masih kalah kepada mereka?” Cin-lam tertawa, jawabnya, “Nak, ucapanmu tidak menjadi soal bila cuma didengar oleh ayahmu, tapi kalau kau bicara di luaran cara demikian dan didengar orang lain, tentu akan lantas mendatangkan kesukaran-kesukaran. Dari 94 orang jago kawal dalam 12 kantor pengawalan kita memang masing-masing mempunyai kepandaian sendiri-sendiri, kalau digabung menjadi satu sudah tentu takkan kalah terhadap golongan mana pun juga. Akan tetapi apa sih gunanya andaikan dapat mengalahkan mereka? Sebagai perusahaan pengawalan kita harus mencari sahabat dan bukannya mencari musuh, bahkan sedapat mungkin kita harus mengalah.” Waktu mudanya Cin-lam juga seperti Peng-ci sekarang, sehingga banyak telan pil pahit, tapi sesudah puluhan tahun berkecimpung di Kangouw, setelah tua, sikap garang dan rasa tinggi hatinya sudah tergembleng lenyap, sekarang pikirannya sangat sabar dan dapat mengalah kepada orang. Peng-ci masih kurang puas, katanya pula, “Ayah ….” Belum lanjut ucapannya, tiba-tiba terdengar orang berteriak di luar, “Wah, celaka! The-piauthau juga mati!” Cin-lam dan Peng-ci sama-sama terperanjat. Bahkan Peng-ci sampai melonjak dari kursinya. Katanya dengan suara gemetar, “Tentu merekalah yang da … datang menuntut ba ….” Tidak sampai diucapkan seluruhnya kata-kata “menuntut balas” itu, dengan cepat Peng-ci lantas menahan mulutnya. Syukurlah waktu itu Cin-lam sudah memapak keluar sehingga tidak memerhatikan apa yang dikatakan putranya itu. Dalam pada itu kelihatan Tan Jit berlari datang dengan napas terengah-engah, serunya, “Wah, ce … celaka, Cong … Congpiauthau! The … The-piauthau telah di … ditagih jiwa oleh … oleh setan jahat Sucwan itu.” “Setan jahat Sucwan apa segala, ngaco-belo!” bentak Cin-lam dengan menarik muka. “Be … benar, Congpiauthau,” sahut Tan Jit. “To … tolonglah, Siaupiauthau, selanjutnya setan itu tentu … tentu akan mencari diriku. Rezekimu besar dan dilindungi malaikat dewata, se … setan jahat itu tidak berani mencari padamu. Tapi ham … hambalah yang akan celaka, lekas … lekas kita berdaya, kita harus memanggil Hwesio atau Tosu untuk mengadakan selamatan dan membaca kitab suci. Siau … Siaupiauthau sendiri perlu juga bersembahyang untuk menghindarkan diri dari godaan arwah jahat itu ….” Begitulah Tan Jit mengoceh tak keruan sehingga Cin-lam merasa bingung. Segera ia membentak, “Tutup mulutmu! Kau sembarangan mengoceh apa?” “Ya, ya! Setan Sucwan itu di … di waktu hidupnya sangat ganas, sesudah … sesudah mati tentu … tentu lebih-lebih jahat lagi ….” demikian Tan Jit mengoceh pula. Tapi ketika kebentrok dengan sorot mata Cin-lam yang melotot kereng itu, seketika ia tidak berani meneruskan lagi. Ia hanya pandang ke arah Peng-ci dengan rasa takut-takut dan minta dikasihani. Maka Cin-lam lantas tanya, “Kau bilang The-piauthau telah meninggal? Di manakah jenazahnya dan cara bagaimana matinya?” Saat itu beberapa orang tukang kawal yang lain juga sudah berlari datang. Seorang di antaranya lantas menjawab, “Congpiauthau, kematian The-piauthau itu sama halnya seperti Pek Ji, badannya juga tiada terdapat tanda luka apa-apa, muka juga tidak berdarah atau matang biru. Jangan-jangan dia ter … terkena tulah waktu dia ikut Siaupiauthau pergi berburu siang tadi.” Cin-lam mendengus, katanya, “Selama berkecimpung di dunia Kangouw, belum pernah aku ketemukan setan iblis segala. Hayolah kita pergi melihatnya.” Habis itu ia lantas mendahului berjalan keluar. Dari belakang Tan Jit masih mengoceh tak keruan seperti tadi, namun Cin-lam tidak menggubrisnya lagi. Dengan diantar para tukang kawal itu, sampailah mereka di kandang kuda. Ternyata The-piauthau menggeletak di depan istal itu, kedua tangannya masih memegang pelana kuda, terang tadi dia lagi melepaskan pelana dan mendadak lantas roboh binasa, sama sekali tiada tanda-tanda telah bertempur dengan orang lain. Sementara hari sudah gelap, Cin-lam suruh orang membawakan lampu kerudung, lalu ia sendiri membuka pakaian The-piauthau, diperiksanya secara teliti sekujur badan korban itu, sampai-sampai ruas tulang seluruh badan juga dipegang dan diremasnya, tapi memang tiada sedikit pun tanda terluka, sampai tulang jari pun tidak ada yang patah. Cin-lam adalah seorang laki-laki yang berpikiran luas, biasanya ia tidak takhayul, tidak percaya kepada setan segala. Ia tidak heran ketika Pek Ji mati secara mendadak, tapi sekarang kematian The-piauthau juga serupa, di dalam hal ini benar-benar ada sesuatu yang ganjil. Bila mati karena penyakit pes atau penyakit menular lain, mengapa di atas tubuh sang korban tiada sesuatu bintik apa-apa atau tanda-tanda lain? Akhirnya teringat olehnya besar kemungkinan ada sangkut pautnya dengan pengalaman berburu putranya pada siang hari tadi. Segera ia berpaling dan tanya Peng-ci, “Selain The-piauthau dan Pek Ji, siapa lagi yang ikut kau pergi berburu siang tadi?” “Ada pula Su-piauthau dan dia,” sahut Peng-ci sambil menuding Tan Jit. “Baiklah, kalian berdua ikut padaku,” kata Cin-lam. Lalu katanya pula kepada seorang tukang kawal, “Coba panggil Su-piauthau agar datang ke kamarku untuk bicara.” Setelah berada di dalam kamar serambi timur, untuk sejenak Cin-lam hanya duduk saja tanpa bicara. Ia tahu putranya tidak punya pengalaman, pengetahuannya juga terbatas. Tan Jit hanya pandai mengoceh tak keruan dan membingungkan orang saja. Hanya dari Su-piauthau yang sudah banyak merasakan asam garam dapatlah diharapkan keterangan-keterangan yang diperlukan. Beberapa kali Tan Jit bermaksud membuka suara, tapi setiap kali urung bila tertatap oleh sinar mata pemimpinnya yang tajam dan kereng itu. Tunggu punya tunggu, ternyata sampai sekian lamanya Su-piauthau masih belum tampak muncul. Akhirnya Cin-lam menjadi tidak sabar, katanya kepada Tan Jit, “Coba kau pergi mendesak Su-piauthau supaya lekas datang ke sini.” Tan Jit mengiakan sambil berjalan ke arah pintu sambil menggumam, “Kukira sebentar juga Su-piauthau akan datang, kukira ti … tidak perlu pergi mendesaknya lagi.” Cin-lam menjadi gusar, semprotnya, “Kuperintahkan pergi, kau berani membantah? Hayo lekas berangkat!” “Ya, ya! Segera juga hamba berangkat,” jawab Tan-Jit dengan gemetar. Sebelah kakinya yang sudah melangkahi ambang pintu mendadak ditarik kembali. Sekonyong-konyong ia putar balik terus berlutut ke hadapan Cin-lam sambil memohon, “O, Congpiauthau, ampunilah jiwa hamba ini. Asalkan hamba melangkah keluar dari sini, tentu jiwa hamba akan melayang!” Melihat muka Tan Jit pucat sebagai mayat, badannya gemetaran, takutnya tidak alang kepalang, hal ini benar-benar jarang terjadi. Mau tak mau Cin-lam yang biasanya tidak percaya setan iblis ikut merinding juga menyaksikan sikap Tan Jit itu. “Sudahlah, lekas … lekas bangun! Apakah sudah … sudah gila?” hardik Cin-lam dengan rasa tak enak. Tapi Tan Jit masih mengoceh lagi, “Siaupiauthau, urusan ini sesungguhnya tiada sangkut pautnya dengan hamba, engkau … engkau harus mencari suatu jalan yang baik.” Cin-lam menjadi curiga. Katanya lagi, “Lekas kau bangun dan berdirilah di situ saja.” Seperti orang yang mendapat pengampunan dari hukuman mati, cepat sekali Tan Jit merangkak bangun, menyusul pintu kamar terus ditutupnya seakan-akan setan gentayangan orang Sucwan itu benar-benar akan datang mencabut nyawanya. Segera Cin-lam berpaling dan tanya Peng-ci, “Sebenarnya apakah yang sudah terjadi?” Tahu tidak dapat menutupi lagi peristiwa itu, terpaksa Peng-ci menceritakan pengalamannya waktu pulang dari memburu tadi dan tentang perkelahiannya dengan dua orang Sucwan lantaran membela si gadis penjual arak yang digoda itu. Dalam keadaan kuduknya dibekuk lawan dan dipaksa menyembah, saking gugup dan gusarnya dirinya lantas mencabut belati dan membunuh orang Sucwan itu. Akhirnya mayat korban itu ditanam di kebun sayur si penjual arak serta memberikan uang kepada kakek penjual arak supaya tutup mulut atas kejadian itu. Makin mendengarkan cerita itu, perasaan Cin-lam semakin tak enak. Namun sebagai seorang Kangouw berpengalaman, dia pun merasa bukanlah sesuatu soal yang terlalu sulit untuk diselesaikan jika putranya telah berkelahi dan akhirnya menewaskan orang. Dengan tenang ia mengikuti cerita putranya itu, habis itu ia merenung sejenak, kemudian ia bertanya, “Apakah kedua orang itu tidak mengatakan mereka berasal dari aliran dan golongan mana atau anggota sesuatu organisasi apa?” “Tidak,” sahut Peng-ci. “Adakah di antara ucapan dan tingkah laku mereka memperlihatkan sesuatu tanda-tanda yang luar biasa?” tanya Cin-lam lebih lanjut. “Juga tiada sesuatu yang aneh, hanya orang she Ih itu mengatakan ….” “Apa? Kau maksudkan orang yang telah kau bunuh itu she Ih?” Cin-lam menegas sebelum selesai ucapan Peng-ci. “Ya, kudengar seorang di antaranya menyebut dia sebagai Ih-hiante, cuma entah betul-betul Ih atau bukan. Mereka adalah orang dari daerah lain, boleh jadi logat mereka berbeda dengan kita,” kata Peng-ci pula. Mendadak Cin-lam menggoyang kepala dan menggumam sendiri, “Tidak, tidak mungkin begini kebetulan. Ih-koancu menyatakan akan mengirim orang kemari, masakah sedemikian cepat mereka sudah sampai di wilayah Hokciu, mereka toh tidak bersayap?” Hati Peng-ci terkesiap mendengar gumaman sang ayah. Cepat ia tanya, “Apakah ayah sangsikan kedua orang itu berasal dari Jing-sia-pay?” Cin-lam tidak menjawab. Selang sejenak sambil menggerakkan tangannya ia berkata, “Waktu kau menyerang dia dengan gaya “Hoan-thian-ciang” kita ini, cara bagaimana dia menangkis pukulanmu?” “Dia tidak dapat menangkis sehingga kena kutempeleng,” sahut Peng-ci. “Ehm, bagus, bagus, bagus!” kata Cin-lam sambil tertawa. Suasana di dalam kamar yang diliputi rasa khawatir dan cemas itu menjadi agak mereda dengan tiga kali “bagus” yang diucapkan Cin-lam itu. Peng-ci sendiri pun ikut tersenyum, perasaan yang tertekan tadi menjadi longgar juga. “Dan waktu kau menyerang lagi dengan gerakan ini, cara bagaimana pula dia balas menyerang?” kembali Cin-lam bertanya sambil memberi contoh suatu gerak serangan. Peng-ci menjawab, “Waktu itu anak sudah murka sehingga tidak jelas bagaimana sikapnya, yang terang serangan anak itu seperti mengenai dadanya pula.” Air muka Cin-lam menjadi lebih tenang pula, katanya, “Ehm, bagus! Serangan kita memang harus demikian, tapi sama sekali ia tidak mampu menangkis, rasanya tidak mungkin adalah anak murid Ih-koancu dari Jing-sia-pay yang namanya termasyhur itu.” Kiranya ucapan “bagus-bagus” tadi bukanlah dimaksudkan sebagai pujian kepada kemenangan perkelahian putranya itu, tapi adalah perasaan lega karena lawannya itu ternyata bukan orang Jing-sia-pay. Ia pikir orang Sucwan terlalu banyak yang mahir ilmu silat, jika orang she Ih itu kena dibunuh oleh putranya, tentulah ilmu silatnya tidak tinggi dan tidaklah mungkin adalah anak murid Jing-sia-pay. Sambil mengetok-ketok muka meja dengan jari tangan kanannya, lalu Cin-lam tanya lebih lanjut, “Dan cara bagaimana dia membekuk kudukmu?” Peng-ci lantas menggerakkan tangan dan memberikan contoh cara bagaimana tadi dirinya dibekuk lawan sehingga tak bisa berkutik. Rupanya Tan Jit sudah mulai hilang rasa takutnya, segera ia menimbrung, “Ya, waktu Pek Ji menikam punggungnya dengan tombak, tahu-tahu dia mendepak ke belakang sehingga tombak mencelat, bahkan Pek Ji sendiri sampai terguling-guling tak bisa bangun.” Perasaan Cin-lam tergetar. Cepat ia tanya sambil berbangkit, “Dia mendepak ke belakang sehingga tombak mencelat dan Pek Ji terjungkal? Cara … cara bagaimana mendepaknya itu?” “Kalau tidak salah … seperti begini,” tutur Tan Jit sambil memberi contoh gerakan, tangannya memegang sandaran kursi, lalu kedua kakinya susul-menyusul mendepak ke belakang. Dasar ilmu silat Tan Jit memang rendah sehingga kedua kali depakan yang dia pertunjukkan itu sangat kaku dan lebih mirip pemain kuda lumping. Melihat permainan yang lucu itu, hampir-hampir saja Peng-ci tertawa geli. Katanya segera, “Ayah, coba caranya ….” Tapi mendadak tertampak air muka sang ayah menampilkan rasa terkejut, maka ucapannya tidak jadi diteruskan. “Kedua kali depakan ke belakang itu memang mirip ‘Pek-pian-yu-tui’ (tendangan seratus gaya) yang menjadi kebanggaan kaum Jing-sia-pay,” ucap Cin-lam. “Nak, sebenarnya cara bagaimana dia melontarkan kedua kali depakan itu?” “Waktu itu tengkuk anak dibekuk olehnya dan ditekan ke bawah sehingga tidak jelas cara bagaimana dia mendepak ke belakang,” sahut Peng-ci. “Ya, hanya Su-piauthau saja yang bisa memberi keterangan,” ujar Cin-lam. Segera ia keluar kamar dan menggembor, “He, mana orangnya? Sudah sekian lamanya mengapa Su-piauthau belum tampak?” Buru-buru dua orang tukang kawal mendekati dan menjawab, “Sudah dicari ke mana-mana, tapi Su-piauthau tidak dapat diketemukan, boleh jadi lagi melancong ke pasar.” Cin-lam menggeleng-geleng kepala, katanya, “Lekas pergi mencarinya lagi, besar kemungkinan ia mengeram di rumah janda penjual tahu di gang belakang sana. Ai, sudah terjadi urusan segawat ini masih sempat berpelesiran segala.” “Ya, sudah, sudah ada orang mencarinya ke sana,” sahut tukang kawal itu. Kedua tukang kawal saling pandang dengan tersenyum. Mereka sama-sama pikir, “Para kawan sama menyangka Congpiauthau tidak tahu apa-apa, siapa nyana perbuatan Su-piauthau yang bergendakan dengan janda penjual tahu itu pun diketahui olehnya, rupanya segala apa Congpiauthau hanya pura-pura tidak tahu saja, tetapi sebenarnya tiada sesuatu yang dapat mengelabui beliau.” Hendaklah maklum bahwa setiap Piausu atau jago kawal yang dipekerjakan oleh Lim Cin-lam pada semua kantor pengawalannya, sebelum masuk kerja sudah diselidiki dahulu asal usul dan tingkah lakunya. Setelah bekerja, setiap gerak-gerik para Piausu itu pun tidak terlepas dari perhatian Cin-lam, hanya lahirnya saja seakan-akan ia tidak mengambil pusing kepada urusan pribadi anak buahnya itu. Sering kali bila ada salah seorang Piausu kalah judi atau terjadi permusuhan di antara beberapa Piausu, maka sebisa mungkin Cin-lam lantas berdaya untuk menyelesaikan persoalan mereka. Seperti halnya di kalangan militer dan di waktu perang, jika bagian dalam tidak akur, sering kali memberi kesempatan kepada musuh untuk menerobos masuk. Dahulu ayahnya sering bercerita dan memberi contoh kepada Cin-lam tentang Piaukiok-piaukiok besar di daerah lain yang tadinya maju pesat dan berkembang dengan jaya, akhirnya kena juga dirunduk musuh dengan memasukkan mata-mata ke dalam perusahaan sehingga terjadilah perpecahan dari bagian dalam, dan pada saat gawat itu musuh juga lantas menyerang dari luar, dengan demikian kehancuran total sukar lagi dihindarkan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: