Hina Kelana: Bab 09. Suara Rebab Bok-taysiansing Mengejutkan Orang Banyak

Melihat keadaan yang luar biasa itu, serentak beberapa puluh orang yang berada di rumah minum itu berkerumun maju dan beramai-ramai membicarakan kelihaian ilmu pedang orang tua itu.

Segera seorang di antaranya berkata kepada si pendek buntak tadi, “Untunglah tuan tua itu bermurah hati, kalau tidak buah kepalamu tentu sudah berpisah dengan tubuhmu seperti cawan ini.”

Tapi seorang lagi lantas menanggapi, “Ah, kukira seorang kosen seperti Losiansing ini tentu sungkan untuk berurusan dengan orang kecil sebagai kita.”

Dalam pada itu si pendek gemuk hanya termangu-mangu saja memandangi ketujuh cawan kutung itu, wajahnya pucat sebagai mayat, apa yang dibicarakan orang-orang itu hakikatnya tidak masuk ke dalam telinganya.

Si lelaki berbaju sutera tadi lantas berkata, “Nah, apa kataku tadi? Penyakit kebanyakan timbul dari mulut, tapi kau masih suka mencerocos saja. Di kota Heng-san sekarang entah terdapat berapa banyak orang kosen. Seperti orang tua barusan ini tentu adalah sahabat baik Bok-taysiansing, karena kau sembarangan mengoceh tentang Bok-taysiansing, maka dia sengaja memberi sedikit ajaran padamu.”

“Huh, sobat baik Bok-taysiansing apa? Justru dia sendiri adalah ‘Siau-siang-ya-uh’ Bok-taysiansing!” demikian tiba-tiba si jenggot putih she Pang tadi menjengek.

Kembali semua orang terkejut. “Apa katamu? Dia … dia sendiri adalah Bok-taysiansing? Da … dari mana kau tahu?” beramai-ramai mereka menegas.

“Sudah tentu aku tahu,” sahut si jenggot putih. “Bok-taysiansing suka main rebab, dia punya lagu ‘Siau-siang-ya-uh’ (hujan gerimis di waktu malam) sedemikian bagus dan mengharukan sehingga membuat pendengarnya dapat mengucurkan air mata. ‘Di dalam rebab tersimpan pedang, pedang mengeluarkan suara rebab’, kata-kata ini adalah gambaran ilmu silat yang dimiliki Bok-taysiansing, kalian sudah berada di kota Heng-san, masakah kalian tidak tahu hal ini? Tadi saudara itu mengatakan Lau-samya sekali tusuk pedangnya dapat menjatuhkan lima ekor belibis dan Bok-taysiansing cuma dapat tiga ekor. Sekarang dia sengaja menebas tujuh cawan sekaligus agar kalian tahu. Makanya dia mendamprat saudara itu ngaco-belo belaka.”

Rupanya si pendek gemuk masih belum tenang kembali dari rasa kejutnya tadi, dia menunduk dan tak berani menjawab. Lekas-lekas si lelaki berbaju sutera membayar rekening dan menarik kawannya meninggalkan rumah minum itu.

Semua orang menjadi ngeri juga sesudah menyaksikan ‘Siau-siang-ya-uh’ Bok-taysiansing memperlihatkan kepandaian saktinya yang mengejutkan itu. Ketika si pendek gemuk memuji-muji Lau Cing-hong dan mengolok-olok Bok-taysiansing tadi, sedikit banyak mereka pun memberi suara setuju, jangan-jangan lantaran itu akan menimbulkan bencana bagi dirinya sendiri. Maka demi tampak si baju sutera menarik pergi si pendek gemuk, segera mereka pun beramai-ramai membayar rekening, dalam sekejap saja rumah minum yang tadi penuh sesak itu lantas menjadi sepi.

Diam-diam Peng-ci membatin sambil memandangi tujuh cawan dengan tujuh cincin kutungannya yang terletak di atas meja itu, “Sekali tebas saja orang itu dapat memotong tujuh buah cawan, jika aku tidak keluar dari Hokciu tentu tidak tahu bahwa di dunia ini ternyata ada orang yang sedemikian lihainya. Aku benar-benar seperti katak di dalam sumur yang tidak tahu luasnya jagat ini, tadinya kukira orang yang paling lihai di dunia ini juga tidak lebih hebat daripada ayahku. Ai, jika aku dapat berguru kepada orang kosen ini dan belajar dengan giat, mungkinlah aku dapat membalas sakit hatiku. Kalau tidak, selama hidup ini tentu tiada harapan buat menuntut balas lagi.”

Kemudian terpikir pula olehnya, “Mengapa aku tidak pergi mencari Bok-taysiansing itu dan mohon dengan sangat agar beliau mau menolong ayah-bundaku serta menerima aku sebagai murid?”

Begitulah serentak ia berbangkit hendak berangkat. Tapi mendadak terpikir lagi, “Dia adalah Ciangbunjin dari Heng-san-pay, agaknya Ngo-gak-kiam-pay setali tiga uang saja dengan Jing-sia-pay, masakan dia sudi membela seorang yang tak pernah dikenalnya untuk bercekcok dengan kawan sendiri?”

Berpikir demikian ia menjadi lemas dan duduk kembali dengan lesu.

Pada saat itulah tiba-tiba terdengar suara seorang wanita yang nyaring merdu sedang berkata, “Jisuko, hujan ini tidak berhenti-henti, bajuku sampai basah kuyup. Marilah kita minum teh dulu di sini.”

Seketika Peng-ci terkesiap, suara itu dikenalnya sebagai suara si nona penjual arak di luar kota Hokciu itu. Cepat ia lantas menundukkan kepala lebih rendah supaya tidak dikenali orang.

Maka terdengarlah suara seorang tua menjawab, “Baiklah, kita minum satu cangkir teh hangat untuk membuat panas perut.”

Lalu masuklah dua orang ke dalam rumah minum itu dan mengambil tempat duduk di sebelah muka-samping Peng-ci. Ketika Peng-ci meliriknya, benar juga dilihatnya si nona penjual arak itu berpakaian hijau berduduk membelakangi dirinya, di sebelahnya duduk orang tua yang mengaku she Sat dan menyaru sebagai kakek si nona.

Diam-diam Peng-ci mendongkol, pikirnya, “Rupanya kalian berdua adalah saudara seperguruan, tapi sengaja menyaru sebagai kakek dan cucu untuk melakukan sesuatu muslihat keji di Hokciu. Dasar mataku sudah buta, masakah secara ngawur membela dua orang ini sehingga keluargaku sendiri berantakan tak keruan, bahkan jiwaku sendiri hampir-hampir melayang.”

Dalam pada itu pelayan telah membersihkan meja kedua orang itu dan membawakan teh baru. Sekilas si kakek melihat di atas meja sebelah terdapat tujuh buah cawan yang cuma tinggal setengah potong. Ia bersuara kaget dan berkata kepada sang Sumoay, “Lihatlah, Siausumoay!”

Nona burik itu pun terkejut. Katanya, “Ya, hebat benar kepandaian ini, siapakah yang mampu sekali tebas dapat memotong tujuh buah cangkir?”

Ia lihat di dalam rumah minum itu selain Peng-ci hanya ada dua orang lagi yang sedang mengantuk sambil mendekap kepala di atas meja. Mestinya ia hendak tanya Peng-ci, tapi kelihatan Peng-ci menghadap keluar seperti sedang merenungkan sesuatu, maka ia urung bertanya.

“Siausumoay, coba aku akan menguji kau,” demikian si kakek berbisik-bisik pula. “Sekali tebas tujuh gerakan, tujuh buah cangkir ini siapakah yang memotongnya?”

“Aku toh tidak menyaksikan, dari mana tahu ….” demikian omel si nona. Tapi mendadak ia berseru sambil tertawa, “Aha, tahulah aku! Tiga puluh enam jurus Hwe-hong-lok-gan-kiam, pada jurus ke-17 dengan gaya berantai sekaligus tujuh menjatuhkan sembilan ekor burung belibis. Tentu ini adalah perbuatan … ‘Siau-siang-ya-uh’ Bok-taysiansing!”

Sekonyong-konyong bergemuruhlah suara tertawa beberapa orang, semuanya berseru, “Tajam benar pandangan Siausumoay!”

Peng-ci sampai terkejut dan heran, dari manakah mendadak muncul orang sebanyak ini? Waktu ia melirik, ternyata dua orang yang sedang mengantuk tadi juga sudah berbangkit. Selain itu ada lima orang lagi tampak muncul dari ruangan dalam rumah minum, ada yang berdandan sebagai kuli, ada yang membawa Swipoa seperti pedagang kecil, ada pula yang membawa seekor kera kecil di atas pundaknya seperti pengamen topeng monyet.

“Aha, kiranya serombongan kaum gelandangan bersembunyi di sini sehingga membikin kaget padaku!” seru si nona burik dengan tertawa. “He, di manakah Toasuko?”

“Baru bertemu mengapa sudah memaki kami sebagai kaum gelandangan?” omel si pemain kera.

“Habis main sembunyi-sembunyi, kan sama seperti perbuatan kaum gelandangan Kangouw yang rendah?” sahut si nona dengan tertawa. “Di manakah Toasuko, mengapa tiada bersama kalian?”

“Tidak tanya soal lain, yang ditanya hanya Toasuko melulu,” ujar si pemain kera dengan tertawa. “Baru saja bicara tiga kalimat, dua kalimat di antaranya berturut-turut menanyakan diri Toasuko. Aneh, mengapa tidak tanya tentang diri Laksuko (kakak-guru keenam) saja?”

“Fui, kau si monyet ini kan baik-baik saja berada di sini, tidak mampus dan tidak sekarat, buat apa bertanya tentang dirimu?” sahut si nona dengan uring-uringan.

“Haha, dan Toasuko toh juga tidak mampus dan tidak sekarat, mengapa kau menanyakan dia?” kata si pemain monyet dengan tertawa menggoda.

“Sudahlah, aku tak mau bicara padamu,” omel si nona. “Eh, Sisuko (kakak guru keempat), hanya engkau saja orang yang baik. Di manakah Toasuko?”

Belum lagi orang yang berdandan sebagai kuli itu menjawab, beberapa orang kawannya sudah lantas tertawa dan berkata, “Hanya Sisuko saja orang baik, jadi kami ini adalah orang busuk semua? Losi, jangan katakan padanya.”

“Tidak katakan ya sudah, memangnya aku kepingin?” omel si nona dengan mendongkol. “Kalian tidak mau bicara, maka aku pun tidak mau menceritakan pengalaman anehku dengan Jisuko dalam perjalanan kami.”

Lelaki yang berdandan sebagai kuli itu sejak semula tidak berkelakar dengan si nona, rupanya dia seorang yang jujur dan pendiam, baru sekarang dia membuka suara, “Kemarin kami baru saja berpisah dengan Toasuko di kota Heng-yang, dia suruh kami berangkat lebih dulu. Saat ini besar kemungkinan mabuknya juga sudah sadar dan dapatlah menyusul kemari.”

“Kembali dia minum sampai mabuk?” si nona menegas sambil mengerut kening.

Orang yang berdandan sebagai kuli itu mengiakan. Sedangkan orang yang membawa Swipoa lantas berkata, “Sekali ini dia benar-benar minum dengan sepuas-puasnya, dari pagi minum sampai siang, dari siang minum lagi hingga petang, kukira paling sedikit juga ada dua-tiga puluh kati arak bagus yang masuk ke dalam perutnya.”

“Cara minum begitu apa takkan merusak kesehatannya? Mengapa kalian tidak menasihati dia?” omel si nona.

Orang yang membawa Swipoa itu meleletkan lidahnya, lalu berkata, “Toasuko mau terima nasihat orang? Haha, tunggu nanti jika matahari sudah terbit dari barat! Ya, kecuali Siausumoay yang menasihati dia, mungkin dia mau mengurangi sedikit minumannya itu.”

Maka tertawalah semua orang.

Segera si nona berkata pula, “Mengapa dia minum besar-besaran? Apakah dia mengalami hal-hal yang tidak menyenangkan lagi?”

“Pertanyaan ini harus diajukan kepada Toasuko sendiri,” ujar orang yang membawa Swipoa. “Besar kemungkinan dia mengetahui akan bertemu dengan Siausumoay di sini, saking senangnya dia terus minum besar-besaran.”

“Ngaco-belo!” semprot si nona. Namun tidak urung kelihatan rada senang. Lalu katanya pula, “Dari mana kalian mengetahui aku dan Jisuko akan datang ke sini? Kalian toh bukan malaikat dewata.”

“Kami memang bukan malaikat dewata, tapi Toasuko adalah malaikat dewata,” kata si pemain monyet dengan tertawa.

Mendengar kelakar sesama saudara seperguruan itu, diam-diam Peng-ci merasa heran, pikirnya, “Dari pembicaraan mereka, agaknya nona itu menaruh hati kepada Toasuhengnya. Namun Jisuhengnya saja sudah begitu tua, tentu Toasuheng lebih-lebih tua lagi. Padahal usia nona ini paling-paling cuma 16-17 tahun, masakah dia mencintai seorang kakek-kakek berusia lanjut?”

Tapi lantas terpikir pula olehnya, “Ya, tentulah nona ini merasa mukanya sendiri burik dan jelek, terpaksa ia mencintai seorang tua yang sudah duda. Hm, dasar nona ini memang berhati buruk, katanya Toasuhengnya juga seorang pemabuk, mereka benar-benar setimpal satu sama lain.”

Dalam pada itu si nona burik telah bertanya pula, “Apakah kemarin pagi-pagi Toasuheng sudah lantas minum arak?”

Si pemain monyet itu menjawab, “Kalau tidak dijelaskan, tentu kau masih terus bertanya. Kejadiannya adalah begini: kemarin pagi-pagi waktu kami berdelapan hendak berangkat, tiba-tiba Toasuko mengendus bau arak yang harum, seketika ia celingukan ke sana kemari, akhirnya dilihatnya seorang pengemis sedang menenggak arak dari sebuah Houlo (buli-buli dari sejenis buah labu) besar. Seketika Toasuko ketagihan arak, ia coba maju mengobrol dengan si pengemis dan memuji araknya sangat harum, ditanyanya pula arak apakah itu?

“Si pengemis menjawab, ‘Ini adalah arak kera!’

“‘Kok aneh namanya arak kera?’ tanya Toasuko. Maka pengemis itu menerangkan bahwa di tengah hutan pegunungan Oulam barat ada kawanan kera yang mahir membuat arak dari buah-buahan, araknya sangat enak, kebetulan pengemis itu memergoki simpanan arak itu kawanan kera kebetulan tidak ada, segera ia mencuri tiga buli-buli arak, bahkan menangkap pula seekor monyet kecil. Nah inilah dia!”

Ia mengakhiri ceritanya sambil menunjuk kera yang hinggap di atas pundaknya. Pinggang binatang itu terikat oleh seutas tali yang digandeng di atas lengannya, gerak-geriknya sangat jenaka.

“Lak-suko,” kata si nona sambil memandangi kera itu dengan tertawa, “pantas kau berjuluk ‘Lak-kau-ji’ (si kera keenam), tampaknya kau dan binatang cilik ini akrab benar seperti saudara sekandung.”

“Bukan, kami bukan saudara sekandung, tapi saudara seperguruan,” sahut si pemain monyet dengan menarik muka. “Binatang cilik ini adalah Sukoku, aku Sutenya.”

Serentak bergelak tertawalah semua orang.

Si nona juga tertawa sambil mengomel, “Awas, secara berputar kau memaki Toasuko sebagai monyet, biarlah akan kulaporkan padanya kalau kau ingin dihajar dengan beberapa bogem mentah!”

Lalu ia tanya pula, “Dan cara bagaimana saudaramu ini sampai di tanganmu?”

“Saudaraku? O, apakah kau maksudkan binatang cilik ini?” si pemain monyet alias Lak-kau-ji menegas. “Wah, panjang sekali kalau diceritakan dan memusingkan kepala saja.”

“Tidak kau ceritakan juga aku dapat menerka,” ujar si nona dengan tertawa. “Tentulah Toasuko telah menyerahkan monyet ini padamu supaya kau mendidiknya untuk membuatkan arak bagi Toasuko, bukan?”

“I … iya … tepat sekali kau menerka,” sahut Lak-kau-ji.

“Toasuko memang suka main-main dengan urusan yang aneh-aneh,” kata si nona. “Di gunung barulah monyet dapat membuat arak, kalau sudah ditangkap orang masakah mampu membuat arak lagi?”

Sesudah merandek sejenak kemudian ia menyambung pula, “Kalau tidak, masa selama ini Lak-kau-ji kita tidak pernah membuat arak?”

“Sumoay, janganlah kurang ajar kepada Suheng, ya!” mendadak Lak-kau-ji berlagak marah.

“Aduuh, baru sekarang berlagak kereng sebagai Suheng,” sahut si nona dengan tertawa. “Eh, Lak-suko, ceritamu belum selesai. Coba teruskan, cara bagaimana sampai Toasuko minum arak terus-menerus siang dan malam?”

“Begini,” tutur Lak-kau-ji. “Waktu itu sama sekali Toasuko tidak pikirkan kotor atau tidak, dia terus minta arak kepada pengemis itu. Padahal, idiih! Daki di badan pengemis sedikitnya ada tiga senti tebalnya, kutu berkeliaran di atas bajunya, ingusnya meleleh menjijikkan, besar kemungkinan di dalam buli-buli araknya itu sudah banyak bercampur dengan ludah riaknya ….”

Si nona menjadi ikut-ikutan jijik, ia mengerut kening dan menutup hidung, katanya, “Sudahlah, jangan dibicarakan lagi, membikin orang muak saja.”

“Kau muak, tapi Toasuko justru tidak muak,” ujar Lak-kau-ji. “Malahan waktu si pengemis menolak permintaannya, segera Toasuko mengeluarkan tiga tahil perak, katanya bayar tiga tahil perak hanya untuk minum satu ceguk saja.”

“Cis, dasar rakus!” omel si nona dengan mendongkol dan geli pula.

“Karena itu barulah si pengemis meluluskan permintaan Toasuko. Sesudah menerima uang ia berkata, ‘Baiklah, kita berjanji hanya satu ceguk saja dan tidak lebih!’ Toasuko menjawab, ‘Ya, sudah janji satu ceguk sudah tentu satu ceguk kalau lebih bayar lagi nanti!’ Siapa duga, begitu buli-buli itu menempel mulut Toasuko, isi buli-buli itu lantas seperti dituang ke dalam tenggorokannya, sekaligus ia telah habiskan sisa arak yang lebih dari setengah buli-buli itu tanpa ganti napas.

“Kiranya Toasuko telah menggunakan ‘Kun-goan-it-ki-kang’ ajaran Suhu yang hebat itu sehingga tanpa ganti napas sekaligus ia telah hirup habis seluruh isi buli-buli. Coba kalau Siausumoay waktu itu ikut berada di sana, tentu kau pun akan kagum tak terkatakan menyaksikan ilmu sakti Toasuko yang sedemikian hebatnya itu.”

Saking geli si nona tertawa terpingkal-pingkal, katanya, “Dasar mulutmu memang kotor, sedemikian caranya kau melukiskan kerakusan Toasuko.”

“Habis memang begitu sih, kelakuannya,” sahut Lak-kau-ji dengan tertawa. “Sekali-kali aku tidak membual, para Suheng dan Sute ikut menjadi saksi. Boleh kau tanya mereka apakah Toasuko tidak menggunakan ‘Kun-goan-it-ki-kang’ untuk menenggak arak kera itu.”

“Ya, Siausumoay, sesungguhnya memang begitu,” kata beberapa orang Suhengnya.

Si nona menghela napas, katanya setengah menggumam, “Alangkah sukarnya ilmu itu, kita tak dapat mempelajari semua, hanya dia seorang yang dapat, tapi dia justru menggunakannya untuk menipu arak si pengemis.”

Nadanya menyesalkan tapi juga mengandung rasa memuji.

“Karena araknya dihabiskan Toasuko, dengan sendirinya pengemis itu tidak mau terima,” demikian Lak-kau-ji menyambung. “Dia pegang baju Toasuko sambil berteriak-teriak, ‘Katanya sudah janji hanya minum satu ceguk, kenapa sekarang seluruh isi Houlo dihabiskan!’ Tapi Toasuko telah menjawab dengan tertawa, ‘Ya aku memang benar-benar cuma minum satu ceguk, apakah kau melihat aku berganti napas? Tidak ganti napas berarti hanya satu ceguk. Sebelumnya toh kita tidak berjanji apakah satu ceguk besar atau satu ceguk kecil. Padahal barusan aku juga cuma minum setengah ceguk saja. Kalau satu ceguk harganya tiga tahil perak, maka setengah ceguk hanya satu setengah tahil saja. Nah mana uangnya, kembalikan satu setengah tahil perak.’”

“Hihi, sudah minum arak orang, hendak anglap uang orang lagi,” ujar si nona dengan tertawa.

“Ya, keruan saja si pengemis itu hampir-hampir menangis,” sambung Lak-kau-ji. “Toasuheng lantas berkata, ‘Lauheng (saudara), janganlah khawatir, tampaknya kau juga seorang tukang minum arak. Marilah, mari, biar kutraktir kau untuk minum sepuas-puasnya.’

“Segera si pengemis diseretnya ke dalam sebuah warung arak di tepi jalan, kedua orang itu lantas minum besar-besaran. Kekuatan minum pengemis itu lumayan juga, semangkuk demi semangkuk mereka terus menenggak tanpa berhenti. Kami menunggu sampai siang, dari siang sampai petang, mereka masih terus minum. Akhirnya pengemis itu menggeletak dan tak sanggup bangun lagi. Tapi Toasuko sendiri masih terus menuang dan menenggak, cuma bicaranya juga sudah mulai pelo. Kami disuruh berangkat ke sini dahulu dan dia akan menyusul kemudian.”

“O, kiranya demikian,” kata si nona. Dan sesudah merenung sejenak, kemudian ia bertanya pula, “Apakah pengemis itu dari Kay-pang?”

“Bukan!” sahut orang yang berdandan sebagai kuli. “Dia tidak mahir ilmu silat, punggungnya juga tidak membawa kantong.”

Si nona memandang keluar rumah minum, hujan masih rintik-rintik tak berhenti-henti. Ia menggumam sendiri, “Jika kemarin dia ikut berangkat tentu hari ini tidak perlu kehujanan lagi.”

Kemudian Lak-kau-ji berkata pula, “Suhu memberi pesan pada kami agar sesudah mengantarkan kado dan memberi selamat kepada Lau-samya di sini, lalu berangkat ke Hokkian untuk mencari kalian. Tak terduga kalian malah sudah datang ke sini lebih dulu. Eh, Siausumoay, tadi kau bilang mengalami kejadian-kejadian aneh di tengah jalan, sekarang menjadi gilirannya untuk menuturkan pengalamannya kepada kami.”

“Buat apa buru-buru?” sahut si nona. “Nanti saja kalau Toasuko sudah datang barulah kuceritakan supaya aku tidak capek mengulangi lagi. Kalian telah berjanji akan berkumpul di mana?”

“Tiada perjanjian,” sahut Lak-kau-ji. “Heng-san toh tidak terlalu besar, tentu kita dapat bertemu dengan mudah. He, kau menipu aku menceritakan kejadian Toasuko minum arak kera, tapi pengalamanmu sendiri sengaja dijual mahal dan tidak diceritakan.”

Pikiran anak dara itu tampaknya agak melayang, ia berkata, “Jisuko, silakan kau saja yang bercerita.”

Ia pandang sekejap ke arah Peng-ci yang duduk mungkur itu, lalu sambung pula, “Di sini terlalu banyak mata dan telinga, sebaiknya kita mencari hotel dahulu baru nanti kita bicara lagi.”

Seorang di antaranya yang berperawakan tinggi sejak tadi tidak ikut bicara, baru sekarang ia berkata, “Hotel di dalam kota Heng-san sudah penuh semua, kita pun tidak ingin membuat repot keluarga Lau, biarlah sebentar lagi jika Toasuko sudah datang, kita lantas mencari pondok di kelenteng atau rumah berhala lain di luar kota saja. Bagaimana Jisuko?”

Karena Toasuko belum datang, dengan sendirinya si kakek sebagai Jisuko adalah pemimpin mereka. Maka dia mengangguk dan menjawab, “Baik, bolehlah kita menunggu di sini saja.”

Dasar julukannya monyet, maka watak Lak-kau-ji juga tidak sabaran seperti kera, dengan bisik-bisik ia berkata, “Bungkuk itu besar kemungkinan adalah seorang linglung, sudah duduk di situ sejak tadi tanpa bergerak, buat apa kita urus dia? Nah, Jisuko, engkau dan Siausumoay pergi ke Hokciu, bagaimana hasil penyelidikan kalian? Hok-wi-piaukiok sudah dibabat habis oleh Jing-sia-pay, apakah keluarga Lim benar-benar tidak mempunyai kepandaian sejati?”

Mendengar nama keluarganya disinggung, segera Peng-ci lebih memusatkan perhatian untuk mendengarkan.

Tak terduga si kakek malah balik bertanya, “Sebab apakah mendadak Bok-taysiansing muncul di sini dan mengeluarkan kepandaiannya Kin-lian-hoan dan sekali tebas mengutungkan tujuh cangkir? Tadi kalian ikut menyaksikan semua, bukan?”

“Ya,” sahut Lak-kau-ji. Lalu ia mendahului bercerita apa yang terjadi tadi.

“Oh, begitu,” kata si kakek. Selang sejenak baru sambungnya, “Orang luar semua mengatakan Bok-taysiansing dan Lau-samya tidak akur, sekali ini Lau-samya hendak ‘cuci tangan’ dan mengundurkan diri, tapi Bok-taysiansing muncul pula di sini secara rahasia dan mencurigakan, sungguh sukar untuk diraba apa sebab musababnya.”

“Jisuko, kabarnya Ciangbunjin dari Thay-san-pay, Thian-bun Cinjin sendiri juga telah hadir di rumah Lau-samya?” tanya orang yang membawa Swipoa.

Si kakek rada terkejut, sahutnya, “Thian-bun Cinjin sendiri juga datang? Wah, sungguh suatu kehormatan besar bagi Lau-samya. Dengan hadirnya Thian-bun Cinjin, bila benar-benar terjadi percekcokan antara Lau-samya dan Bok-taysiansing, rasanya Lau-samya tidak perlu gentar lagi kepada Bok-taysiansing.”

“Jisuko, lalu Ih-koancu dari Jing-sia-pay akan membantu siapa?” tiba-tiba si nona burik bertanya.

Dada Peng-ci seperti dihantam godam demi mendengar nama “Ih-koancu dari Jing-sia-pay”.

Dalam pada itu Lak-kau-ji dan yang lain beramai-ramai telah tanya juga, “He, Ih-koancu juga datang?”

“Tumben ada orang dapat mengundang dia turun dari Jing-sia!”

“Wah, sedemikian banyak tokoh-tokoh terkemuka yang berkumpul di kota Heng-san ini, mungkin akan terjadilah pertarungan sengit.”

“Eh, Siausumoay, dari mana kau mendapat tahu kedatangan Ih-koancu?”

“Kenapa mesti mendapat tahu dari mana? Aku sendirilah yang melihat kedatangannya,” sahut si nona.

“Kau telah melihat Ih-koancu?” Lak-kau-ji menegaskan. “Di Heng-san sini?”

“Bukan saja aku melihatnya di sini, di Hokkian juga aku melihatnya, di Kangsay juga aku melihatnya,” sahut si nona.

“Oo, Ih-koancu sudah pergi ke Hokkian?” tukas si orang pembawa Swipoa. “Kali ini secara besar-besaran Jing-sia-pay merecoki Hok-wi-piaukiok, sampai-sampai Ih-koancu juga maju sendiri, kukira pasti ada sebab yang amat penting. Siausumoay, untuk ini kukira engkau tentu tidak tahu.”

“Gosuko, kau tidak perlu membikin panas hatiku,” sahut si nona. “Mestinya aku hendak cerita, tapi kau sengaja mengipasi, maka aku justru tidak jadi cerita lagi.”

Lak-kau-ji memandang sekejap pula ke arah Peng-ci, lalu berkata, “Mengenai Jing-sia-pay dan Hok-wi-piaukiok, andaikan didengar oleh tamu juga tidak menjadi soal. Jisuko, untuk apakah Ih-koancu pergi ke Hokkian? Cara bagaimana kalian memergoki dia?”

Ia tidak tahu bahwa diam-diam Peng-ci merasa sangat berterima kasih atas pertanyaannya itu. Sebab memang demikianlah yang ingin diketahui Peng-ci.

“Bulan 12 yang lalu,” demikian si kakek melanjutkan, “ketika di kota Hantiong, Toasuko telah menghajar Hau Jin-eng dan Ang Jin-hiong dari Jing-sia-pay ….”

Mendengar nama kedua orang itu, mendadak Lak-kau-ji tertawa terkekeh-kekeh.

“Apa yang kau tertawakan?” semprot si nona dengan mendelik.

“Aku menertawai kedua manusia yang sombong itu, nama mereka pakai ‘Jin-eng’ (pahlawannya manusia) dan ‘Jin-hiong’ (jantannya manusia) segala, haha, malahan orang Kangouw menyebut mereka sebagai ‘Eng-Hiong-Ho-Kiat, Jing-sia-su-siu’, kan lebih baik pakai nama ‘Liok Tay-yu’ seperti aku saja dan habis perkara,” demikian kata Lak-kau-ji dengan tertawa.

Kiranya nama Lak-kau-ji yang sebenarnya adalah Liok Tay-yu. Liok artinya Lak atau enam, kebetulan urut-urutannya dalam perguruan juga nomor enam, maka orang lantas memberi julukan Lak-kau-ji, si kera keenam, padanya.

Segera seorang lagi mengomeli, “Sudahlah, jangan kau ganggu cerita Jisuko.”

“Baiklah,” sahut Liok Tay-yu, tapi tidak urung ia terkekeh-kekeh pula.

“Sebenarnya apa sih yang kau gelikan? Kau memang suka mengacau!” omel si nona.

“Aku jadi teringat pada waktu Hau Jin-eng dan Ang Jin-hiong itu dihajar oleh Toasuko sampai jungkir balik dan terguling-guling, tapi mereka masih belum tahu siapakah orang yang menghajar mereka, lebih-lebih tidak tahu lantaran sebab apa kok menerima hajaran,” sahut Liok Tay-yu alias Lak-kau-ji. “Kiranya Toasuko menjadi geregetan bila mendengar nama mereka, maka sambil minum arak Toasuko lantas berteriak-teriak, ‘Anjing liar babi hutan, empat binatang dari Jing-sia’. Sudah tentu Hau Jin-eng dan Ang Jin-hiong menjadi marah, segera mereka hendak melabrak Toasuko, tapi belum apa-apa mereka sudah didepak terguling ke bawah loteng rumah arak itu. Hahaha, sungguh sangat lucu!”

Hati Peng-ci sangat terhibur mendengar cerita itu. Timbul juga rasa simpatiknya kepada Toasuko dari Hoa-san-pay ini. Meski dirinya belum kenal Hau Jin-eng dan Ang Jin-hiong, tapi kedua orang itu adalah Suheng Pui Jin-ti dan Uh Jin-ho, mereka telah ditendang terguling-guling oleh “Toasuko” orang-orang Hoa-san-pay ini, paling tidak rasa dendamnya sudah terlampiaskan sedikit. Padahal kejadian itu adalah bulan 12 tahun yang lalu, jadi belum terjadi permusuhan antara Jing-sia-pay dan Hok-wi-piaukiok.

Dalam pada itu si nona burik telah mengolok-olok Lak-kau-ji, “Kau cuma pintar menonton saja, bila kau yang berkelahi dengan orang, rasanya belum tentu kau mampu menandingi ‘Jing-sia-su-siu’ (empat jago muda Jing-sia-pay).”

“Ah, juga belum tentu begitu,” sahut Lak-kau-ji. “Kau toh belum kenal siapa-siapa Jing-sia-su-siu itu.”

“Dari mana kau mengetahui bahwa aku belum kenal mereka? Malahan orang Jing-sia-pay sudah merasakan hajaranku,” sahut si nona.

Mendengar itu, para Suhengnya lantas bertanya cara bagaimana nona itu pernah menghajar orang Jing-sia-pay?

Tapi si nona sengaja jual mahal dan tidak mau cerita. Maklumlah, Keh Jin-tat yang dia lemparkan ke dalam kolam lumpur itu terhitung jago nomor buntut di antara murid-murid Jing-sia-pay, kalau dia ceritakan rasanya juga kurang gemilang.

Maka Liok Tay-yu alias Lak-kau-ji lantas berkata, “Siausumoay, kepandaianmu rasanya selisih tidak jauh daripadaku, jika orang Jing-sia-pay dapat kau hajar, tentu aku pun mampu menghajar mereka.”

“Hihi, tentang Jing-sia-su-siu sih aku belum tentu mampu menandingi mereka, cuma saja mereka yang gentar padaku,” ujar si nona sambil tertawa.

“Inilah aneh,” kata Liok Tay-yu. “Kau tidak dapat menandingi mereka, tapi mereka malah gentar padamu. Ini ma … mana bisa terjadi?”

“Sudahlah, Lak-kau-ji, jangan menimbrung saja, dengarkan dulu ceritanya Jisuko,” kata si jangkung.

Biasanya Lak-kau-ji memang agak jeri kepada Samsuko si jangkung itu, maka ia tidak berani cerewet dan tertawa-tawa lagi.

“Meski Toasuko telah menghajar Hau Jin-eng dan Ang Jin-hiong, tapi waktu itu dia pun tidak tahu persis siapakah mereka itu, sesudah itu barulah dia mengetahuinya,” demikian tutur si kakek lagi. “Sebab itulah Ih-koancu lantas menulis surat kepada Suhu, isi suratnya sih sangat ramah, dia bilang kurang keras mendidik muridnya sehingga membikin marah muridmu, maka sengaja menulis untuk minta maaf segala.”

“Hah, orang she Ih itu sungguh sangat licin,” sela Liok Tay-yu. “Tampaknya dia menulis surat dan minta maaf, padahal maksudnya adalah mengadu kepada Suhu. Keruan Toasuko yang terima akibatnya dengan dihukum berlutut tujuh hari tujuh malam, sesudah para Suheng dan Sute memintakan maaf baginya, barulah Suhu mau mengampuni dia.”

“Ampun apa, bukankah tetap dihukum rangket 30 kali?” ujar si nona.

“Ya, aku pun ikut-ikut dipersen 10 kali rangketan,” kata Liok Tay-yu. “Hehe, cuma cara Hau Jin-eng dan Ang Jin-hiong terguling-guling ke bawah loteng rumah arak itu keadaannya benar-benar sangat konyol. Biarpun dirangket 10 kali aku merasa tidak rugi. Hahahaha!”

“Hm, macammu ini, sudah dirangket 10 kali toh masih belum kapok,” kata si jangkung. “Waktu itu mestinya kau dapat mencegah Toasuko. Memang dugaan Suhu tidak salah, beliau cukup kenal watakmu, bukannya mencegah, tentu kau malah mengadu dan mendorong dari belakang. Makanya pantas kau dirangket juga.”

“Ai, sekali ini Suhu benar-benar telah salah menaksirkan diriku,” ujar Liok Tay-yu. “Jika Toasuko mau tendang orang, apakah aku mampu mencegahnya? Apalagi betapa cepat Toasuko mengayun kakinya, belum sempat aku melihat jelas, tahu-tahu kedua ‘kesatria besar’ yang menubruk dari kanan-kiri itu sudah terguling ke bawah loteng tanpa berhenti. Mestinya aku hendak memerhatikan kepandaian Toasuko yang istimewa, supaya aku pun dapat belajar tendangan ‘Pah-bwe-kah’ (tendangan ekor macan tutul) itu, namun sama sekali aku tidak sempat menyaksikan dengan jelas, jangankan hendak belajar.”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: