Hina Kelana: Bab 12. Si Gi-lim Cantik Berkisah

“Buat apa kau masih sebut dia sebagai ‘Hiantit’ (keponakan yang baik) segala, Hian … Hian kentut!” teriak Thian-bun dengan gusar. Tapi segera ia merasa ucapannya itu kurang sopan di hadapan seorang Nikoh sebagai Ting-yat Suthay. Namun kata-kata itu sudah telanjur dikeluarkan dan tak mungkin ditarik kembali, terpaksa ia hanya marah-marah dan duduk kembali ke tempatnya. “Lau-susiok, sebenarnya bagaimana duduk perkara ini, harap engkau sudi menjelaskan,” tanya Tek-nau kemudian. “Ya, seperti yang dikatakan Te-coat Toheng tadi,” demikian Cing-hong menutur. “Pagi ini dia dan murid Thian-bun Toheng, yaitu Tang Pek-sing, pergi ke rumah makan Cui-sian-lau. Begitu mereka naik ke atas loteng lantas melihat ada tiga orang sedang makan-minum besar. Mereka adalah si maling cabul Dian Pek-kong, Lenghou-sutit dan murid kesayangan Ting-yat Suthay, yaitu Gi-lim. Melihat mereka, Te-coat Toheng lantas merasa ada sesuatu yang ganjil. Sebenarnya dia tidak mengenal mereka bertiga, cuma dari dandanan mereka diketahui yang seorang adalah murid Hoa-san-pay, yang wanita adalah murid Hing-san-pay. Untuk ini harap Ting-yat Suthay jangan marah. Gi-lim adalah karena dipaksa orang, mau tak mau dia mesti menurut saja karena dalam keadaan tak berkuasa. Menurut Te-coat Toheng, katanya Dian Pek-kong itu adalah seorang laki-laki berpakaian perlente dan berumur 30-an tahun. Semula dia tidak tahu siapakah maling cabul itu, kemudian sesudah mendengar Lenghou-hiantit berbicara dan menyebutnya, ‘Dian-heng, marilah kita habiskan satu cawan lagi! Ginkangmu terkenal tiada bandingannya di dunia ini, tapi kekuatan minum kau pasti kalah jauh daripadaku.’ “Jika orang itu she Dian, dikatakan Ginkangnya tiada bandingannya pula, apalagi dari mukanya yang ada ciri-ciri tertentu itu, maka Te-coat Toheng lantas tahu keparat itu pastilah Ban-li-tok-heng Dian Pek-kong adanya. Dasar Te-coat Toheng biasanya pandang kejahatan sebagai musuhnya, demi melihat mereka bertiga minum bersama, dengan sendirinya ia naik darah ….” Diam-diam Lo Tek-nau membatin, “Tiga orang minum bersama, seorang adalah bangsat cabul yang terkenal dan seorang Nikoh cilik yang sudah menyucikan diri, sedangkan seorang lagi adalah murid utama Hoa-san-pay, pemandangan demikian memang tidak sedap.” “Kemudian Te-coat Toheng mendengar Dian Pek-kong itu menjawab, ‘Aku Dian Pek-kong selamanya datang pergi seorang diri dan malang melintang di dunia ini, selama hidupku aku paling memandang hina kepada manusia-manusia yang suka mengaku sebagai seorang Beng-bun-cing-pay (keluarga ternama dan golongan baik). Lenghou-heng, meski kau adalah murid Hoa-san-pay, tapi jiwamu sangat cocok dengan diriku, tidaklah mengecewakan jika aku berkawan dan minum bersama kau. Marilah, boleh kita berlomba minum, kurasa kekuatan minumku pasti lebih banyak daripadamu. Eh, Nikoh cilik, kau mau mengiringi kami minum atau tidak? Jika tidak mau biar aku mencekoki kau ….’” sampai di sini Lau Cing-hong bicara, Tek-nau mencoba memandang sekejap kepadanya, lalu memandang Te-coat Tojin pula, wajahnya menampilkan rasa sangsi dan tidak percaya. Cing-hong lantas paham, segera ia menerangkan, “Dalam keadaan terluka sudah tentu Te-coat Toheng tidak dapat bercerita sedemikian jelasnya padaku, tapi apa yang kututurkan ini pada garis besarnya adalah begitu. Betul tidak, Te-coat Toheng?” “Ya, be … betul, betul!” sahut Te-coat Tojin. “Waktu itu juga Te-coat Toheng tidak sabar lagi, segera ia menggebrak meja dan memaki, ‘Kau adalah maling cabul Dian Pek-kong, bukan? Setiap orang Bu-lim tentu ingin membinasakan kau, tapi kau malah berani berlagak di sini, apa barangkali kau sudah bosan hidup?’ “Keparat Dian Pek-kong itu ternyata sangat sombong, dia telah bicara secara kasar sehingga Te-coat Toheng menjadi marah dan segera lolos senjata untuk melabraknya. Mungkin karena ingin lekas-lekas membinasakan bangsat itu sehingga agak lena, suatu ketika Te-coat Toheng telah dibacok sekali di bagian dada oleh musuh. Dengan mati-matian Tang-sutit bermaksud menolong sang Susiok, akhirnya dia malah menjadi korban. Seorang kesatria muda akhirnya tewas di tangan maling cabul itu, sungguh sayang. Tatkala mana Lenghou Tiong tetap berduduk saja di tempatnya, sama sekali tidak memberi bantuan apa-apa, sedikit pun tidak memperlihatkan rasa setia kawan di antara Ngo-gak-kiam-pay kita. Lantaran itulah Thian-bun Toheng merasa marah.” “Huh, setia kawan apa?” ejek Thian-bun dengan gusar. “Orang yang belajar silat sebagai kita ini harus dapat membedakan secara tegas antara yang baik dan yang jahat. Tapi bergaul dengan seorang maling cabul begitu ….” Begitulah karena marahnya sampai napasnya menjadi sesak dan jenggotnya seakan-akan berdiri. Pada saat itulah tiba-tiba terdengar suara seorang berkata di luar pintu, “Suhu, Tecu ingin memberi laporan!” Dari suaranya, Thian-bun mengenalnya adalah muridnya sendiri yang bernama Ong Gun. Segera ia menjawab, “Masuk! Ada urusan apa?” Maka muncullah seorang pemuda gagah berusia 30-an. Lebih dulu ia memberi hormat kepada Lau Cing-hong sebagai tuan rumah, lalu memberi hormat kepada para hadirin yang lebih tua, akhirnya barulah memberi hormat kepada Thian-bun Tojin dan berkata, “Suhu, ada berita dari Jin-jing Susiok, katanya beliau bersama para Suheng dan Sute telah mencari ke segenap pelosok kota Heng-san ini, tapi tetap tidak menemukan jejak kedua maling cabul Dian Pek-kong dan Lenghou Tiong.” Diam-diam Lo Tek-nau dongkol karena Toasuhengnya juga dianggap sebagai “maling cabul”. Tapi apa mau dikata lagi kalau memang Toasuhengnya terbukti berada bersama Dian Pek-kong? Terdengar Ong Gun sedang menyambung laporannya, “Akan tetapi di luar kota Hong-san Susiok telah menemukan serangka mayat yang bagian dadanya tertusuk pedang. Pedang itu … pedang itu ternyata adalah milik … milik si maling cabul Lenghou Tiong ….” “Dan yang mati itu siapa?” cepat Thian-bun menyela. Ong Gun menatap Ih Jong-hay sambil menjawab, “Dia adalah seorang Suheng dari murid Ih-susiok. Tatkala itu kami tidak mengenalnya, sesudah kami mengusung jenazah itu ke dalam kota barulah ada orang yang kenal, kiranya adalah Lo Jin-kiat, Lo-suheng ….” “Hah, Jin-kiat katamu? Di mana jenazahnya?” teriak Ih Jong-hay sambil berbangkit. Segera terdengar suara jawaban orang di luar, “Berada di sini!” Ih Jong-hay itu benar-benar seseorang yang dapat menahan perasaannya, walaupun mendadak mendengar kematian muridnya, bahkan adalah salah satu di antara murid terkemuka dari “Eng Hiong Ho Kiat”, yaitu Lo Jin-kiat, namun dia masih tetap berlaku tenang. Katanya, “Harap tolong dibawa masuk ke sini.” Orang di luar itu mengiakan. Lalu dua orang menggotong sebuah daun pintu di mana menggeletak sesosok jenazah yang di atas dadanya masih menancap sebatang pedang. Ujung pedang itu tertusuk masuk melalui perut terus miring ke atas. Pedang yang panjangnya hampir satu meter itu tinggal sepertiga saja yang kelihatan di luar sehingga ujung pedangnya terang menembus sampai di bagian tenggorokan sang korban. Gaya serangan keji yang menusuk secara miring dari bawah ke atas demikian benar-benar jarang terlihat digunakan oleh orang Bu-lim. Dalam pada itu Ong Gun bicara lagi, “Menurut berita Jin-jing Susiok, katanya beliau masih meneruskan pencarian atas diri kedua maling cabul itu. Paling baik kalau dari sini dapat dikirimkan bala bantuan satu-dua orang Supek atau Susiok lagi.” “Aku yang pergi ke sana!” Ting-yat dan Ih Jong-hay berseru serentak. Tapi tepat pada saat itu juga tiba-tiba dari luar ada orang berseru dengan suara yang lemah lembut, “Suhu, aku sudah kembali!” “Apakah Gi-lim? Masuk!” bentak Ting-yat dengan muka merah padam. Seketika semua orang memandang ke arah pintu untuk melihat bagaimana rupanya Nikoh cilik yang minum arak bersama kedua maling cabul di atas rumah makan itu. Waktu kerai pintu terbuka, pandangan semua orang serasa terbelalak. Ternyata Nikoh cilik ini berparas putih molek, memang benar-benar seorang wanita cantik yang jarang ada tandingannya. Cuma usianya baru 16-17 tahun, perawakannya yang menggiurkan itu terselubung di dalam pakaian Nikoh yang longgar, namun toh tetap tidak mengurangi potongannya yang cantik. Dengan langkah lemah gemulai Nikoh muda itu mendekati Ting-yat dan menyembah, katanya, “Suhu ….” tapi baru sekian saja ucapannya, mendadak ia sudah menangis. “Hm, bagus benar per … perbuatanmu, ya? Cara bagaimana kau bisa pulang?” kata Ting-yat dengan muka merengut. “Suhu, kali ini … kali ini Tecu hampir-hampir tak dapat bertemu pula dengan engkau,” kata Gi-lim hampir menangis. Dari suaranya yang lembut dan merdu itu, diam-diam semua orang berpikir, “Dara secantik ini mengapa terima menjadi Nikoh?” Saat itu kedua tangan Gi-lim sedang memegangi ujung baju sang guru sehingga kelihatan tangannya yang putih halus laksana salju itu. Tanpa terasa hati Ong Gun dan kedua kawannya yang menggotong masuk mayatnya Lo Jin-kiat itu terguncang. Ih Jong-hay hanya memandang sekejap saja pada Nikoh muda cantik itu, lalu sorot matanya berpindah kepada pedang yang menancap di dada Lo Jin-kiat. Dilihatnya gagang pedang itu terikat seuntai benang hijau, di atas batang pedang dekat dengan gagang pedang berukir lima huruf yang berbunyi: “Hoa-san Lenghou Tiong”. Ketika pandangannya beralih, dilihatnya pada pinggang Lo Tek-nau juga bergantungkan pedang yang serupa. Mendadak ia melangkah maju, kontan tangan kirinya mencolok mata Lo Tek-nau. Keruan Lo Tek-nau terkejut, cepat ia gunakan jurus “Ki-hwe-liau-thian” (angkat obor menerangi langit), tangannya menyampuk ke atas untuk menangkis. Ih Jong-hay mendengus sambil tangannya memutar sedikit, kontan kedua tangan Lo Tek-nau telah kena dicengkeramnya. Menyusul tangan yang lain lantas menjulur, “sret”, pedang yang tergantung di pinggang Tek-nau itu telah dilolos olehnya. Sekuatnya Tek-nau meronta, akan tetapi kedua tangannya seperti terjepit oleh tanggam, sedikit pun tak bisa berkutik. Dalam pada itu ujung pedang sudah mengancam di dadanya sendiri. Diam-diam ia mengeluh bisa celaka. Di atas batang pedang rampasannya itu Ih Jong-hay melihat ada lima huruf juga yang berbunyi: “Hoa-san Lo Tek-nau”, besarnya huruf mirip benar dengan huruf di atas pedang yang menancap di tubuh muridnya yang sudah tak bernyawa itu. Mendadak ia tekan ujung pedang ke bawah dan mengancam di perut Lo Tek-nau, katanya dengan menyeringai, “Hm, tusukan dari bawah ke atas begini termasuk jurus apa dalam ilmu pedang Hoa-san-pay kalian?” Dahi Lo Tek-nau sudah mulai berkeringat dingin, tapi sedapat mungkin ia tabahkan diri, jawabnya, “Hoa … Hoa-san-kiam-hoat kami tiada … tiada jurus serangan demikian ini.” Memangnya Ih Jong-hay juga merasa heran. Yang menyebabkan kematian Lo Jin-kiat itu adalah serangan pedang yang ditusukkan melalui perutnya terus miring ke atas hingga mencapai tenggorokan, apakah mungkin Lenghou Tiong berjongkok lebih dulu untuk kemudian melakukan serangan? Dan sesudah membunuh orang mengapa pedang dibiarkan menancap di tubuh sang korban sehingga mudah dijadikan bukti? Hm, terang sekali dia sengaja hendak main gila kepada Jing-sia-pay. Selagi Ih Jong-hay merasa ragu-ragu, tiba-tiba Gi-lim berseru, “Ih-susiok, harap engkau mengampuni dia. Tipu serangan yang dilakukan Lenghou-toako itu besar kemungkinan bukanlah Hoa-san-kiam-hoat.” Jong-hay tidak menjawab, sebaliknya ia berpaling ke arah Ting-yat Suthay, katanya dengan muka guram, “Suthay, coba dengarkan apa yang diucapkan muridmu yang baik ini, dia panggil apa kepada bangsat keparat Lenghou Tiong itu?” “Memangnya aku tidak punya telinga sehingga kau perlu mengingatkan aku?” sahut Ting-yat dengan gusar. Kiranya Ting-yat Suthay ini wataknya sangat aneh, dia paling suka membela orangnya sendiri walaupun tahu pihaknya sendiri yang salah. Sebenarnya dia juga sudah marah ketika mendengar Gi-lim menyebut Lenghou Tiong sebagai “Lenghou-toako”, kalau Ih Jong-hay tidak mendahului menegur tentu dia sudah mendamprat muridnya itu. Celakanya Ih Jong-hay yang lebih dulu bicara sehingga dia berbalik mengeloni muridnya sendiri. Segera ia menyambung pula, “Dia mengucapkan begitu secara wajar saja, apa halangannya? Kami Ngo-gak-kiam-pay telah berserikat dan mengangkat saudara, setiap murid dari kelima golongan kami adalah saudara perguruan, apanya yang perlu diherankan?” Di balik kata-katanya ini dia seperti hendak mengolok-olok Ih Jong-hay bahwa Jing-sia-pay kalian tidak termasuk di dalam Ngo-gak-kiam-pay, hakikatnya aku memandang rendah padamu. Sudah tentu Ih Jong-hay paham maksud ucapan Ting-yat itu, segera ia balas menjengek dan berkata, “Ya, bagus! Dan Lenghou Tiong itu entah termasuk murid Ngo-gak-kiam-pay atau bukan?” Habis berkata, sekali dorong, kontan Lo Tek-nau mencelat ke belakang dan menumbuk dinding, bentaknya pula, “Hm, kau ini pun bukan manusia baik-baik. Sepanjang jalan kau terus main sembunyi-sembunyi dan menguntit diriku, apa maksud tujuanmu?” Karena tertumbuk dinding, isi perut Lo Tek-nau serasa terjungkir balik, sekuatnya ia hendak berbangkit dengan menahan dinding, tapi kedua kakinya terasa lemas linu, akhirnya ia jatuh terduduk lagi. Ia tambah mengeluh pula saat mendengar dampratan Ih Jong-hay itu, pikirnya, “Wah, celaka! Rupanya gerak-gerikku bersama Siausumoay yang mengintai perbuatan mereka itu akhirnya ketahuan Tojin kerdil yang licin ini.” Dalam pada itu Ting-yat telah berkata, “Gi-lim, coba kemari, cara bagaimana kau sampai ditawan oleh mereka, ceritakanlah sejelas-jelasnya kepada Suhu.” Habis berkata, muridnya itu terus digandeng menuju ke luar ruangan. Semua orang maklum, seorang Nikoh muda jelita demikian sekali sudah jatuh di dalam cengkeraman Dian Pek-kong yang cabul itu maka pastilah sukar mempertahankan kesuciannya. Tentang pengalamannya itu sudah tentu tidak leluasa diceritakan di hadapan orang banyak. Tapi mendadak bayangan orang berkelebat, Ih Jong-hay telah melompat ke depan pintu merintangi jalan keluar mereka, katanya, “Urusan ini menyangkut dua nyawa, hendaklah Gi-lim Siausuhu bicara di sini saja.” Setelah merandek sejenak, lalu sambungnya, “Tang-hiantit adalah orang Ngo-gak-kiam-pay, di antara orang-orang Ngo-gak adalah saudara seperguruan semua, jika mereka ada yang dibunuh Lenghou Tiong mungkin Thay-san-pay takkan terlalu memikirkannya. Akan tetapi muridku Lo Jin-kiat ini tiada harganya untuk saling mengaku sebagai Suheng dan Sute dengan Lenghou Tiong.” Nyata ucapannya ini langsung mengolok-olok kata-kata Ting-yat yang membela muridnya tadi. Dasar watak Ting-yat memang sangat keras dan berangasan, mana dia mau dirintangi oleh Ih Jong-hay, apalagi dengan kata-kata yang menyinggung itu, seketika ia naik pitam, kedua alisnya sampai menegak. Orang-orang yang kenal perangai Ting-yat begitu melihat alisnya menegak segera mengetahui akan terjadi pertarungan. Ih Jong-hay juga terhitung tokoh kelas satu, bila kedua orang sampai bergebrak, tentu sukar dilerai dan urusan bisa meluas. Cepat Lau Cing-hong melompat maju, ia memberi hormat dan berkata, “Kalian berdua adalah tamuku yang terhormat, betapa pun hendaklah mengingat diriku, janganlah sampai bercekcok. Memang layananku yang kurang baik, harap kalian memaafkan.” “Ha, aneh juga ucapan Lau-samya ini,” sahut Ting-yat. “Aku marah kepada ‘hidung kerbau’ (istilah olok-olok kepada kaum Tojin) itu, apa sangkut pautnya dengan kau? Dia melarang aku pergi, aku justru mau pergi. Jika kau tidak merintangi jalanku dan ingin aku tetap tinggal saja di sini juga boleh.” Sebenarnya Ih Jong-hay juga rada jeri terhadap Ting-yat. Apalagi ilmu silat Ting-sian, Ciangbunjin dari Hing-san-pay, terkenal juga sangat lihai. Andaikan sekarang dirinya dapat mengalahkan Ting-yat, apakah orang-orang Hing-san-pay yang lain bisa tinggal diam? Berpikir begitu terpaksa ia mundur teratur, sambil tertawa ia pun berkata, “Yang kuharapkan ialah Gi-lim Siausuhu mau bercerita dengan jelas kepada kita bersama. Ih Jong-hay orang macam apa masakah berani merintangi jalan tokoh Pek-hun-am dari Hing-san-pay?” Habis berkata, sekali lompat, segera ia kembali ke tempat duduknya pula. “Asal kau tahu saja!” ujar Ting-yat. Lalu ia pun kembali ke tempat duduknya dengan menarik Gi-lim. Katanya kemudian, “Bagaimana pengalamanmu sesudah kau tersesat kemarin? Coba ceritakan yang penting-penting saja, yang tidak perlu jangan diuraikan.” Gi-lim mengiakan, lalu bercerita, “Tecu tidak berbuat sesuatu yang melanggar ajaran Suhu, hanya Tecu mohon Suhu supaya membunuh keparat Dian Pek-kong itu, sebab dia … dia ….” “Ya, aku sudah tahu, tak perlu kau katakan lagi,” sela Ting-yat. “Aku pasti akan membunuh Dian Pek-kong dan Lenghou Tiong berdua bangsat keparat itu ….” “He, Lenghou Tiong, Lenghou-toako maksud Suhu?” Gi-lim menegaskan dengan heran. “Mengapa Suhu hendak membunuh Lenghou-toako? Dia ….” mendadak air matanya berlinang-linang dan sambungnya dengan suara terguguk-guguk, “Dia … dia sudah meninggal dunia!” Keruan semua orang melengak mendengar keterangan demikian. Dengan suara keras Thian-bun Tojin lantas tanya, “Cara bagaimana dia mati? Siapa yang membunuhnya?” “Pembunuhnya adalah … adalah orang jahat Jing … Jing-sia-pay ini,” sahut Gi-lim sambil menunjuk jenazah Lo Jin-kiat. Mendengar bahwa Lenghou Tiong sudah mati, seketika rasa murka Thian-bun Tojin lenyap. Sebaliknya Ih Jong-hay merasa senang pula, pikirnya, “Kiranya keparat Lenghou Tiong itu terbunuh oleh Jin-kiat. Jika demikian, mereka berdua telah bertarung mati-matian dan gugur bersama. Baik, memang aku sudah tahu Jin-kiat adalah anak yang jantan, ternyata dia memang tidak membikin malu nama Jing-sia-pay.” Tapi lantas ia melototi Gi-lim, katanya dengan menjengek, “Hm, jika orang-orang Ngo-gak-kiam-pay kalian adalah orang baik, hanya orang Jing-sia-pay kami adalah orang jahat semua!” “Aku … aku tidak tahu,” sahut Gi-lim dengan menangis. “Aku tidak maksudkan Ih-supek, tapi kumaksudkan dia.” Kembali ia tuding mayat Lo Jin-kiat. “Kau mau apa menakut-nakuti anak kecil?” semprot Ting-yat pada Ih Jong-hay. “Jangan takut, Gi-lim! Bagaimana jahatnya, coba ceritakan semua. Suhu berada di sini, coba siapa yang berani membikin susah padamu?” Habis berkata ia melirik sekali kepada Ih Jong-hay. Tiba-tiba Jong-hay berkata, “Cut-keh-lang (orang yang sudah meninggalkan rumah, maksudnya orang yang sudah masuk biara) tidak boleh berdusta. Siausuhu, apakah kau berani mengangkat sumpah terhadap Buddha?” “Di hadapan Suhu, sekali-kali aku tak berani berdusta,” kata Gi-lim. Lalu ia berlutut menghadap keluar, kedua tangannya terkatup di depan dada, sambil menunduk ia bersumpah, “Tecu Gi-lim akan melaporkan segala sesuatu kepada Suhu dan para Supek, sedikit pun takkan berdusta, Buddha mahasakti tentu akan maklum.” Melihat gerak-gerik Gi-lim yang halus dan pantas dikasihani itu, mau tak mau timbul juga rasa simpatik orang banyak. Seorang Susing (pelajar) berjenggot hitam yang sejak tadi hanya mendengarkan saja, sekarang tiba-tiba menyela, “Jika Siausuhu sudah bersumpah begitu, tentu semua orang akan percaya.” Orang ini she Bun, namanya tidak diketahui, hanya orang biasa menyebutnya sebagai Bun-siansing. Dia bersenjata sepasang Boan-koan-pit, terkenal sebagai ahli Tiam-hiat yang sangat disegani. “Nah, dengar tidak, hidung kerbau?” kata Ting-yat. “Bun-siansing saja berkata demikian, apakah kau masih sangsi?” Tadi Ih Jong-hay khawatir kalau-kalau Gi-lim sengaja disuruh oleh Ting-yat untuk menceritakan perbuatan-perbuatan Jin-kiat yang tidak baik. Sebaliknya Jin-kiat sudah mati, tentu tidak dapat membantah lagi. Tapi sekarang demi melihat wajah Gi-lim yang jelita laksana batu kemala yang tak bercacat itu, mau tak mau ia pun mau percaya Nikoh cilik ini tentu bukanlah pendusta. Maka terdengar Gi-lim mulai menutur lagi, “Kemarin ketika berangkat ke Hengyang bersama rombongan Suhu, di tengah jalan kami kehujanan sehingga kakiku berlepotan kotoran lumpur. Aku telah meninggalkan rombongan untuk mencuci kaki di sungai kecil di tepi jalan yang agak jauh. Tengah asyik mencuci, sekonyong-konyong aku melihat di samping bayanganku sendiri yang tercermin di dalam air sungai itu telah bertambah suatu bayangan orang laki-laki. Aku terkejut dan cepat berdiri, tapi mendadak punggung terasa sakit, aku punya Hiat-to sudah tertutuk. Aku sangat takut dan bermaksud menjerit untuk minta tolong kepada Suhu, namun aku sudah tak dapat bersuara lagi. Tubuhku diangkat oleh orang itu dan di bawa ke dalam sebuah gua. Aku menjadi rada lega sesudah melihat wajahnya ternyata tidak begitu bengis. “Selang tak lama kudengar tiga orang Suci sedang mencari aku sambil memanggil-manggil namaku. Orang itu hanya tertawa-tawa saja, katanya dengan suara tertahan, ‘Jika mereka mencari ke sini, biar kutangkap mereka sekalian!’ “Namun ketiga Suci tidak mencari ke tempat gua itu, mereka telah memutar ke tempat lain. “Kemudian orang itu telah membuka Hiat-to sehingga aku dapat bergerak, segera aku hendak lari ke luar gua. Tak terduga gerakan orang itu teramat cepat, tahu-tahu kepalaku menyeruduk di dadanya, dia bergelak tertawa, cepat aku melompat mundur dan lolos pedang. Mestinya aku hendak menusuk dia, tapi lantas teringat Cut-keh-lang harus mengutamakan welas asih, buat apa membikin celaka orang lain? Maka aku tidak jadi menyerangnya, aku bertanya, ‘Mengapa kau mengganggu aku? Lekas menyingkir, jika tidak segera pedangku ini akan melukai kau!’ “Orang itu tertawa, katanya, ‘Baik juga hati nuranimu, Siausuhu. Kau merasa sayang untuk membunuh aku, bukan?’ “Aku menjawab, ‘Kita tiada permusuhan apa-apa, buat apa aku membunuh kau?’ “Dengan menyengir orang itu berkata pula, ‘Jika begitu, marilah duduk dulu untuk bicara.’ “Aku menolak, tapi orang itu masih terus merecoki aku. Akhirnya aku mengancamnya, ‘Lekas kau lepaskan diriku. Apakah kau tidak tahu Suhuku sangat lihai? Jika beliau mengetahui kekurangajaranmu ini, mustahil kedua kakimu tak dihantam patah olehnya.’ “Tapi dia malah berkata, ‘Jika kau suka menghantam kakiku, bolehlah silakan, tapi kalau Suhumu, ha, dia sudah tua, aku tidak suka ….’” “Hus, ocehan gila begitu buat apa kau ceritakan?” bentak Ting-yat mendadak. Ia tahu muridnya itu masih kekanak-kanakan dan tidak kenal soal-soal kehidupan manusia, tentang hubungan laki-laki dan wanita lebih-lebih masih hijau. Kata-kata kotor yang diucapkan maling cabul itu hakikatnya tak dipahami olehnya, maka dia hanya menirukan dan menguraikannya di depan orang banyak. Sudah tentu semua orang merasa geli sekali, cuma segan pada Ting-yat Suthay, maka siapa pun tidak berani tertawa. “Tetapi … tapi memang begitulah katanya,” demikian Gi-lim masih memperkuat penuturannya itu. “Ya sudahlah, omongan gila yang tak penting itu tak perlu kau ulangi, ceritakan saja cara bagaimana kemudian bertemu dengan Lenghou Tiong,” kata Ting-yat. “Baiklah,” sahut Gi-lim. “Dan sesudah orang itu mematahkan pedangku ….” “Dia mematahkan pedangmu?” tegas Ting-yat. “Ya,” sahut Gi-lim. “Waktu itu dia omong macam-macam pula dan tetap tidak mau melepaskan diriku. Katanya … katanya aku sangat cantik dan suruh aku tidur bersama dia ….” “Tutup mulut!” bentak Ting-yat. “Anak kecil sembarangan omong.” “Tapi dialah yang omong dan bukan aku, aku pun tidak menerima ajakannya ….” “Diam!” bentak Ting-yat dengan lebih keras. Rupanya karena tidak tahan, pada saat itu juga salah seorang murid Jing-sia-pay yang ikut mengusung mayat Lo Jin-kiat tadi mendadak tertawa geli. Ting-yat menjadi murka, ia sambar mangkuk teh yang terletak di atas meja lalu disiramkan ke arah murid Jing-sia-pay. Siraman yang disertai tenaga dalam itu menjadi sangat cepat lagi tepat, murid Jing-sia-pay itu tidak sempat menghindar, keruan ia tersiram teh panas itu sehingga berkaok-kaok kesakitan. “Kau ini apa-apaan? Masa boleh omong tapi tidak boleh tertawa? Benar-benar mau menang sendiri saja!” demikian kata Ih Jong-hay dengan gusar. “Sudah puluhan tahun Ting-yat dari Hing-san-pay memang suka menang sendiri, masa baru sekarang kau tahu?” jengek Ting-yat dengan melirik hina, berbareng mangkuk teh itu sudah diangkat dan siap untuk disambitkan ke arah Ih Jong-hay. Tapi Ih Jong-hay malah sengaja melengos, pandang saja dia sungkan, ia anggap sepi saja ancaman Ting-yat itu. Melihat Ih Jong-hay sedikit pun tidak gentar, pula memang diketahui ilmu silat ketua Jing-sia-pay itu sangat hebat, maka Ting-yat juga tidak berani sembrono. Perlahan-lahan ia taruh kembali mangkuk teh itu di atas meja. Katanya kepada Gi-lim, “Coba teruskan ceritamu. Kata-kata yang tidak penting tak perlu diuraikan!” “Baik, Suhu,” sahut Gi-lim. Lalu ia menutur pula, “Beberapa kali aku hendak melarikan diri, tapi selalu kena dicegat oleh orang jahat itu. Sementara itu hari sudah mulai gelap, aku semakin gelisah. Suatu ketika aku telah menusuknya dengan pedangku, tapi entah cara bagaimana tahu-tahu pedangku telah kena dirampas olehnya. Penjahat itu sungguh sangat lihai, dengan tangan kanan pegang gagang pedang, tangan kiri lantas pencet ujung pedang dengan jari jempol dan jari telunjuk, sekali tekuk dengan perlahan, ‘krek’, ujung pedang itu lantas patah dua-tiga senti panjangnya.” “Kau bilang cuma patah sepanjang dua-tiga senti saja?” Ting-yat menegaskan. Mereka tahu jika Dian Pek-kong itu mematahkan pedang bagian tengahnya, hal itu tidak perlu diherankan. Tapi dengan dua jari dapat menekuk patah ujung pedang sepanjang dua-tiga senti saja, maka betapa hebat tenaga jarinya sungguh bukan main-main. “Sret”, mendadak Thian-bun Tojin melolos pedang yang tergantung di pinggang seorang muridnya, ia gunakan jari jempol dan telunjuk untuk pencet ujung pedang. Ketika ditekuk perlahan, “krek”, kontan pedang itu patah sebagian sepanjang dua-tiga senti. “Apakah begini caranya?” ia tanya. “Kiranya Supek juga bisa!” sahut Gi-lim. “Cuma caranya mematahkan ada lebih rata sedikit daripada bagian pedang yang dipatahkan Supek ini.” Thian-bun mendengus sambil mengembalikan pedang kepada muridnya. Ketika tangan kirinya yang masih memegang potongan kecil ujung pedang itu digabrukkan ke atas meja, kontan potongan ujung pedang itu ambles menghilang ke dalam meja. “Wah, kepandaian Supek yang hebat ini aku yakin pasti tak dapat ditandingi oleh penjahat Dian Pek-kong itu,” sorak Gi-lim. Tapi wajahnya mendadak murung lagi, ia menunduk sambil menghela napas perlahan, lalu berkata pula, “Ai, cuma sayang waktu itu Supek tidak berada di sana, kalau tidak, tentu Lenghou-toako tak sampai terluka parah.” “Terluka parah apa? Bukankah kau bilang dia sudah mati?” tanya Thian-bun. “Benar, justru karena terluka parah maka Lenghou-toako kena dibunuh oleh penjahat Lo Jin-kiat dari Jing-sia-pay itu,” sahut Gi-lim. Kembali Ih Jong-hay mendengus gusar demi mendengar muridnya juga disebut sebagai “penjahat” seperti Dian Pek-kong yang terkutuk itu. Melihat paras Gi-lim yang cemas-cemas sedih itu, tanpa merasa semua orang menaruh belas kasihan padanya. Coba kalau dia bukan Nikoh, tentu tokoh-tokoh angkatan tua sebagai Thian-bun, Lau Cing-hong, Ho Sam-jit, Bun-siansing dan lain-lain sudah menjulurkan tangan untuk mengelus-elus punggungnya atau membelai-belai rambutnya untuk menghiburnya. Dalam pada itu Gi-lim berkata pula sambil menggunakan lengan baju untuk mengusap air matanya yang berlinang-linang, “Keparat Dian-Pek-kong itu akhirnya hendak memaksa diriku, dia telah tarik-tarik dan hendak merangkul, tanpa pikir aku hendak menamparnya. Tapi mendadak kedua tanganku kena dipegang olehnya. Pada saat itulah sekonyong-konyong di luar gua ada suara orang tertawa. Setiap kali tertawa ‘hahaha’ lalu berhenti, kemudian tertawa ‘hahaha’ lagi. “Segera keparat Dian Pek-kong itu membentak, ‘Siapa itu?’ “Namun orang di luar itu kembali tertawa. Dian Pek-kong lantas memaki, ‘Kurang ajar! Lekas enyah kau! Jika tuanmu sampai marah, tentu jiwamu bisa melayang!’ Tapi orang itu masih terus terbahak-bahak. Dian Pek-kong tak menggubrisnya lagi, segera ia hendak membelejeti pakaianku, tapi orang di luar itu lagi-lagi bergelak tertawa sehingga Dian Pek-kong menjadi murka. Waktu itu aku benar-benar sangat mengharap orang itu dapat menolong diriku, tapi rupanya orang itu pun jeri terhadap Dian Pek-kong dan tidak berani masuk ke dalam gua, dia hanya tertawa terus di luar gua.” “Akhirnya Dian Pek-kong tidak tahan rasa gusarnya, ia menutuk aku punya Hiat-to, lalu melompat keluar secara mendadak. Tapi lebih dulu orang di luar itu sudah menyembunyikan dirinya. Karena tidak menemukan orang itu, Dian Pek-kong masuk kembali ke dalam gua. Tapi baru saja dia mendekati diriku, kembali orang itu terbahak-bahak lagi di luar gua. Karena tingkahnya yang lucu itu hampir-hampir saja aku ikut tertawa. “Saking geregetan, akhirnya Dian Pek-kong menuju ke luar gua, asal orang itu bersuara lagi tentu akan disergapnya. Tapi orang itu ternyata sangat cerdik dan tidak tertawa. Kulihat Dian Pek-kong terus merunduk ke mulut gua, kupikir kalau orang itu sampai kena disergap olehnya tentu aku akan ikut celaka. Maka, ketika melihat Dian Pek-kong hampir menerjang keluar, cepat aku berteriak, ‘Awas, dia hendak keluar!’ “Tiba-tiba terdengar orang itu tertawa di tempat agak jauh, katanya, ‘Terima kasih, tapi jangan khawatir, dia tak mampu mengejar. Ginkangnya terlalu rendah!’” Diam-diam semua orang berpikir, Dian Pek-kong itu justru sangat terkenal karena Ginkangnya yang jarang ada bandingannya, tapi orang itu mengolok-olok Ginkangnya, terang sengaja hendak membikin marah saja padanya. Dalam pada itu Gi-lim lalu meneruskan, “Mendadak keparat Dian Pek-kong itu mendekati aku dan mencubit pipiku, aku menjerit kesakitan, pada saat itu juga ia lantas melompat keluar gua sambil membentak, ‘Bangsat, kita coba-coba berlomba Ginkang masing-masing!’ “Tak tersangka sekali ini dia telah kena ditipu, orang itu ternyata sudah sembunyi di samping gua, begitu Dian Pek-kong menguber keluar, segera orang itu menyelinap masuk, katanya kepadaku dengan suara tertahan, ‘Jangan takut, aku akan menolong kau. Hiat-to mana yang ditutuk olehnya?’ “Aku memberitahukan tempat Hiat-to yang tertutuk dan tanya siapa dia. Tapi dia mengatakan nanti saja bicara lagi dan segera memijat Koh-cin-hiat dan Goan-tiau-hiat, bagian-bagian Hiat-to di tubuhku yang tertutuk itu.” Ting-yat mengerut kening mendengar sampai di sini. Ia tahu Goan-tiau-hiat itu letaknya di bagian paha, padahal antara laki-laki dan wanita dilarang bersentuhan, apalagi seorang Nikoh, hal itu benar-benar kurang pantas. Cuma saat itu dalam keadaan berbahaya dan kepepet, daripada tercemar oleh keparat Dian Pek-kong itu, tentu orang Bu-lim akan dapat memakluminya. Maka terdengar Gi-lim menutur pula, “Tak terduga tenaga jari bangsat Dian Pek-kong itu ternyata sangat lihai, meski orang itu telah memijat sebisanya tetap sukar membuka Hiat-to yang tertutuk itu. Sementara itu terdengar suaranya Dian Pek-kong sudah berlari kembali lagi. Aku berkata kepada orang itu, ‘Lekas lari, jika kau kepergok tentu kau akan dibunuh olehnya.’ “Tapi orang itu menjawab, ‘Ngo-gak-kiam-pay laksana daun dan tangkai, Sumoay ada kesulitan, masakah aku boleh tinggal pergi?’” “Dia juga orang dari Ngo-gak-kiam-pay?” Ting-yat menegaskan. “Ya, Suhu, dia bukan lain adalah Lenghou-toako, Lenghou Tiong!” sahut Gi-lim. “Oo,” serentak Ting-yat, Thian-bun, Ih Jong-hay, Ho Sam-jit, Bun-siansing, Lau Cing-hong dan lain-lain bersuara lega. Begitu pula Lo Tek-nau. “Rupanya Dian Pek-kong masih terus mencari di luar gua, lambat laun suaranya kedengaran menjauh,” demikian Gi-lim melanjutkan. “Tiba-tiba Lenghou-toako mengatakan maaf, lalu aku dipondong olehnya dan dibawa lari ke luar gua serta sembunyi di tengah alang-alang yang lebat. Baru saja kami bersembunyi, cepat sekali Dian Pek-kong sudah kembali dan masuk ke dalam gua. Tentu saja dia marah-marah demi tidak menemukan diriku lagi, dia lantas mencaci maki dengan macam-macam ucapan yang kotor, aku pun tidak paham apa artinya. Dengan menggunakan pedang dia terus membacok dan menebas serabutan di antara semak-semak rumput.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: