Hina Kelana: Bab 13. Asal Judi Tentu Kalah

“Untung juga udara mendung, keadaan gelap gulita, dia tak dapat melihat kami. Tapi mungkin dia pun menduga kami pasti masih sembunyi di sekitar situ, maka dia masih terus membacok dan menebas tak berhenti-henti. Suatu kali pedangnya menyambar lewat di atas kepalaku, wah, hampir-hampir saja aku terluka, sungguh sangat berbahaya. Sesudah menebas kian kemari tanpa hasil, bangsat itu masih terus mencaci maki dan mencari ke sebelah sana.

“Sekonyong-konyong ada benda cair hangat menetes di atas mukaku, berbareng aku lantas mengendus bau anyirnya darah. Aku terkejut dan bertanya dengan suara perlahan, ‘Apakah engkau terluka?’

“Tapi cepat ia mendekap mulutku sambil berbisik, ‘Ssst, aku tak apa-apa, jangan bersuara.’

“Selang sejenak suara Dian Pek-kong semakin menjauh, lalu dia membuka tangannya. Aku merasa darah yang menetes di mukaku itu semakin banyak, tanyaku khawatir, ‘Apakah lukamu parah? Darah harus dibikin pampat dulu. Aku membawa obat luka.’

“Tapi kembali dia mendekap mulutku sambil mendesis supaya aku jangan bersuara. Pada saat itulah mendadak Dian Pek-kong berlari kembali sambil menghardik, ‘Hahaha! Kiranya sembunyi di sini. Hayo lekas keluar, aku sudah melihat tempat sembunyi kalian!’

“Mendengar tempat sembunyi kami telah dilihat Dian Pek-kong, diam-diam aku mengeluh,” demikian Gi-lim melanjutkan, “segera aku bermaksud berdiri, cuma kakiku tak bisa bergerak sama sekali .-”

“Kau tertipu, Dian Pek-kong hanya menggertak kalian, sebenarnya dia tidak melihat apa-apa,” kata Ting-yat Suthay.

“Memang betul,” kata Gi-lim. “Waktu itu Suhu tidak berada di sana, mengapa bisa tahu persis?”

“Itu terlalu gampang untuk ditebak,” kata Ting-yat. “Jika dia betul-betul melihat kalian, buat apa dia bergembar-gembor, dia dapat mendekati kalian dan sekali tebas binasakan Lenghou Tiong saja kan beres. Rupanya bocah Lenghou Tiong itu pun masih hijau.”

“Tidak, Lenghou-toako juga dapat menerka maksud Dian Pek-kong itu, cepat dia tekap mulutku agar tidak bersuara,” tutur Gi-lim. “Sesudah berkaok-kaok sekian lamanya dan tidak mendengar suara apa-apa, Dian Pek-kong memotong dan membabati rumput lagi untuk mencari ke lain tempat. Setelah pergi jauh, kemudian Lenghou-toako berbisik padaku, ‘Sumoay, asal kita dapat tahan lagi setengah jam, sesudah Hiat-tomu yang tertutuk lancar kembali jalan darahnya tentu dapat aku dapat menolong dirimu. Cuma sebentar lagi keparat Dian Pek-kong itu pasti akan putar kembali dan tentu kita akan diketemukan. Terpaksa kita harus mengambil risiko, biarlah kita sembunyi ke dalam gua saja.”

Mendengar sampai di sini, serentak Bun-siansing, Ho Sam-jit dan Lau Cing-hong berseru berbareng, “Bagus! Tabah dan cerdik!”

“Tapi aku menjadi takut demi mendengar akan masuk ke dalam gua lagi,” tutur Gi-lim pula. “Namun tatkala itu aku sudah sangat kagum kepada Lenghou-toako, jika begitu keinginannya, kuyakin pasti benar. Maka aku lantas menyatakan setuju. Segera aku dipondongnya dan menyusup ke dalam gua. Sesudah aku diletakkan di atas tanah, aku berkata, ‘Di bajuku ada Thian-hiang-toan-siok-ko, obat luka yang sangat mujarab, silakan … silakan ambil untuk dibubuhkan pada lukamu.’

“Tapi Lenghou-toako mengatakan kurang leluasa, tapi akan menunggu setelah aku dapat bergerak barulah mau terima obatku. Lalu dia memotong ujung baju sendiri untuk membalut lukanya.

“Baru sekarang aku tahu bahwa demi untuk melindungi diriku, pada waktu sembunyi di semak-semak alang-alang tadi golok Dian Pek-kong telah kena menebas di bahunya, tapi dia tetap tidak bergerak dan tidak bersuara walaupun rasa sakitnya pasti bukan buatan. Syukurlah dalam keadaan gelap Dian Pek-kong tidak memergoki kami. Sungguh aku merasa sedih dan tidak paham mengapa dia bilang tidak leluasa mengambil obatku .-”

“Hm, jika begitu, jadi Lenghou Tiong adalah kesatria dan laki-laki sejati,” jengek Ting-yat Suthay.

Sepasang mata Gi-lim yang besar dan bening itu memancarkan perasaan heran, katanya, “Ya, Lenghou-toako sudah tentu seorang baik pilihan. Selamanya dia tidak kenal padaku, tapi tanpa menghiraukan keselamatan sendiri sudi tampil ke muka untuk menolong diriku.”

“Meski kau tidak pernah kenal dia, tapi bukan mustahil sudah lama dia telah kenal wajahmu, kalau tidak masakan dia mau berbuat begitu?” ujar Ih Jong-hay dengan dingin. Di balik kata-katanya itu seakan-akan menuduh sebabnya Lenghou Tiong mau menolong Gi-lim adalah lantaran kesengsem pada muka Gi-lim yang sangat cantik itu.

“Tidak, Lenghou-toako mengatakan selamanya tak pernah melihat diriku,” kata Gi-lim. “Lenghou-toako pasti tidak berdusta padaku, pasti tidak!”

Mendengar jawaban Gi-lim yang tegas dan pasti itu, mau tak mau semua orang percaya juga terhadap keyakinan Nikoh jelita yang suci bersih itu.

Ih Jong-hay juga membatin, “Perbuatan Lenghou Tiong yang gila-gilaan itu besar kemungkinan sengaja hendak menempur Dian Pek-kong agar namanya bisa berkumandang di dunia persilatan.”

Dalam pada itu Gi-lim telah melanjutkan, “Sesudah Lenghou-toako membalut luka, dia lantas menolong aku pula dengan mengurut Koh-cing-hiat dan Goan-tiau-hiat di tubuhku. Tidak lama kemudian terdengarlah suara gemeresak rumput dibabat di luar gua itu berjangkit pula, makin lama makin dekat. Nyata Dian Pek-kong masih terus mencari kami dan sekarang telah kembali lagi di depan gua. Kudengar dia melangkah masuk ke dalam gua dan duduk mengaso di mulut gua tanpa bersuara.

“Hatiku berdebar-debar, sedapat mungkin aku menahan napas. Sekonyong-konyong Koh-cing-hiat di bahuku terasa sakit mendadak, karena secara mendadak sehingga aku meringis dan menghela napas. Tapi sedikit suara ini saja sudah membikin keadaan menjadi runyam. Dian Pek-kong lantas bergelak tertawa dan melompat bangun, segera dia mendekati aku. Lenghou-toako tetap meringkuk di samping tanpa bergerak sedikit pun.

“Dengan tertawa Dian Pek-kong berkata, ‘Haha, kiranya kau masih sembunyi di sini, domba cilik!’

“Berbareng tangannya lantas hendak meraih tubuhku. Tapi mendadak terdengar suara ‘cret’ satu kali, dia telah kena ditusuk oleh pedang Lenghou-toako. Cuma sayang tusukan itu tidak mengenai tempatnya yang berbahaya sehingga Dian Pek-kong sempat melompat mundur terus melolos golok yang terselip di pinggangnya. Dalam kegelapan segera dia balas membacok Lenghou-toako. Maka terdengarlah suara ‘trang’ yang nyaring, kedua orang lantas bertempur.”

“Berapa babak Lenghou Tiong menempur Dian Pek-kong itu?” mendadak Thian-bun Tojin menyela.

“Entahlah, dalam keadaan bingung Tecu juga tidak tahu mereka telah bertempur berapa lamanya,” sahut Gi-lim. “Kudengar Dian Pek-kong tertawa dan berseru, ‘Aha, kau adalah orang Hoa-san-pay! Hoa-san-kiam-hoat bukanlah tandinganku. Siapa namamu?’

“Lenghou-toako menjawab, ‘Ngo-gak-kiam-pay adalah pancatunggal, baik Hoa-san-pay atau keempat golongan lain, semuanya adalah musuhmu maling cabul ini …’

“Belum habis ucapannya, Dian Pek-kong sudah lantas menerjang maju pula. Kiranya dia sengaja memancing Lenghou-toako bersuara agar tahu persis tempatnya, lalu menyerangnya.

“Setelah saling gebrak beberapa jurus lagi, mendadak Lenghou-toako menjerit kesakitan, rupanya dia terluka lagi. Terdengar Dian Pek-kong mengejeknya dengan tertawa, ‘Sedari tadi sudah kukatakan Hoa-san-kiam-hoat bukanlah tandinganku, sekalipun gurumu Gak-loji datang sendiri juga tak mampu melawan aku.’

“Namun Lenghou-toako tidak gubris padanya.

“Waktu aku merasa kesakitan tadi kiranya disebabkan Koh-cing-hiat yang tertutuk telah lancar kembali. Sekarang Goan-tiau-hiat juga terasa sakit, tapi perlahan-lahan aku lantas dapat bergerak, aku merangkak bangun dan bermaksud mencari pedangku yang patah itu. Rupanya mendengar suaraku, dengan girang Lenghou-toako berseru, ‘He, kau sudah dapat bergerak. Lekas lari, lekas!’

“Tapi aku menjawab, ‘Tidak, Suheng dari Hoa-san-pay, biarlah aku membantu kau melabrak penjahat itu!’

“Dia berkata, ‘Tidak, kau lekas lari saja, kekuatan kita berdua juga bukan tandingannya.’

“Dengan tertawa Dian Pek-kong ikut menimbrung, ‘Asal kau tahu saja! Makanya buat apa kau mengorbankan jiwa percuma? Eh, aku kagum juga pada jiwamu yang gagah perwira ini. Siapakah namamu?’

“Lenghou-toako menjawab, ‘Jika kau secara hormat tanya namaku tentu akan kuberi tahukan. Tapi kau tanya secara kasar begini, tidak sudi aku menggubris.’

“Habis itu Lenghou-toako lantas berseru pula kepadaku, ‘Sumoay, lekas lari ke Heng-san, kawan-kawan kita telah berkumpul semua di sana, rasanya bangsat ini tidak berani mencarimu ke sana.’

“Tapi aku menjawab, ‘Jika aku sudah pergi, lalu dia membunuh kau, lantas bagaimana?’

“Lenghou-toako berkata, ‘Tidak, dia tak mampu membunuh aku! Aku akan merintangi dia, mengapa tidak lekas pergi? Hayo, lekas! Aduh!’

“Kiranya sedikit lengah saja kembali Lenghou-toako terluka pula. Dia menjadi khawatir dan gelisah, segera ia berteriak lagi, ‘Hayolah, lekas lari! Kalau tidak lekas pergi akan kumaki kau!’

“Dalam pada itu aku sudah menemukan pedang patah, aku berseru, ‘Biarlah kita berdua mengeroyoknya.’

“Sebaliknya Dian Pek-kong malah tertawa mengejek, ‘Bagus! Biarlah hari ini Dian Pek-kong seorang diri menempur Hoa-san-pay dan Hing-san-pay!’

“Rupanya Lenghou-toako menjadi marah benar-benar, dia memaki diriku, ‘He, Nikoh cilik yang tidak tahu urusan, kau sudah linglung barangkali? Kalau tidak lekas pergi, lain kali bila bertemu lagi tentu aku tempeleng kau!’

“Keparat Dian Pek-kong itu lantas menertawakan diriku lagi, ‘Rupanya Nikoh cilik ini merasa berat berpisah dengan aku!’

“Lenghou-toako tambah gelisah, dia berteriak padaku, ‘Apakah kau benar-benar tidak pergi?’

“Aku menjawab, ‘Tidak!’

“Mendadak Lenghou-toako mengomel, ‘Dasar Ting-sian si Nikoh tua itu sudah pikun, makanya mempunyai murid linglung sebagai kau ini.’

“Aku lantas berkata, ‘Ting-sian Supek bukanlah guruku.’

“‘Hah, jadi kau masih tetap tidak mau pergi? Biarlah kumaki Ting-yat yang tua pikun itu .-’”

Mendadak muka Ting-yat bersungut menahan marah.

Cepat Gi-lim berkata, “Suhu, harap engkau jangan gusar. Maksud Lenghou-toako itu adalah demi kebaikanku dan tidak sungguh-sungguh memaki padamu. Aku telah menjawabnya, ‘Aku sendirilah yang linglung dan bukan lantaran Suhuku.’

“Pada saat itulah mendadak Dian Pek-kong menubruk ke tempatku dan menutuk. Dalam keadaan gelap aku putar pedang patah menebas dan membacok serabutan, dengan demikian barulah dia terpaksa mundur.

“Kemudian Lenghou-toako berkata pula padaku, ‘Lekas lari! Kalau tidak aku akan memaki gurumu, apakah kau tidak takut?’

“Aku menjawab, ‘Engkau jangan memaki, marilah kita lari bersama saja!’

“Tapi Lenghou-toako berkata, ‘Kau berada di sini hanya mengganggu aku saja sehingga aku tidak leluasa memainkan Hoa-san-kiam-hoatku yang paling lihai. Tapi bila kau sudah pergi, pasti akan dapat membinasakan bangsat keparat ini.’

“Tiba-tiba Dian Pek-kong bergelak tertawa, katanya, ‘Kasih sayangmu kepada Nikoh cilik ini boleh juga, cuma sayang namamu siapa saja dia tidak mengetahui.’

“Kupikir apa yang dikatakan jahanam itu ada benarnya juga, segera aku bertanya, ‘Suheng dari Hoa-san-pay itu, siapakah namamu? Akan kupergi lapor kepada Suhu di kota Heng-san bahwa engkau yang telah menyelamatkan jiwaku.’

“‘Ya, lekas pergi, lekas! Mengapa ceriwis tidak habis-habis. Aku she Lo bernama Tek-nau!’”

Mendengar sampai di sini, Lo Tek-nau melengak. Ia tidak habis paham sebab apa Toasuko memalsukan namanya.

Sedangkan Bun-siansing telah berkata sambil manggut-manggut, “Lenghou Tiong itu berbuat bajik tapi tidak menonjolkan namanya yang asli, ini benar-benar perbuatan seorang kesatria tulen dari kaum kita.”

Sebaliknya Lo Tek-nau berpikir, “Watak Toasuko biasanya memang sangat aneh dan banyak tipu akalnya, dia tentu mempunyai maksud tujuan tertentu dengan menggunakan namaku. Cuma sayang, tokoh muda yang berkepandaian tinggi sebagai dia mesti tewas di tangan Lo Jin-kiat dari Jing-sia-pay yang jahat ini.”

Ting-yat Suthay lantas melotot kepada Lo Tek-nau dan bertanya, “He, apakah orang yang memaki aku sudah tua dan pikun dalam gua itu adalah kau ini?”

Melihat sikap Ting-yat yang galak itu, cepat Tek-nau memberi hormat dan menjawab, “Tidak, mana Tecu berani!”

Dengan tersenyum Lau Cing-hong ikut berkata, “Ting-yat Suthay, memang beralasan juga Lenghou Tiong sengaja memalsukan nama Sutenya. Kita tahu Lo-hiantit ini berguru dalam keadaan sudah mahir ilmu silat, tingkatannya meski rendah, tapi usianya sudah lanjut, jenggotnya saja sudah sepanjang itu, dia pantas menjadi kakeknya Gi-lim Sutit.”

Mendengar penjelasan itu barulah Ting-yat sadar. Kiranya Lenghou Tiong sengaja hendak membela kehormatan Gi-lim. Dalam keadaan gelap gulita bercampur di dalam gua itu dan tidak saling mengenal muka, bila kemudian Gi-lim dapat meloloskan diri dan mengatakan kepada orang lain bahwa penolongnya itu adalah Lo Tek-nau dari Hoa-san-pay yang sudah kakek-kakek, maka orang lain tentu takkan mencemoohkannya, dengan demikian nama baik Gi-lim dapat dibersihkan, begitu pula kehormatan Hing-san-pay.

“Ehm, boleh juga pikiran bocah itu,” kata Ting-yat kemudian dengan tersenyum puas. “Lalu bagaimana, Gi-lim?”

“Waktu itu aku masih tetap tidak mau pergi,” tutur Gi-lim. Aku berkata, ‘Lo-toako, Ngo-gak-kiam-pay kita adalah senapas dan sehaluan, kau mengalami bahaya lantaran hendak menolong aku, mana boleh aku melarikan diri malah? Jika Suhu mengetahui perbuatanku yang pengecut ini tentu aku akan dibunuhnya.’”

“Bagus! Tepat sekali ucapanmu!” seru Ting-yat memuji. “Kaum persilatan kita memang harus mengutamakan setia kawan sesama orang Kangouw, tak peduli laki-laki atau perempuan, sama saja halnya.”

“Akan tetapi Lenghou-toako terus mencaci maki diriku,” sambung Gi-lim. “Dia bilang, ‘Nikoh cilik keparat, persetan kau! Kau di sini hanya membikin repot padaku saja sehingga aku tidak dapat mengeluarkan Hoa-san-kiam-hoat yang tiada tandingannya di dunia ini. Rupanya jiwaku yang tua ini sudah ditakdirkan harus mati di tangan Dian Pek-kong ini. Dasar sial, aku Lo Tek-nau hari ini ketemu Nikoh, bahkan seorang Nikoh cilik celaka sehingga ilmu pedangku yang mahasakti tak dapat kumainkan. Sudahlah, aku terima nasib saja. Dian Pek-kong, boleh kau binasakan aku!’”

Diam-diam semua orang geli melihat Gi-lim yang cantik jelita itu menirukan kata-kata kasar yang diucapkan Lenghou Tiong itu.

Terdengar Gi-lim melanjutkan pula, “Sudah tentu aku tahu dia tidak sungguh-sungguh memaki diriku, tapi mengingat kepandaianku yang rendah memang tidak sanggup membantu dia, beradanya diriku di dalam gua situ hanya merintangi dia sehingga Hua-san-kiam-hoat yang hebat itu sukar dikembangkan ….”

“Hm, bocah itu ngaco-belo belaka, Hoa-san-kiam-hoat paling-paling juga cuma begitu saja, masakah bilang tiada tandingannya di dunia ini?” jengek Ting-yat.

“Suhu, dia hanya untuk menakut-nakuti Dian Pek-kong saja supaya mundur teratur,” kata Gi-lim. “Karena dia memaki semakin hebat, terpaksa aku berkata, ‘Baiklah, Lo-toako, aku akan pergi, sampai bertemu pula!’

“Tapi dia masih memaki padaku, ‘Ya, lekas enyah kau Nikoh busuk, lekas enyah! Setiap kali melihat Nikoh, bila judi pasti kalah. Selamanya aku tidak pernah melihat kau, selanjutnya juga takkan melihat kau. Selama hidupku paling gemar berjudi, buat apa melihat kau lagi?’”

Ting-yat menjadi murka, ia menggebrak meja dan berteriak, “Anak keparat itu seharusnya kau tusuk dia sehingga tembus! Lalu kau pergi atau tidak?”

“Khawatir membikin dia marah, terpaksa aku pergi dari situ,” sahut Gi-lim. “Begitu keluar gua aku lantas mendengar suara benturan senjata bertambah gencar di dalam gua. Kupikir kalau Dian Pek-kong yang menang, tentu dia akan mengejar dan menangkap aku lagi. Jika Lo-toako itu yang menang, bila dia keluar dan melihat aku, jangan-jangan akan membikin sial dia, asal berjudi pasti kalah. Sebab itulah aku lantas lari secepatnya dengan maksud menyusul Suhu dan minta engkau pergi membinasakan keparat Dian Pek-kong itu.”

Sampai di sini mendadak Gi-lim tanya kepada Ting-yat, “Suhu, kemudian Lenghou-toako telah tewas, apakah disebabkan … disebabkan dia melihat aku sehingga sial baginya?”

“Apa yang dikatakan bila melihat Nikoh tentu kalah judi hanya ngaco-belo belaka,” kata Ting-yat dengan gusar. “Bukankah di sini banyak sekali orang melihat kita, masakah mereka semua juga sial dan akan celaka?”

Semua orang merasa geli atas tanya jawab Ting-yat dan Gi-lim itu, tapi tiada seorang pun yang berani tertawa.

“Begitulah, aku lantas berlari-lari,” demikian Gi-lim menyambung ceritanya, “ketika fajar menyingsing, tertampaklah kota Heng-san, hatiku menjadi tenteram, kupikir besar kemungkinan akan dapat menemukan Suhu di dalam kota. Siapa duga pada saat itu juga tahu-tahu Dian Pek-kong telah menyusul tiba.

“Melihat dia, kakiku jadi lemas, tiada seberapa langkah saja aku berlari sudah kena dibekuk olehnya. Kupikir dia dapat kejar diriku, maka Lo-toako dari Hoa-san-pay itu tentu sudah terbunuh olehnya di dalam gua. Sungguh aku merasa sangat sedih.

“Karena melihat banyak orang berlalu-lalang di jalan raya, rupanya Dian Pek-kong tidak berani berlaku kasar padaku, dia hanya mengancam padaku, ‘Kau harus ikut padaku bila tidak ingin aku main tangan menggerayangi tubuhmu. Jika kau berkepala batu dan membangkang, tentu aku akan membelejeti pakaianmu agar ditonton oleh orang banyak.’

“Keruan aku ketakutan, terpaksa aku menurut saja dan ikut dia ke dalam kota. Sampai di depan restoran Cui-sian-lau itu, dia berkata pula, ‘Siausuhu, kau adalah bidadari yang turun dari kahyangan. Di sini adalah Cui-sian-lau (restoran pemabuk dewa), marilah kita masuk ke sana dan minum sampai mabuk.’

“Tapi aku menjawab, ‘Tidak, Cut-keh-lang tidak boleh minum arak, ini pun adalah peraturan Pek-hun-am kami.’

“Tapi dia memaksa, katanya, ‘Ah, memang Pek-hun-am kalian ada-ada saja peraturan apa segala? Sebentar malah aku akan suruh kau melanggar segala pantangan. Tiap-tiap peraturan pertapaan hanya untuk menipu orang saja. Suhumu … Suhumu .-’” Sampai di sini ia melirik sekejap kepada sang guru dan tidak berani melanjutkan.

“Ocehan keparat itu tentu tidak genah, tak perlu kau katakan, ceritakan saja kejadian selanjutnya.” ujar Ting-yat.

“Baik,” sahut Gi-lim. “Kemudian aku berkata, ‘Kau jangan sembarangan omong, Suhuku tidak pernah minum arak dan makan daging anjing secara sembunyi-sembunyi.’”

Mendengar ini, tak tahan lagi semua orang bergelak tertawa. Walaupun Gi-lim tidak menguraikan apa yang dikatakan Dian Pek-kong tadi, tapi dari jawabnya yang diulangi itu dapatlah diketahui bahwa Dian Pek-kong telah menuduh Ting-yat suka minum arak dan makan daging anjing secara sembunyi-sembunyi.

Keruan wajah Ting-yat menjadi guram, katanya di dalam hati, “Gi-lim benar-benar bocah yang tulus dan polos, sama sekali belum bisa berpikir.”

Dalam pada itu Gi-lim telah menyambung, “Mendadak bangsat itu mencengkeram bajuku dan berkata, ‘Hayo ikut ke dalam restoran dan mengiringi aku makan minum, kalau tidak segera kurobek bajumu!’

“Karena tak berdaya, terpaksa aku menurut saja. Segera bangsat itu pesan daharan dan arak. Dia benar-benar sangat busuk, sudah tahu aku hanya makan sayur saja, tapi yang dia pesan justru daging melulu, ada daging babi, daging sapi, daging ayam segala. Dia mengancam bila aku tak mau makan, segera pakaianku akan dibelejeti olehnya di depan umum.

“Pada saat itulah tiba-tiba datang seorang pemuda, pedang tergantung di pinggangnya, wajahnya tampak pucat, badannya berlumuran darah, datang-datang lantas duduk satu meja dengan kami. Tanpa bicara dia lantas angkat arak bagianku dan sekali tenggak habislah isinya. Dia lalu menuang arak sendiri dan habiskan semangkuk pula. Ketika mangkuk ketiga sudah dituang, dia angkat mangkuk dan berkata kepada Dian Pek-kong, ‘Silakan!’ Begitu pula dia ucapkan padaku. Lalu dia menghabiskan pula araknya.

“Mendengar suaranya itu, seketika hatiku berdebar-debar, aku bergirang dan terkejut pula. Kiranya dia adalah orang yang telah menolong aku di dalam gua itu. Syukurlah dia tidak dibunuh oleh Dian Pek-kong, hanya badannya berlumuran darah, terang lukanya tidak ringan karena berusaha menolong diriku.

“Dian Pek-kong telah mengamat-amati dia dari atas ke bawah dan dari bawah ke atas, kemudian berkata, ‘Kiranya kau!’

“‘Ya, aku!’ sahut orang itu. Dian Pek-kong mengacungkan jari jempolnya dan memuji, ‘Lelaki hebat!’ Kontan orang itu pun balas memuji dengan mengacungkan jari jempolnya, ‘Ilmu golok hebat!’

“Lalu kedua orang bergelak tertawa dan sama-sama mengangkat mangkuk arak dan habiskan isinya.

“Aku menjadi heran sekali. Semalam mereka baru saja berkelahi mati-matian, mengapa sekarang berubah menjadi kawan baik? Terdengar Dian Pek-kong berkata pula, ‘Kau bukan Lo Tek-nau. Orang she Lo itu adalah seorang tua bangka, masakah segagah dan setampan kau?’

“Orang itu tertawa, sahutnya, ‘Aku memang bukan Lo Tek-nau.’

“Mendadak Dian Pek-kong menepuk meja dan berseru, ‘Aha, kau adalah Lenghou Tiong dari Hoa-san. Sudah lama kudengar murid pertama Hoa-san-pay adalah seorang kesatria muda yang berani berbuat dan berani bertanggung jawab, adalah seorang tokoh muda kelas wahid di dunia Kangouw pada zaman ini.’

“Pada saat itulah Lenghou-toako lantas mengaku, jawabnya dengan tertawa, ‘Ah, kau terlalu memuji. Lenghou Tiong adalah jago yang sudah keok di bawah tanganmu. Sungguh menertawakan saja.’

“Tapi Dian Pek-kong berkata, ‘Tidak berkelahi tidak saling kenal. Marilah kita berkawan saja. Andaikan Lenghou-heng penujui Nikoh cilik jelita ini tentu Cayhe akan mengalah dan menyerahkannya padamu. Mementingkan perempuan dan melupakan sahabat bukanlah sifat kaum kita.’”

Wajah Ting-yat tampak merengut, berulang-ulang ia memaki, “Kurang ajar! Kurang ajar!”

Mendadak Gi-lim menangis, katanya pula, “Suhu, tiba-tiba Lenghou-toako mencaci maki lagi padaku. Katanya, ‘Dian-heng, Nikoh cilik ini mukanya pucat seperti mayat, setiap hari makannya sayur dan tahu melulu, betapa pun cantiknya juga tak berguna. Apalagi aku paling muak terhadap kaum Nikoh, bila melihatnya lantas marah, kalau bisa sungguh aku ingin membunuh habis setiap Nikoh di dunia ini.’

“Dengan tertawa Dian Pek-kong bertanya, ‘Apakah sebabnya itu?’

“Maka Lenghou-toako menjawab, ‘Sesungguhnya dalam hidupku ini hanya ada suatu kegemaran yaitu gemar berjudi. Asal sudah pegang dadu dan kartu, maka aku menjadi lupa daratan sampai jiwanya sendiri pun tak ingat lagi. Akan tetapi bila melihat Nikoh, maka celakalah aku, hari itu aku tak boleh lagi berjudi, setiap kali judi pasti kalah. Hal ini sudah kucoba berkali-kali dan setiap kali memang begitu. Bukan saja aku, bahkan para Sute dari Hoa-san-pay kami juga begitu. Sebab itulah bila anak murid Hoa-san-pay kami bertemu dengan para Supek, Susiok, Suci dan Sumoay dari Hing-san-pay, meski lahirnya kami ramah tamah dan menghormat, tapi di dalam batin kami menganggap sial.’”

Sampai di sini, Ting-yat tidak tahan lagi marahnya, “plok”, kontan ia tampar Lo Tek-nau sekali. Karena tamparannya cepat dan keras, sukarlah bagi Lo Tek-nau untuk menghindar. Seketika ia merasa kepalanya puyeng hampir-hampir saja roboh pingsan.

Dengan tertawa, Lau Cing-hong lantas berkata, “Buat apa Suthay mesti marah? Sebabnya Lenghou Tiong sembarangan mengoceh adalah karena ingin menolong muridmu. Mengapa kau anggap sungguh-sungguh ocehannya itu?”

“Ya, sebenarnya Lenghou-toako sangat baik,” kata Gi-lim dengan terguguk-guguk. “Cuma … cuma saja ucapannya agak kasar. Suhu menjadi marah, aku tidak berani menceritakan lagi.”

“Ceritakan saja! Ceritakan seterang-terangnya,” ujar Ting-yat. “Aku ingin tahu dia sembarangan omong karena bermaksud baik atau jahat. Jika dia adalah pemuda bangor dan berkelakuan bajingan, biarlah aku akan bikin perhitungan dengan Gak-loji.”

“Baiklah,” sahut Gi-lim. “Kemudian Lenghou-toako berkata pula, ‘Dian-heng, orang belajar ilmu silat seperti kita ini selama hidup selalu bergulat di ujung senjata. Walaupun ilmu silat lebih tinggi akan lebih beruntung, tapi hakikatnya juga tergantung pada nasib. Betul tidak katamu? Jangankan Nikoh cilik yang kurus kecil seperti ini, bobotnya paling-paling hanya belasan kati saja, sekalipun betul-betul bidadari turun dari kahyangan juga aku Lenghou Tiong takkan terpikat padanya. Manusia betapa pun lebih mementingkan jiwa, mementingkan perempuan dan mengentengkan kawan adalah tidak boleh, sebaliknya mementingkan perempuan dan mengentengkan jiwa juga tolol. Maka dari itu, tentang Nikoh cilik ini janganlah sekali-kali disentuh.’

“Tapi dengan tertawa Dian Pek-kong membantah, ‘Lenghou-heng, kukira kau adalah seorang jantan yang tidak takut pada langit dan tidak gentar pada bumi, mengapa terhadap seorang Nikoh menjadi begitu ketakutan?’

“Lenghou-toako menjawab, ‘Maklumlah, asal melihat Nikoh tentu aku akan sial, karena pengalaman sudah banyak, mau tak mau aku harus percaya. Coba pikirkan, kemarin aku masih segar bugar, melihat muka Nikoh cilik ini saja tidak, tapi semalam aku cuma mendengar suaranya saja lantas menderita luka parah kena dibacok oleh golokmu, bahkan jiwaku hampir-hampir melayang. Apa namanya ini kalau bukan sial?’

“Dian Pek-kong terbahak-bahak, katanya, ‘Ya, benar juga.’

“Lalu Lenghou-toako berkata pula, ‘Makanya, Dian-heng, kita kaum laki-laki sejati biarlah minum arak saja sepuas-puasnya, lebih baik kau suruh Nikoh cilik ini lekas enyah saja. Aku ingin menasihati kau setulus hatiku, janganlah sekali-kali kau menyentuh dia bila kau tidak ingin sial dan celaka selama hidupmu, kecuali kalau kau sendiri pun ingin menjadi Hwesio. Wah, ‘tiga racun dunia’ ini masakah kau tidak lekas menghindarinya?’

“Dengan heran Dian Pek-kong bertanya, ‘Apa itu ‘tiga racun dunia’ yang kau katakan?’

“Lenghou-toako mengunjuk rasa heran, jawabnya, ‘Aneh, masakah tiga racun dunia saja kau tidak tahu? Tiga racun dunia itu adalah Nikoh, warangan dan ular. Di antara tiga racun dunia itu Nikoh adalah racun pertama pula. Masakah kau tidak takut?’”

Sampai di sini kembali Ting-yat naik darah pula, ia menggebrak meja sambil memaki, “Keparat, ocehan omong kosong belaka!”

Karena sudah merasakan tempelengan Nikoh tua itu, Lo Tek-nau menjadi waswas dan menyingkir agak jauh.

Lau Cing-hong lantas berkata, “Biarpun bermaksud baik, tapi mulut Lenghou-hiantit memang juga agak lancang. Cuma kalau dipikir kembali, menghadapi bangsat besar sebagai Dian Pek-kong itu kalau tidak mengobral ocehan tentu akan sukar menipu dia supaya dia mau percaya.”

“Lau-supek, apakah engkau kira ucapan-ucapan Lenghou-toako itu sengaja dikarang untuk menipu bangsat she Dian itu?” tanya Gi-lim.

“Sudah tentu begitulah,” sahut Lau Cing-hong. “Masakah di antara orang-orang Ngo-gak-kiam-pay kita ada yang berani begitu kurang ajar dan iseng mengucapkan kata-kata kasar demikian. Padahal besok lusa adalah hari perayaanku, betapa pun aku harus mencari hari baik dan suasana bahagia. Jika kita benar-benar menaruh sirik terhadap kalian, mengapa dengan hormat aku malah mengundang Ting-yat Suthay dan kalian hadir ke sini?”

Mendengar ucapan Lau Cing-hong ini barulah air muka Ting-yat berubah agak tenang kembali, tapi dia masih menjengek dan memaki, “Mulut kotor anak keparat itu entah ajaran manusia rendah yang mana?”

Demikian di balik ucapannya ini dia sengaja memaki gurunya Lenghou Tiong, yaitu ketua Hoa-san-pay.

“Suthay janganlah marah,” ujar Lau Cing-hong. “Sesungguhnya ilmu silat keparat Dian Pek-kong itu sangat lihai. Karena ingin menolong Gi-lim Sutit dan kepandaian sendiri tak mampu menandingi musuh, terpaksa Lenghou-sutit mengarang kata-kata yang tak genah untuk menipu bangsat itu.”

“Apakah dengan demikian Dian Pek-kong lantas membebaskan kau?” tanya Ting-yat kepada Gi-lim.

“Tidak,” sahut Gi-lim sambil menggeleng. “Tatkala mana Dian Pek-kong tampak rada ragu-ragu, dia memandang sekejap padaku, lalu berkata, ‘Banyak terima kasih atas nasihat Lenghou-heng, cuma tentang Nikoh cilik ini, toh kita sudah telanjur melihatnya, maka biarkan dia menemani kita di sini saja.’

“Lenghou-toako berkata, ‘Tambah lama melihat dia tambah sial, tambah sial!’

“Pada saat itulah mendadak seorang pemuda yang duduk di meja sebelah melolos pedang dan melompat ke depan Dian Pek-kong sambil membentak, ‘Jadi kau … kau inilah Dian Pek-kong?’

“Keparat she Dian itu menjawab, ‘Ada apa?’

“‘Akan kubunuh kau maling cabul ini!’ seru pemuda itu terus menyerang. Dari jurus ilmu pedangnya dapatlah diketahui dia adalah orang Thay-san-pay. Dia adalah Suheng ini,” sampai di sini ia lantas tunjuk jenazah yang menggeletak di atas daun pintu itu. Lalu melanjutkan, “Tapi Dian Pek-kong itu tidaklah berdiri, dia dapat mengegos serangan Suheng ini dan berkata, ‘Eh, Lenghou-heng, orang ini dari Thay-san-pay, kau membantu dia atau tidak?’

“Lenghou-toako menjawab, ‘Ngo-gak-kiam-pay adalah pancatunggal, sudah tentu akan kubantu!’

“‘Baik, biarpun kalian Hoa-san, Hing-san dan Thay-san-pay bergabung juga bukan tandinganku,’ kata Dian Pek-kong. ‘Bukan tandinganmu juga akan kulakukan,’ ujar Lenghou-toako sambil melolos pedangnya. Dalam pada itu si pemuda tadi sudah serang beberapa kali pada Dian Pek-kong, tapi semuanya dapat dihindarkan olehnya. Pemuda itu malah meludahi Lenghou-toako, dampratnya, ‘Di dalam Ngo-gak-kiam-pay kami masakah terdapat maling cabul sebagai kau?’ Habis berkata pedangnya malah terus menusuk ke arah Lenghou-toako.

“Namun Lenghou-toako sempat melompat ke samping, berbareng pedangnya lantas menusuk punggung Dian Pek-kong. Waktu itu aku pun sudah siap dengan pedangku yang sudah patah dan serentak mengerubut maju. Tapi bangsat she Dian itu benar-benar sangat lihai, tubuhnya hanya bergerak sedikit saja tahu-tahu tangannya sudah memegang sebatang golok, katanya dengan tertawa, ‘Duduk, duduklah, mari minum lagi!’

“Habis berkata ia lantas simpan kembali goloknya. Sebaliknya Suheng dari Thay-san-pay itu entah kapan dadanya telah terkena goloknya, darah tampak menyembur keluar, matanya mendelik kepada Dian Pek-kong, badannya bergoyang-goyang, lalu roboh terkapar.” “Untung juga udara mendung, keadaan gelap gulita, dia tak dapat melihat kami. Tapi mungkin dia pun menduga kami pasti masih sembunyi di sekitar situ, maka dia masih terus membacok dan menebas tak berhenti-henti. Suatu kali pedangnya menyambar lewat di atas kepalaku, wah, hampir-hampir saja aku terluka, sungguh sangat berbahaya. Sesudah menebas kian kemari tanpa hasil, bangsat itu masih terus mencaci maki dan mencari ke sebelah sana.

“Sekonyong-konyong ada benda cair hangat menetes di atas mukaku, berbareng aku lantas mengendus bau anyirnya darah. Aku terkejut dan bertanya dengan suara perlahan, ‘Apakah engkau terluka?’

“Tapi cepat ia mendekap mulutku sambil berbisik, ‘Ssst, aku tak apa-apa, jangan bersuara.’

“Selang sejenak suara Dian Pek-kong semakin menjauh, lalu dia membuka tangannya. Aku merasa darah yang menetes di mukaku itu semakin banyak, tanyaku khawatir, ‘Apakah lukamu parah? Darah harus dibikin pampat dulu. Aku membawa obat luka.’

“Tapi kembali dia mendekap mulutku sambil mendesis supaya aku jangan bersuara. Pada saat itulah mendadak Dian Pek-kong berlari kembali sambil menghardik, ‘Hahaha! Kiranya sembunyi di sini. Hayo lekas keluar, aku sudah melihat tempat sembunyi kalian!’

“Mendengar tempat sembunyi kami telah dilihat Dian Pek-kong, diam-diam aku mengeluh,” demikian Gi-lim melanjutkan, “segera aku bermaksud berdiri, cuma kakiku tak bisa bergerak sama sekali .-”

“Kau tertipu, Dian Pek-kong hanya menggertak kalian, sebenarnya dia tidak melihat apa-apa,” kata Ting-yat Suthay.

“Memang betul,” kata Gi-lim. “Waktu itu Suhu tidak berada di sana, mengapa bisa tahu persis?”

“Itu terlalu gampang untuk ditebak,” kata Ting-yat. “Jika dia betul-betul melihat kalian, buat apa dia bergembar-gembor, dia dapat mendekati kalian dan sekali tebas binasakan Lenghou Tiong saja kan beres. Rupanya bocah Lenghou Tiong itu pun masih hijau.”

“Tidak, Lenghou-toako juga dapat menerka maksud Dian Pek-kong itu, cepat dia tekap mulutku agar tidak bersuara,” tutur Gi-lim. “Sesudah berkaok-kaok sekian lamanya dan tidak mendengar suara apa-apa, Dian Pek-kong memotong dan membabati rumput lagi untuk mencari ke lain tempat. Setelah pergi jauh, kemudian Lenghou-toako berbisik padaku, ‘Sumoay, asal kita dapat tahan lagi setengah jam, sesudah Hiat-tomu yang tertutuk lancar kembali jalan darahnya tentu dapat aku dapat menolong dirimu. Cuma sebentar lagi keparat Dian Pek-kong itu pasti akan putar kembali dan tentu kita akan diketemukan. Terpaksa kita harus mengambil risiko, biarlah kita sembunyi ke dalam gua saja.”

Mendengar sampai di sini, serentak Bun-siansing, Ho Sam-jit dan Lau Cing-hong berseru berbareng, “Bagus! Tabah dan cerdik!”

“Tapi aku menjadi takut demi mendengar akan masuk ke dalam gua lagi,” tutur Gi-lim pula. “Namun tatkala itu aku sudah sangat kagum kepada Lenghou-toako, jika begitu keinginannya, kuyakin pasti benar. Maka aku lantas menyatakan setuju. Segera aku dipondongnya dan menyusup ke dalam gua. Sesudah aku diletakkan di atas tanah, aku berkata, ‘Di bajuku ada Thian-hiang-toan-siok-ko, obat luka yang sangat mujarab, silakan … silakan ambil untuk dibubuhkan pada lukamu.’

“Tapi Lenghou-toako mengatakan kurang leluasa, tapi akan menunggu setelah aku dapat bergerak barulah mau terima obatku. Lalu dia memotong ujung baju sendiri untuk membalut lukanya.

“Baru sekarang aku tahu bahwa demi untuk melindungi diriku, pada waktu sembunyi di semak-semak alang-alang tadi golok Dian Pek-kong telah kena menebas di bahunya, tapi dia tetap tidak bergerak dan tidak bersuara walaupun rasa sakitnya pasti bukan buatan. Syukurlah dalam keadaan gelap Dian Pek-kong tidak memergoki kami. Sungguh aku merasa sedih dan tidak paham mengapa dia bilang tidak leluasa mengambil obatku .-”

“Hm, jika begitu, jadi Lenghou Tiong adalah kesatria dan laki-laki sejati,” jengek Ting-yat Suthay.

Sepasang mata Gi-lim yang besar dan bening itu memancarkan perasaan heran, katanya, “Ya, Lenghou-toako sudah tentu seorang baik pilihan. Selamanya dia tidak kenal padaku, tapi tanpa menghiraukan keselamatan sendiri sudi tampil ke muka untuk menolong diriku.”

“Meski kau tidak pernah kenal dia, tapi bukan mustahil sudah lama dia telah kenal wajahmu, kalau tidak masakan dia mau berbuat begitu?” ujar Ih Jong-hay dengan dingin. Di balik kata-katanya itu seakan-akan menuduh sebabnya Lenghou Tiong mau menolong Gi-lim adalah lantaran kesengsem pada muka Gi-lim yang sangat cantik itu.

“Tidak, Lenghou-toako mengatakan selamanya tak pernah melihat diriku,” kata Gi-lim. “Lenghou-toako pasti tidak berdusta padaku, pasti tidak!”

Mendengar jawaban Gi-lim yang tegas dan pasti itu, mau tak mau semua orang percaya juga terhadap keyakinan Nikoh jelita yang suci bersih itu.

Ih Jong-hay juga membatin, “Perbuatan Lenghou Tiong yang gila-gilaan itu besar kemungkinan sengaja hendak menempur Dian Pek-kong agar namanya bisa berkumandang di dunia persilatan.”

Dalam pada itu Gi-lim telah melanjutkan, “Sesudah Lenghou-toako membalut luka, dia lantas menolong aku pula dengan mengurut Koh-cing-hiat dan Goan-tiau-hiat di tubuhku. Tidak lama kemudian terdengarlah suara gemeresak rumput dibabat di luar gua itu berjangkit pula, makin lama makin dekat. Nyata Dian Pek-kong masih terus mencari kami dan sekarang telah kembali lagi di depan gua. Kudengar dia melangkah masuk ke dalam gua dan duduk mengaso di mulut gua tanpa bersuara.

“Hatiku berdebar-debar, sedapat mungkin aku menahan napas. Sekonyong-konyong Koh-cing-hiat di bahuku terasa sakit mendadak, karena secara mendadak sehingga aku meringis dan menghela napas. Tapi sedikit suara ini saja sudah membikin keadaan menjadi runyam. Dian Pek-kong lantas bergelak tertawa dan melompat bangun, segera dia mendekati aku. Lenghou-toako tetap meringkuk di samping tanpa bergerak sedikit pun.

“Dengan tertawa Dian Pek-kong berkata, ‘Haha, kiranya kau masih sembunyi di sini, domba cilik!’

“Berbareng tangannya lantas hendak meraih tubuhku. Tapi mendadak terdengar suara ‘cret’ satu kali, dia telah kena ditusuk oleh pedang Lenghou-toako. Cuma sayang tusukan itu tidak mengenai tempatnya yang berbahaya sehingga Dian Pek-kong sempat melompat mundur terus melolos golok yang terselip di pinggangnya. Dalam kegelapan segera dia balas membacok Lenghou-toako. Maka terdengarlah suara ‘trang’ yang nyaring, kedua orang lantas bertempur.”

“Berapa babak Lenghou Tiong menempur Dian Pek-kong itu?” mendadak Thian-bun Tojin menyela.

“Entahlah, dalam keadaan bingung Tecu juga tidak tahu mereka telah bertempur berapa lamanya,” sahut Gi-lim. “Kudengar Dian Pek-kong tertawa dan berseru, ‘Aha, kau adalah orang Hoa-san-pay! Hoa-san-kiam-hoat bukanlah tandinganku. Siapa namamu?’

“Lenghou-toako menjawab, ‘Ngo-gak-kiam-pay adalah pancatunggal, baik Hoa-san-pay atau keempat golongan lain, semuanya adalah musuhmu maling cabul ini …’

“Belum habis ucapannya, Dian Pek-kong sudah lantas menerjang maju pula. Kiranya dia sengaja memancing Lenghou-toako bersuara agar tahu persis tempatnya, lalu menyerangnya.

“Setelah saling gebrak beberapa jurus lagi, mendadak Lenghou-toako menjerit kesakitan, rupanya dia terluka lagi. Terdengar Dian Pek-kong mengejeknya dengan tertawa, ‘Sedari tadi sudah kukatakan Hoa-san-kiam-hoat bukanlah tandinganku, sekalipun gurumu Gak-loji datang sendiri juga tak mampu melawan aku.’

“Namun Lenghou-toako tidak gubris padanya.

“Waktu aku merasa kesakitan tadi kiranya disebabkan Koh-cing-hiat yang tertutuk telah lancar kembali. Sekarang Goan-tiau-hiat juga terasa sakit, tapi perlahan-lahan aku lantas dapat bergerak, aku merangkak bangun dan bermaksud mencari pedangku yang patah itu. Rupanya mendengar suaraku, dengan girang Lenghou-toako berseru, ‘He, kau sudah dapat bergerak. Lekas lari, lekas!’

“Tapi aku menjawab, ‘Tidak, Suheng dari Hoa-san-pay, biarlah aku membantu kau melabrak penjahat itu!’

“Dia berkata, ‘Tidak, kau lekas lari saja, kekuatan kita berdua juga bukan tandingannya.’

“Dengan tertawa Dian Pek-kong ikut menimbrung, ‘Asal kau tahu saja! Makanya buat apa kau mengorbankan jiwa percuma? Eh, aku kagum juga pada jiwamu yang gagah perwira ini. Siapakah namamu?’

“Lenghou-toako menjawab, ‘Jika kau secara hormat tanya namaku tentu akan kuberi tahukan. Tapi kau tanya secara kasar begini, tidak sudi aku menggubris.’

“Habis itu Lenghou-toako lantas berseru pula kepadaku, ‘Sumoay, lekas lari ke Heng-san, kawan-kawan kita telah berkumpul semua di sana, rasanya bangsat ini tidak berani mencarimu ke sana.’

“Tapi aku menjawab, ‘Jika aku sudah pergi, lalu dia membunuh kau, lantas bagaimana?’

“Lenghou-toako berkata, ‘Tidak, dia tak mampu membunuh aku! Aku akan merintangi dia, mengapa tidak lekas pergi? Hayo, lekas! Aduh!’

“Kiranya sedikit lengah saja kembali Lenghou-toako terluka pula. Dia menjadi khawatir dan gelisah, segera ia berteriak lagi, ‘Hayolah, lekas lari! Kalau tidak lekas pergi akan kumaki kau!’

“Dalam pada itu aku sudah menemukan pedang patah, aku berseru, ‘Biarlah kita berdua mengeroyoknya.’

“Sebaliknya Dian Pek-kong malah tertawa mengejek, ‘Bagus! Biarlah hari ini Dian Pek-kong seorang diri menempur Hoa-san-pay dan Hing-san-pay!’

“Rupanya Lenghou-toako menjadi marah benar-benar, dia memaki diriku, ‘He, Nikoh cilik yang tidak tahu urusan, kau sudah linglung barangkali? Kalau tidak lekas pergi, lain kali bila bertemu lagi tentu aku tempeleng kau!’

“Keparat Dian Pek-kong itu lantas menertawakan diriku lagi, ‘Rupanya Nikoh cilik ini merasa berat berpisah dengan aku!’

“Lenghou-toako tambah gelisah, dia berteriak padaku, ‘Apakah kau benar-benar tidak pergi?’

“Aku menjawab, ‘Tidak!’

“Mendadak Lenghou-toako mengomel, ‘Dasar Ting-sian si Nikoh tua itu sudah pikun, makanya mempunyai murid linglung sebagai kau ini.’

“Aku lantas berkata, ‘Ting-sian Supek bukanlah guruku.’

“‘Hah, jadi kau masih tetap tidak mau pergi? Biarlah kumaki Ting-yat yang tua pikun itu .-’”

Mendadak muka Ting-yat bersungut menahan marah.

Cepat Gi-lim berkata, “Suhu, harap engkau jangan gusar. Maksud Lenghou-toako itu adalah demi kebaikanku dan tidak sungguh-sungguh memaki padamu. Aku telah menjawabnya, ‘Aku sendirilah yang linglung dan bukan lantaran Suhuku.’

“Pada saat itulah mendadak Dian Pek-kong menubruk ke tempatku dan menutuk. Dalam keadaan gelap aku putar pedang patah menebas dan membacok serabutan, dengan demikian barulah dia terpaksa mundur.

“Kemudian Lenghou-toako berkata pula padaku, ‘Lekas lari! Kalau tidak aku akan memaki gurumu, apakah kau tidak takut?’

“Aku menjawab, ‘Engkau jangan memaki, marilah kita lari bersama saja!’

“Tapi Lenghou-toako berkata, ‘Kau berada di sini hanya mengganggu aku saja sehingga aku tidak leluasa memainkan Hoa-san-kiam-hoatku yang paling lihai. Tapi bila kau sudah pergi, pasti akan dapat membinasakan bangsat keparat ini.’

“Tiba-tiba Dian Pek-kong bergelak tertawa, katanya, ‘Kasih sayangmu kepada Nikoh cilik ini boleh juga, cuma sayang namamu siapa saja dia tidak mengetahui.’

“Kupikir apa yang dikatakan jahanam itu ada benarnya juga, segera aku bertanya, ‘Suheng dari Hoa-san-pay itu, siapakah namamu? Akan kupergi lapor kepada Suhu di kota Heng-san bahwa engkau yang telah menyelamatkan jiwaku.’

“‘Ya, lekas pergi, lekas! Mengapa ceriwis tidak habis-habis. Aku she Lo bernama Tek-nau!’”

Mendengar sampai di sini, Lo Tek-nau melengak. Ia tidak habis paham sebab apa Toasuko memalsukan namanya.

Sedangkan Bun-siansing telah berkata sambil manggut-manggut, “Lenghou Tiong itu berbuat bajik tapi tidak menonjolkan namanya yang asli, ini benar-benar perbuatan seorang kesatria tulen dari kaum kita.”

Sebaliknya Lo Tek-nau berpikir, “Watak Toasuko biasanya memang sangat aneh dan banyak tipu akalnya, dia tentu mempunyai maksud tujuan tertentu dengan menggunakan namaku. Cuma sayang, tokoh muda yang berkepandaian tinggi sebagai dia mesti tewas di tangan Lo Jin-kiat dari Jing-sia-pay yang jahat ini.”

Ting-yat Suthay lantas melotot kepada Lo Tek-nau dan bertanya, “He, apakah orang yang memaki aku sudah tua dan pikun dalam gua itu adalah kau ini?”

Melihat sikap Ting-yat yang galak itu, cepat Tek-nau memberi hormat dan menjawab, “Tidak, mana Tecu berani!”

Dengan tersenyum Lau Cing-hong ikut berkata, “Ting-yat Suthay, memang beralasan juga Lenghou Tiong sengaja memalsukan nama Sutenya. Kita tahu Lo-hiantit ini berguru dalam keadaan sudah mahir ilmu silat, tingkatannya meski rendah, tapi usianya sudah lanjut, jenggotnya saja sudah sepanjang itu, dia pantas menjadi kakeknya Gi-lim Sutit.”

Mendengar penjelasan itu barulah Ting-yat sadar. Kiranya Lenghou Tiong sengaja hendak membela kehormatan Gi-lim. Dalam keadaan gelap gulita bercampur di dalam gua itu dan tidak saling mengenal muka, bila kemudian Gi-lim dapat meloloskan diri dan mengatakan kepada orang lain bahwa penolongnya itu adalah Lo Tek-nau dari Hoa-san-pay yang sudah kakek-kakek, maka orang lain tentu takkan mencemoohkannya, dengan demikian nama baik Gi-lim dapat dibersihkan, begitu pula kehormatan Hing-san-pay.

“Ehm, boleh juga pikiran bocah itu,” kata Ting-yat kemudian dengan tersenyum puas. “Lalu bagaimana, Gi-lim?”

“Waktu itu aku masih tetap tidak mau pergi,” tutur Gi-lim. Aku berkata, ‘Lo-toako, Ngo-gak-kiam-pay kita adalah senapas dan sehaluan, kau mengalami bahaya lantaran hendak menolong aku, mana boleh aku melarikan diri malah? Jika Suhu mengetahui perbuatanku yang pengecut ini tentu aku akan dibunuhnya.’”

“Bagus! Tepat sekali ucapanmu!” seru Ting-yat memuji. “Kaum persilatan kita memang harus mengutamakan setia kawan sesama orang Kangouw, tak peduli laki-laki atau perempuan, sama saja halnya.”

“Akan tetapi Lenghou-toako terus mencaci maki diriku,” sambung Gi-lim. “Dia bilang, ‘Nikoh cilik keparat, persetan kau! Kau di sini hanya membikin repot padaku saja sehingga aku tidak dapat mengeluarkan Hoa-san-kiam-hoat yang tiada tandingannya di dunia ini. Rupanya jiwaku yang tua ini sudah ditakdirkan harus mati di tangan Dian Pek-kong ini. Dasar sial, aku Lo Tek-nau hari ini ketemu Nikoh, bahkan seorang Nikoh cilik celaka sehingga ilmu pedangku yang mahasakti tak dapat kumainkan. Sudahlah, aku terima nasib saja. Dian Pek-kong, boleh kau binasakan aku!’”

Diam-diam semua orang geli melihat Gi-lim yang cantik jelita itu menirukan kata-kata kasar yang diucapkan Lenghou Tiong itu.

Terdengar Gi-lim melanjutkan pula, “Sudah tentu aku tahu dia tidak sungguh-sungguh memaki diriku, tapi mengingat kepandaianku yang rendah memang tidak sanggup membantu dia, beradanya diriku di dalam gua situ hanya merintangi dia sehingga Hua-san-kiam-hoat yang hebat itu sukar dikembangkan ….”

“Hm, bocah itu ngaco-belo belaka, Hoa-san-kiam-hoat paling-paling juga cuma begitu saja, masakah bilang tiada tandingannya di dunia ini?” jengek Ting-yat.

“Suhu, dia hanya untuk menakut-nakuti Dian Pek-kong saja supaya mundur teratur,” kata Gi-lim. “Karena dia memaki semakin hebat, terpaksa aku berkata, ‘Baiklah, Lo-toako, aku akan pergi, sampai bertemu pula!’

“Tapi dia masih memaki padaku, ‘Ya, lekas enyah kau Nikoh busuk, lekas enyah! Setiap kali melihat Nikoh, bila judi pasti kalah. Selamanya aku tidak pernah melihat kau, selanjutnya juga takkan melihat kau. Selama hidupku paling gemar berjudi, buat apa melihat kau lagi?’”

Ting-yat menjadi murka, ia menggebrak meja dan berteriak, “Anak keparat itu seharusnya kau tusuk dia sehingga tembus! Lalu kau pergi atau tidak?”

“Khawatir membikin dia marah, terpaksa aku pergi dari situ,” sahut Gi-lim. “Begitu keluar gua aku lantas mendengar suara benturan senjata bertambah gencar di dalam gua. Kupikir kalau Dian Pek-kong yang menang, tentu dia akan mengejar dan menangkap aku lagi. Jika Lo-toako itu yang menang, bila dia keluar dan melihat aku, jangan-jangan akan membikin sial dia, asal berjudi pasti kalah. Sebab itulah aku lantas lari secepatnya dengan maksud menyusul Suhu dan minta engkau pergi membinasakan keparat Dian Pek-kong itu.”

Sampai di sini mendadak Gi-lim tanya kepada Ting-yat, “Suhu, kemudian Lenghou-toako telah tewas, apakah disebabkan … disebabkan dia melihat aku sehingga sial baginya?”

“Apa yang dikatakan bila melihat Nikoh tentu kalah judi hanya ngaco-belo belaka,” kata Ting-yat dengan gusar. “Bukankah di sini banyak sekali orang melihat kita, masakah mereka semua juga sial dan akan celaka?”

Semua orang merasa geli atas tanya jawab Ting-yat dan Gi-lim itu, tapi tiada seorang pun yang berani tertawa.

“Begitulah, aku lantas berlari-lari,” demikian Gi-lim menyambung ceritanya, “ketika fajar menyingsing, tertampaklah kota Heng-san, hatiku menjadi tenteram, kupikir besar kemungkinan akan dapat menemukan Suhu di dalam kota. Siapa duga pada saat itu juga tahu-tahu Dian Pek-kong telah menyusul tiba.

“Melihat dia, kakiku jadi lemas, tiada seberapa langkah saja aku berlari sudah kena dibekuk olehnya. Kupikir dia dapat kejar diriku, maka Lo-toako dari Hoa-san-pay itu tentu sudah terbunuh olehnya di dalam gua. Sungguh aku merasa sangat sedih.

“Karena melihat banyak orang berlalu-lalang di jalan raya, rupanya Dian Pek-kong tidak berani berlaku kasar padaku, dia hanya mengancam padaku, ‘Kau harus ikut padaku bila tidak ingin aku main tangan menggerayangi tubuhmu. Jika kau berkepala batu dan membangkang, tentu aku akan membelejeti pakaianmu agar ditonton oleh orang banyak.’

“Keruan aku ketakutan, terpaksa aku menurut saja dan ikut dia ke dalam kota. Sampai di depan restoran Cui-sian-lau itu, dia berkata pula, ‘Siausuhu, kau adalah bidadari yang turun dari kahyangan. Di sini adalah Cui-sian-lau (restoran pemabuk dewa), marilah kita masuk ke sana dan minum sampai mabuk.’

“Tapi aku menjawab, ‘Tidak, Cut-keh-lang tidak boleh minum arak, ini pun adalah peraturan Pek-hun-am kami.’

“Tapi dia memaksa, katanya, ‘Ah, memang Pek-hun-am kalian ada-ada saja peraturan apa segala? Sebentar malah aku akan suruh kau melanggar segala pantangan. Tiap-tiap peraturan pertapaan hanya untuk menipu orang saja. Suhumu … Suhumu .-’” Sampai di sini ia melirik sekejap kepada sang guru dan tidak berani melanjutkan.

“Ocehan keparat itu tentu tidak genah, tak perlu kau katakan, ceritakan saja kejadian selanjutnya.” ujar Ting-yat.

“Baik,” sahut Gi-lim. “Kemudian aku berkata, ‘Kau jangan sembarangan omong, Suhuku tidak pernah minum arak dan makan daging anjing secara sembunyi-sembunyi.’”

Mendengar ini, tak tahan lagi semua orang bergelak tertawa. Walaupun Gi-lim tidak menguraikan apa yang dikatakan Dian Pek-kong tadi, tapi dari jawabnya yang diulangi itu dapatlah diketahui bahwa Dian Pek-kong telah menuduh Ting-yat suka minum arak dan makan daging anjing secara sembunyi-sembunyi.

Keruan wajah Ting-yat menjadi guram, katanya di dalam hati, “Gi-lim benar-benar bocah yang tulus dan polos, sama sekali belum bisa berpikir.”

Dalam pada itu Gi-lim telah menyambung, “Mendadak bangsat itu mencengkeram bajuku dan berkata, ‘Hayo ikut ke dalam restoran dan mengiringi aku makan minum, kalau tidak segera kurobek bajumu!’

“Karena tak berdaya, terpaksa aku menurut saja. Segera bangsat itu pesan daharan dan arak. Dia benar-benar sangat busuk, sudah tahu aku hanya makan sayur saja, tapi yang dia pesan justru daging melulu, ada daging babi, daging sapi, daging ayam segala. Dia mengancam bila aku tak mau makan, segera pakaianku akan dibelejeti olehnya di depan umum.

“Pada saat itulah tiba-tiba datang seorang pemuda, pedang tergantung di pinggangnya, wajahnya tampak pucat, badannya berlumuran darah, datang-datang lantas duduk satu meja dengan kami. Tanpa bicara dia lantas angkat arak bagianku dan sekali tenggak habislah isinya. Dia lalu menuang arak sendiri dan habiskan semangkuk pula. Ketika mangkuk ketiga sudah dituang, dia angkat mangkuk dan berkata kepada Dian Pek-kong, ‘Silakan!’ Begitu pula dia ucapkan padaku. Lalu dia menghabiskan pula araknya.

“Mendengar suaranya itu, seketika hatiku berdebar-debar, aku bergirang dan terkejut pula. Kiranya dia adalah orang yang telah menolong aku di dalam gua itu. Syukurlah dia tidak dibunuh oleh Dian Pek-kong, hanya badannya berlumuran darah, terang lukanya tidak ringan karena berusaha menolong diriku.

“Dian Pek-kong telah mengamat-amati dia dari atas ke bawah dan dari bawah ke atas, kemudian berkata, ‘Kiranya kau!’

“‘Ya, aku!’ sahut orang itu. Dian Pek-kong mengacungkan jari jempolnya dan memuji, ‘Lelaki hebat!’ Kontan orang itu pun balas memuji dengan mengacungkan jari jempolnya, ‘Ilmu golok hebat!’

“Lalu kedua orang bergelak tertawa dan sama-sama mengangkat mangkuk arak dan habiskan isinya.

“Aku menjadi heran sekali. Semalam mereka baru saja berkelahi mati-matian, mengapa sekarang berubah menjadi kawan baik? Terdengar Dian Pek-kong berkata pula, ‘Kau bukan Lo Tek-nau. Orang she Lo itu adalah seorang tua bangka, masakah segagah dan setampan kau?’

“Orang itu tertawa, sahutnya, ‘Aku memang bukan Lo Tek-nau.’

“Mendadak Dian Pek-kong menepuk meja dan berseru, ‘Aha, kau adalah Lenghou Tiong dari Hoa-san. Sudah lama kudengar murid pertama Hoa-san-pay adalah seorang kesatria muda yang berani berbuat dan berani bertanggung jawab, adalah seorang tokoh muda kelas wahid di dunia Kangouw pada zaman ini.’

“Pada saat itulah Lenghou-toako lantas mengaku, jawabnya dengan tertawa, ‘Ah, kau terlalu memuji. Lenghou Tiong adalah jago yang sudah keok di bawah tanganmu. Sungguh menertawakan saja.’

“Tapi Dian Pek-kong berkata, ‘Tidak berkelahi tidak saling kenal. Marilah kita berkawan saja. Andaikan Lenghou-heng penujui Nikoh cilik jelita ini tentu Cayhe akan mengalah dan menyerahkannya padamu. Mementingkan perempuan dan melupakan sahabat bukanlah sifat kaum kita.’”

Wajah Ting-yat tampak merengut, berulang-ulang ia memaki, “Kurang ajar! Kurang ajar!”

Mendadak Gi-lim menangis, katanya pula, “Suhu, tiba-tiba Lenghou-toako mencaci maki lagi padaku. Katanya, ‘Dian-heng, Nikoh cilik ini mukanya pucat seperti mayat, setiap hari makannya sayur dan tahu melulu, betapa pun cantiknya juga tak berguna. Apalagi aku paling muak terhadap kaum Nikoh, bila melihatnya lantas marah, kalau bisa sungguh aku ingin membunuh habis setiap Nikoh di dunia ini.’

“Dengan tertawa Dian Pek-kong bertanya, ‘Apakah sebabnya itu?’

“Maka Lenghou-toako menjawab, ‘Sesungguhnya dalam hidupku ini hanya ada suatu kegemaran yaitu gemar berjudi. Asal sudah pegang dadu dan kartu, maka aku menjadi lupa daratan sampai jiwanya sendiri pun tak ingat lagi. Akan tetapi bila melihat Nikoh, maka celakalah aku, hari itu aku tak boleh lagi berjudi, setiap kali judi pasti kalah. Hal ini sudah kucoba berkali-kali dan setiap kali memang begitu. Bukan saja aku, bahkan para Sute dari Hoa-san-pay kami juga begitu. Sebab itulah bila anak murid Hoa-san-pay kami bertemu dengan para Supek, Susiok, Suci dan Sumoay dari Hing-san-pay, meski lahirnya kami ramah tamah dan menghormat, tapi di dalam batin kami menganggap sial.’”

Sampai di sini, Ting-yat tidak tahan lagi marahnya, “plok”, kontan ia tampar Lo Tek-nau sekali. Karena tamparannya cepat dan keras, sukarlah bagi Lo Tek-nau untuk menghindar. Seketika ia merasa kepalanya puyeng hampir-hampir saja roboh pingsan.

Dengan tertawa, Lau Cing-hong lantas berkata, “Buat apa Suthay mesti marah? Sebabnya Lenghou Tiong sembarangan mengoceh adalah karena ingin menolong muridmu. Mengapa kau anggap sungguh-sungguh ocehannya itu?”

“Ya, sebenarnya Lenghou-toako sangat baik,” kata Gi-lim dengan terguguk-guguk. “Cuma … cuma saja ucapannya agak kasar. Suhu menjadi marah, aku tidak berani menceritakan lagi.”

“Ceritakan saja! Ceritakan seterang-terangnya,” ujar Ting-yat. “Aku ingin tahu dia sembarangan omong karena bermaksud baik atau jahat. Jika dia adalah pemuda bangor dan berkelakuan bajingan, biarlah aku akan bikin perhitungan dengan Gak-loji.”

“Baiklah,” sahut Gi-lim. “Kemudian Lenghou-toako berkata pula, ‘Dian-heng, orang belajar ilmu silat seperti kita ini selama hidup selalu bergulat di ujung senjata. Walaupun ilmu silat lebih tinggi akan lebih beruntung, tapi hakikatnya juga tergantung pada nasib. Betul tidak katamu? Jangankan Nikoh cilik yang kurus kecil seperti ini, bobotnya paling-paling hanya belasan kati saja, sekalipun betul-betul bidadari turun dari kahyangan juga aku Lenghou Tiong takkan terpikat padanya. Manusia betapa pun lebih mementingkan jiwa, mementingkan perempuan dan mengentengkan kawan adalah tidak boleh, sebaliknya mementingkan perempuan dan mengentengkan jiwa juga tolol. Maka dari itu, tentang Nikoh cilik ini janganlah sekali-kali disentuh.’

“Tapi dengan tertawa Dian Pek-kong membantah, ‘Lenghou-heng, kukira kau adalah seorang jantan yang tidak takut pada langit dan tidak gentar pada bumi, mengapa terhadap seorang Nikoh menjadi begitu ketakutan?’

“Lenghou-toako menjawab, ‘Maklumlah, asal melihat Nikoh tentu aku akan sial, karena pengalaman sudah banyak, mau tak mau aku harus percaya. Coba pikirkan, kemarin aku masih segar bugar, melihat muka Nikoh cilik ini saja tidak, tapi semalam aku cuma mendengar suaranya saja lantas menderita luka parah kena dibacok oleh golokmu, bahkan jiwaku hampir-hampir melayang. Apa namanya ini kalau bukan sial?’

“Dian Pek-kong terbahak-bahak, katanya, ‘Ya, benar juga.’

“Lalu Lenghou-toako berkata pula, ‘Makanya, Dian-heng, kita kaum laki-laki sejati biarlah minum arak saja sepuas-puasnya, lebih baik kau suruh Nikoh cilik ini lekas enyah saja. Aku ingin menasihati kau setulus hatiku, janganlah sekali-kali kau menyentuh dia bila kau tidak ingin sial dan celaka selama hidupmu, kecuali kalau kau sendiri pun ingin menjadi Hwesio. Wah, ‘tiga racun dunia’ ini masakah kau tidak lekas menghindarinya?’

“Dengan heran Dian Pek-kong bertanya, ‘Apa itu ‘tiga racun dunia’ yang kau katakan?’

“Lenghou-toako mengunjuk rasa heran, jawabnya, ‘Aneh, masakah tiga racun dunia saja kau tidak tahu? Tiga racun dunia itu adalah Nikoh, warangan dan ular. Di antara tiga racun dunia itu Nikoh adalah racun pertama pula. Masakah kau tidak takut?’”

Sampai di sini kembali Ting-yat naik darah pula, ia menggebrak meja sambil memaki, “Keparat, ocehan omong kosong belaka!”

Karena sudah merasakan tempelengan Nikoh tua itu, Lo Tek-nau menjadi waswas dan menyingkir agak jauh.

Lau Cing-hong lantas berkata, “Biarpun bermaksud baik, tapi mulut Lenghou-hiantit memang juga agak lancang. Cuma kalau dipikir kembali, menghadapi bangsat besar sebagai Dian Pek-kong itu kalau tidak mengobral ocehan tentu akan sukar menipu dia supaya dia mau percaya.”

“Lau-supek, apakah engkau kira ucapan-ucapan Lenghou-toako itu sengaja dikarang untuk menipu bangsat she Dian itu?” tanya Gi-lim.

“Sudah tentu begitulah,” sahut Lau Cing-hong. “Masakah di antara orang-orang Ngo-gak-kiam-pay kita ada yang berani begitu kurang ajar dan iseng mengucapkan kata-kata kasar demikian. Padahal besok lusa adalah hari perayaanku, betapa pun aku harus mencari hari baik dan suasana bahagia. Jika kita benar-benar menaruh sirik terhadap kalian, mengapa dengan hormat aku malah mengundang Ting-yat Suthay dan kalian hadir ke sini?”

Mendengar ucapan Lau Cing-hong ini barulah air muka Ting-yat berubah agak tenang kembali, tapi dia masih menjengek dan memaki, “Mulut kotor anak keparat itu entah ajaran manusia rendah yang mana?”

Demikian di balik ucapannya ini dia sengaja memaki gurunya Lenghou Tiong, yaitu ketua Hoa-san-pay.

“Suthay janganlah marah,” ujar Lau Cing-hong. “Sesungguhnya ilmu silat keparat Dian Pek-kong itu sangat lihai. Karena ingin menolong Gi-lim Sutit dan kepandaian sendiri tak mampu menandingi musuh, terpaksa Lenghou-sutit mengarang kata-kata yang tak genah untuk menipu bangsat itu.”

“Apakah dengan demikian Dian Pek-kong lantas membebaskan kau?” tanya Ting-yat kepada Gi-lim.

“Tidak,” sahut Gi-lim sambil menggeleng. “Tatkala mana Dian Pek-kong tampak rada ragu-ragu, dia memandang sekejap padaku, lalu berkata, ‘Banyak terima kasih atas nasihat Lenghou-heng, cuma tentang Nikoh cilik ini, toh kita sudah telanjur melihatnya, maka biarkan dia menemani kita di sini saja.’

“Lenghou-toako berkata, ‘Tambah lama melihat dia tambah sial, tambah sial!’

“Pada saat itulah mendadak seorang pemuda yang duduk di meja sebelah melolos pedang dan melompat ke depan Dian Pek-kong sambil membentak, ‘Jadi kau … kau inilah Dian Pek-kong?’

“Keparat she Dian itu menjawab, ‘Ada apa?’

“‘Akan kubunuh kau maling cabul ini!’ seru pemuda itu terus menyerang. Dari jurus ilmu pedangnya dapatlah diketahui dia adalah orang Thay-san-pay. Dia adalah Suheng ini,” sampai di sini ia lantas tunjuk jenazah yang menggeletak di atas daun pintu itu. Lalu melanjutkan, “Tapi Dian Pek-kong itu tidaklah berdiri, dia dapat mengegos serangan Suheng ini dan berkata, ‘Eh, Lenghou-heng, orang ini dari Thay-san-pay, kau membantu dia atau tidak?’

“Lenghou-toako menjawab, ‘Ngo-gak-kiam-pay adalah pancatunggal, sudah tentu akan kubantu!’

“‘Baik, biarpun kalian Hoa-san, Hing-san dan Thay-san-pay bergabung juga bukan tandinganku,’ kata Dian Pek-kong. ‘Bukan tandinganmu juga akan kulakukan,’ ujar Lenghou-toako sambil melolos pedangnya. Dalam pada itu si pemuda tadi sudah serang beberapa kali pada Dian Pek-kong, tapi semuanya dapat dihindarkan olehnya. Pemuda itu malah meludahi Lenghou-toako, dampratnya, ‘Di dalam Ngo-gak-kiam-pay kami masakah terdapat maling cabul sebagai kau?’ Habis berkata pedangnya malah terus menusuk ke arah Lenghou-toako.

“Namun Lenghou-toako sempat melompat ke samping, berbareng pedangnya lantas menusuk punggung Dian Pek-kong. Waktu itu aku pun sudah siap dengan pedangku yang sudah patah dan serentak mengerubut maju. Tapi bangsat she Dian itu benar-benar sangat lihai, tubuhnya hanya bergerak sedikit saja tahu-tahu tangannya sudah memegang sebatang golok, katanya dengan tertawa, ‘Duduk, duduklah, mari minum lagi!’

“Habis berkata ia lantas simpan kembali goloknya. Sebaliknya Suheng dari Thay-san-pay itu entah kapan dadanya telah terkena goloknya, darah tampak menyembur keluar, matanya mendelik kepada Dian Pek-kong, badannya bergoyang-goyang, lalu roboh terkapar.”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: